Follow Us @soratemplates

Wednesday, January 31, 2018

Rasakan Asyiknya Ngeblog di Ponsel dengan Bantuan 6 Aplikasi ini

January 31, 2018 0 Comments


Rasakan Nikmatnya Ngeblog dari Ponsel dengan Bantuan 6 Aplikasi ini

Menjadi ibu rumah tangga sekaligus blogger itu tantangannya seru banget. Yang namanya ide pas datang ya bagusnya langsung dituangin, kan. Kalo nggak, ntar feelnya hilang, moodnya hilang, satu jam di depan laptop ngeblank. Hahaha.

Tapi apesnya ide menulis tuh datang suka ga terduga, dan seringnya justru saat lagi sibuk-sibuknya. Misalnya lagi nyuci, lagi masak, bahkan lagi di toilet. Gimana mo nulis secepatnya, gak mungkin kan bawa laptop ke mana-mana. Wkwkwk.

Untungnya teknologi udah sedemikian canggih. Ponsel-ponsel cerdas mah udah bertaburan kayak jamur di musim hujan. Tinggal kitanya yang pinter-pinter milih, mana jamur yang aman untuk di makan. *Ini kenapa jadi ngomongin jamur ?*

Maksudnya, tinggal kita yang kudu pintar memilih mana ponsel yang cocok. Cocok sama kebutuhan, dan pastinya juga cocok sama kantong. Hehehe.

Aku merasa beruntung sekali ketemu dengan ponsel Huawei Y6 ini. Harganya terjangkau banget, spesifikasinya pun cukup mumpuni. RAM 2GB, ROM 8GB, prosesor 1,1 GHz, layar 5 inch, pas di genggaman dan gak berat juga.

Trus cukupkah modal ponsel aja untuk ngeblog ?

Aku bilang, CUKUP BANGET.

Kalo kamu sering ngunjungin blog ini, silahkan obrak-abrik semua artikel yang ada di dalamnya, semua aku tulis di ponsel lho.

Trus, untuk data-data pendukung bagaimana ? Seperti gambar, info grafis, video dan lain-lainnya apa bisa lewat ponsel juga.

BISA

Aku udah ngerasain banget gimana nikmatnya ngeblog dari ponsel ini berkat aplikasi-aplikasi yang sudah aku download sebelumnya.

6 Aplikasi Pendukung Ngeblog dengan Ponsel




- Aplikasi Notepad
Aplikasi ini berguna untuk membuat tulisan artikel. Dengan maksimal 1000 kata, sudah cukuplah untuk artikel-artikel standar.

- Aplikasi Pixabay
Butuh data penunjang seperti gambar ? Hati-hati ya, gais. Jangan asal comot dari Google, yah. Karena sebagian besar gambar-gambar di google memiliki hak cipta, jika kamu gunakan tanpa seizin pemiliknya bisa dituntut, lho. Hiiy ... Serem.

Jalan teraman yaitu gunakan gambar-gambar gratis, salah satunya yang tersedia di Pixabay. Nah, daripada buka situsnya di browser, lebih cepat pake aplikasinya, kan.

- Aplikasi PixelLab
Aplikasi ini bermanfaat banget untuk menambahkan text pada gambar. Jadi gambar yang udah kamu unduh dari Pixabay, tinggal di tambahin text pake PixelLab ini. Enaknya lagi, aplikasi ini juga dilengkapi dengan banyak macam font, jadi kita juga bisa mempercantik tulisan yang ada di gambar.

- Aplikasi DU GIF Maker
Aplikasi ini wajib ada di ponsel kamu kalo pengen buat image bergerak seperti slide gambar. Tinggal pilih gambar sesukanya di galeri, jadi deh slide.

- Aplikasi FlipaClip
Aplikasi ini bisa banget untuk membuat info grafis dari tulisan. Karena aplikasi ini bisa menghasilkan file berupa GIF dan video. Jadi kalo kamu berbakat membuat animasi, bisa banget buat info grafis berupa animasi dengan aplikasi ini.

- Aplikasi Edit Video
Aplikasi ini banyak macamnya ya, gais. Tinggal dipilih aja, ada Viva Video, Ken Master dan lain-lain. Aplikasi ini bisa digunakan untuk mengedit video agar lebih bagus dengan menambahkan text, stiker dan musik.

Gimana, gais ?
Masih aja merasa terkendala saat ngeblog ?
Yuk, rubah mindsetnya, gunakan aplikasi ini deh. Pasti semangat kamu terpacu lagi.

Selamat berkarya.











7 Kunci Hunian Nyaman ala Merida Merry

January 31, 2018 0 Comments



Sembilan tahun menikah, alhamdulillaah ... Masih betah di villa mertua indah. Hihihi.

Belum ada rejeki bangun rumah sendiri, euy. Nabung dulu, mudah-mudahan diberi kelancaran sama Allah. Aamiin.
*Aminkan dong gaaais*
*Yang mengaminkan masuk syurga*

Ngomongin soal rumah, impian aku dan suami ga muluk-muluk. Kami tidak pernah menghayalkan memiliki rumah gedong, lengkap dengan semua fasilitas mewah. Bagi kami hunian nyaman itu tidak harus besar dan mewah.

Selain memenuhi syarat-syarat kesehatan seperti ada ventilasi udara, ada kamar mandi, ada WC cukup penuhi 7 kunci tambahannya. Jika semua itu terpenuhi maka nyamanlah hunian itu bagi kami.

7 Kunci Hunian Nyaman ala Merida Merry


- Bebas banjir
Ini kunci pertama yang kudu dimiliki, nih. Karena sebagus apa pun sebuah rumah seakan ga bernilai kalau berada di kawasan langganan banjir. Kalau musim hujan tiba perasaan pasti udah was-was, perabot mudah rusak, mau kemana-mana pun sulit.

- Dinding rumah tidak dempet dengan tetangga
Aku senang tinggal di komplek perumahan, karena pastinya lebih ramai, banyak tetangga, banyak teman juga. Tapi sebisa mungkin aku memilih rumah yang dindingnya ga dempet dengan tetangga. Karena pernah pengalaman dulu waktu masih ngontrak bareng kakak. Rumah yang kami sewa dindingnya dempet dengan tetangga. Tiap malam kami susah untuk tidur karena tetangga punya bad habit, nyetel musik kuat-kuat. Trauma banget, dah.

- Ruang keluarga yang luas
Ini untuk menampung keluarga besar saat ngumpuuuul. Hehehe. Rasanya seru banget kalo pas ketemu keluarga bisa sama-sama berada di ruangan yang sama. Dari kakek, nenek, hingga cicit kalo bisa tumpah ruah deh di satu ruangan. Asyiknya pasti tak terkira.

Juga pas dipake untuk acara arisan kan, jeng.
Yuk, giliran siapa sekarang?

- Ada mushola (ruang khusus untuk sholat)
Buat aku ini sebuah keharusan. Jadi ruangan ini steril dari hiruk pikuk keduniawian. Anak-anak pun kalau berada di ruangan ini bener-bener harus jaga sikap, ga boleh bikin berantakan. Alhamdulillah di rumah mertua sekarang ada ruangan ini. Rasanya ibadah bisa jauh lebih khusyuk.

- Air bersih dan lancar
Ini poin yang ke dua harus yang harus ada dalam kategori hunian nyaman. Air bersih kan harus ya, demi kesehatan seisi rumah. Selain bersih juga harus lancar. Kalau airnya ga lancar, lha ... Masak iya pas lagi boker tau-tau airnya habis. Trus cebok e piye ?

- Akses ke jalan utama dekat
Gak selamanya alat transportasi yang ada di rumah dalam kondisi fit. Nah ... Pas lagi apesnya, dia mogok. Mau ke bengkel udah ga sempat karena harus berangkat kerja, jadi solusinya naik kendaraan umum. Kalau rumah jauh dari jalan besar, ya harus jalan kaki lagi dong, kakaaak. Dedek kan capeq.

- Dekat dengan mesjid
Dekat dengan mesjid biar lebih mudah untuk memakmurkan mesjid. Si bapak-bapak yang ada di rumah ga ada alasan lagi untuk tidak ke mesjid. Lha wong rmesjidnya sejengkal kok dari rumah. Dekat dengan mesjid dengan harapan ibadah lancar, dan ketaqwaan pun meningkat.

Nah, itu hunian nyaman versi Meirida's Family.

Bagaimana hunian nyaman versimu, teman ?




Tuesday, January 30, 2018

Lupakan Salon, Mak ! Ibu Rumah Tangga Juga Bisa Cantik dengan Bumbu Dapur

January 30, 2018 0 Comments


Kesibukan mengurus anak dan rumah tangga kerap dijadikan alasan oleh sebagian ibu rumah tangga untuk tidak melakukan perawatan khusus bagi dirinya. Ditambah lagi dengan penghasilan suami yang pas-pasan untuk kebutuhan sehari-hari. “Boro-boro untuk perawatan ke salon, bisa ganti celana dalam yang sobek aja udah syukur !” tandas seorang ibu disebuah kolom komentar.

Sssst ... gak perlu emosi, bu. Celana dalam sobek tetap bisa dijahit, kan ? Tapi kalau suami minggat karena istrinya gak pandai merawat diri lebih berabe, kan ?

Merawat diri itu kan butuh modal, mbak.


Ah ... kalo dasarnya si suami suka main mata mah, mau yang di rumah bening kayak kaca pun tetap aja selingkuh !

Begituuuu terus sampai ayam jantan bertelur.

Kalau di pikiran kita yang tertanam adalah pikiran yang negatif, apa pun saran dan solusi disarankan ya hasilnya bakal negatif ya, Mak. Belum juga dikasih saran, eh ... udah menolak duluan. Itu namanya menyerah sebelum mencoba. Kalau mak-mak emang pada dasarnya mau merawat diri, singkirin deh tuh semua pikiran negatif. Toh kita merawat diri bukan untuk orang lain, kan. Kalau tubuh kita terawat, yang bahagia sebenarnya adalah kita sendiri lho, Mak. Cobain deh kalo gak percaya.

Tapi gimana caranya ? Uang dari suami pas-pasan banget, gimana mau perawatan ?

Aku punya solusi yang jitu untuk mak-mak semua. Tetap bisa cantik terawat tapi tetap bisa berhemat. Hmm ... pasti jadi kepo, kan.

Merawat Kecantikan Kulit dengan Bumbu Dapur

Pakai bumbu dapur ? Beneran nih, bisa ?

Iya, Mak. Bumbu dapur yang sering kita gunakan sehari-hari dalam memasak sebenarnya bisa banget digunakan untuk merawat kecantikan. Asalkan mau bersabar dan telaten dalam memakainya, 8 bumbu dapur berikut terbukti mampu membuat kecantikan waktu gadis dulu kembali lagi.
Penasaran apa saja bumbu dapurnya ? Check this out ya, Mak.

1.       Merica
Bumbu yang identik dengan rasa pedas dan panas ini selain cocok sebagai bumbu aneka masakan, juga berkhasiat banget untuk menghilangkan komedo.
Ingin kulit mulus bebas komedo, yuk ... mari kita buat scrub dari merica ini. Caranya, haluskan bubuk merica terlebih dahulu, kemudian campurkan dengan plain yogurt secukupnya. Oleskan secara merata pada bagian berkomedo. Diamkan beberapa saat kurang lebih 7 menit. Hindari menggunakan merica bubuk instant ya, Mak. karena biasanya merica bubuknya sudah gak original lagi alias udah dicampur dengan tepung. Ntar khasiat mericanya jadi gak maksimal.

2.       Jahe
Sebenarnya jahe udah cukup familiar ya digunakan untuk obat diet. Tetapi selain itu jahe sebenarnya juga berkhasiat untuk membersihkan kulit secara mendalam apa lagi untuk mak-mak yang memiliki jenis kulit berminyak.
Cara menggunakannya pun sangat mudah, cukup oleskan irisan jahe langsung di permukaan kulit yang ingin dirawat. Diamkan sekitar 15-20 menit sampai semua sari-sari jahe itu meresap ke kulit. Setelah itu seka dengan handuk basah.

3.       Kunyit
Mirip dengan jahe, kunyit juga bukan hal yang asing lagi dalam urusan diet. Tetapi selain untuk melangsingkan tubuh kunyit juga ampuh untuk menghilangkan kerutan dan juga mencerahkan kembali lingkaran hitam pada mata. Kandungan Vitamin C-nya yang tinggi membuat kunyit mampu melawan radikal bebas.
Cara menggunakannya, buatlah masker atau lulur dengan cara haluskan kunyit menjadi sebanyak 2 sdm. Kemudian campurkan dengan 1 sdm tepung beras, 1 sdm susu segar dan 1 sdm jus tomat. Oleskan hingga rata ke seluruh tubuh. Biarkan selama 20 menit kemudian bilas hingga bersih. Lakukan rutin minimal 2x seminggu untuk hasil yang maksimal.

4.       Garam
Bagaikan sayur tanpa garam. Hambar ya, Mak. Hehehe. Semoga hidup kita tetap penuh rasa berkat adanya garam ini.
Tekstur garam yang khas ini ternyata bisa digunakan sebagai scrub badan untuk mengangkat sel-sel kulit yang mati, dan juga dapat menghaluskan kembali tumit yang kering dan pecah-pecah.
Tuangkan 2-3 sdm garam ke dalam panci yang berisi air hangat. Rendamkan kaki sambil digosok-gosok dengan sikat atau batu apung. Kemudian diamkan selama 10 menit.
Untuk kulit yang kering, campurkan garam dan minyak zaitun kemudian gunakan sebagai scrub. Dan pastinya lakukan secara rutin ya, Mak. agar hasilnya maksimal.

5.       Cengkeh
Cengkeh ini multifungsi nih, Mak. Karena selain berguna sebagai bumbu dapur, cengkeh juga bisa digunakan untuk membersihkan kulit dan juga aroma terapi. Nah, lho ! Bermanfaat banget, yak.
Caranya rendam cengkeh dengan air hangat, kemudian oleskan ke wajah sebagai cleanser. Kandungan polifenolnya yang tinggi sangat bagus sebagai antioksidan kulit. Sedangkan aromanya yang khas sangat baik untuk aroma terapi.

6.       Pala
Pala bisa digunakan untuk merawat kulit yang mengalami inflamasi, iritasi atau peradangan akibat terbakar sinar matahari.
Campurkan bubuk pala dengan 1 sdt madu murni, kemudian oleskan pada kulit yang bermasalah, diamkan selama 20 menit. Maka rasa nyeri akibat iritasi itu akan berkurang. Selain itu noda-noda bekas jerawat juga ikut tersamarkan.

7.       Bawang putih
Bumbu dapur yang satu ini sangat kaya khasiat. Karena bisa menghilangkan jerawat, menghaluskan kulit, menghilangkan komedo, menyamarkan noda bekas luka dan juga bisa mencegah gejala penuaan.
Haluskan 1 siung bawang putih kemudian oleskan pada bagian-bagian yang ingin dirawat. Jika ingin hasil maksimal, gunakanlah pada malam hari.

8.       Gula merah
Percaya gak, Mak ? Gula merah juga bisa membuat kulit wajah semanis rasanya, lho. Orang-orang tua dulu kan jarang yang makeup-an tuh mak, tapi kulit mereka kok bisa mulus bin kinclong, ya. Ternyata salah satu rahasia mereka adalah scrub gula merah ini.
Gula merah kan manis. Kalo ntar dirubungi semut gimana ?
Gak perlu khawatir, Mak. ntar gula merahnya dicampur dengan madu murni, lalu oleskan pada wajah sambil dipijat. Khasiatnya bisa memperkecil pori-pori, lho. Cocok banget untuk kita-kita yang kulitnya berminyak ini.

Bagaimana, Mak ? Masih bilang perawatan kecantikan itu mahal ?
Enggak dong, ya. Sekarang solusi udah ada, gilirannya untuk aksi.
Ayok, Mak. Buruan, bikin kulit masa mudamu kembali agar suami gak berpaling ke lain hati.
Eeeaaa ...


========
Referensi : ledisia.com
========


Monday, January 29, 2018

3 Sikap Orang Tua yang Bisa Menggagalkan Penerapan Disiplin pada Anak

January 29, 2018 0 Comments


Disiplin bisa dikatakan adalah salah satu syarat utama untuk mencapai kesuksesan hidup. Sebuah cita-cita hanya akan menjadi sebuah impian semata jika si pemilik cita-cita adalah orang yang tidak disiplin. 

Disiplin merupakan hal yang sangat penting untuk diajarkan sedini mungkin, agar kedisiplinan menjadi bagian dalam hidup sehari-hari. Dan tugas untuk mengajarkan kedisiplinan ini sejak dini berada di tangan kedua orang tua.

Cara terbaik untuk meletakkan dasar disiplin adalah dengan membuat aturan di rumah dengan sedemikian rupa sehingga tetap terasa sederhana dan jelas. Sayangnya selama ini orang tua banyak yang salah persepsi, mengartikan disiplin sebagai sebuah hukuman dan konsekuensi semata.

Menurut psikolog Dr. Laura Markham, sebelum menerapkan disiplin pada anak, orang tua terlebih dahulu harus menerapkan disiplin positif yaitu :

1.       Mengatur emosi sendiri
Orang tua harus mampu mengatur emosinya sendiri agar bisa menjadi orang tua yang penyabar dan murah hati seperti yang diinginkan, dan pastinya juga seperti yang anak pantas dapatkan.

2.       Miliki ikatan yang kuat dengan anak
Ini merupakan strategi disiplin yang paling efektif, karena secara naluriah anak-anak ingin menyenangkan hati orang tuanya. Makanya bimbingan yang penuh cinta akan lebih efektif dibandingkan pemberian hukuman.

3.       Lakukan dengan empati
Aturan harus dijalankan, tapi jika anak melanggar sebagai orang tua kita tetap harus mendengarkan perspektif anak. Ketika anak merasa dimengerti,, maka selanjutnya orang tua bisa menerapkan batasan yang telah ditetapkan. “Ibu mengerti mengapa kamu marah, tapi memukul itu tidak baik. Temannya kita ajak bicara yuk beritahukan semua apa yang kamu rasakan.”

4.       Hindari Timeout di saat emosi
Ada kalanya orang tua menjadi sangat emosi ketika berhadapan dengan anak yang membangkang dan tidak menuruti arahan. Dari pada memukul anak, banyak orang tua yang memilih untuk timeout  dan meninggalkan anaknya sendiri. Ini sangat salah. Meskipun lebih baik dari pada memukul anak, tetapi tindakan ini adalah sebuah hukuman dalam bentuk ‘pengusiran’ dan penghinaan. Meninggalkan anak demi mengelola emosi yang kusut hanya akan merusak kecerdasan emosi anak.
 
“Mbak Mer, aku udah buat peraturan di rumah, udah disertai dengan hukuman malah, tapi anak-anakku kok masih saja bandel, ya. Tidak mau diatur.” Demikian curhat salah satu tetangga.

Ketika dasar kedisiplinan telah diletakkan tapi kedisiplinan anak masih saja jauh dari harapan, sebagai orang tua kita harus mulai introspeksi diri. Terkadang tanpa disadari, ada kelalaian orang tualah yang menyebabkan kedisiplinan itu gagal diterapkan.

3 Sikap Orang Tua yang Bisa Menggagalkan Penerapan Disiplin pada Anak.

1.       Menyuap anak
Orang tua menyuap anak demi tegaknya peraturan di rumah. “Kalau kamu makannya banyak, nanti mama belikan mainan.”

Sound familiar ?
Yes, banyak yang model begitu terdengar di sekitar kita.

Anak menjadi disiplin ? Ya, untuk sementara. Tetapi tidak untuk jangka panjang. Menyuap anak hanya akan membuat anak semakin egois, tanpa sadar orang tua justru mengajarkan anaknya untuk berlaku curang demi keinginan mereka.

Bagaimana jika kelak anak berlaku sebaliknya, “kalau mama mau aku rajin belajar, belikan dulu aku PS 5.”

2.       Mengancam anak
Aku termasuk orang tua yang tidak setuju menerapkan hukuman pada anak. Makanya ketika membuat aturan untuk anak, aku juga mengenalkannya pada resiko.

Aturannya : Buat PR langsung sepulang sekolah (setelah istirahat, sholat, makan)
Resikonya : Jika kamu menunda-nunda membuat PR, sampai besok mau dikumpulkan, bagaimana jika nanti kamu lupa ? Atau bagaimana kalau nanti tiba-tiba kamu sakit ? Bagaimana kalau nanti lampu padam ? Resikonya kamu tidak membuat PR sama sekali. Nilai kamu jadi hilang, deh.

Dengan mengenalkan resiko anak jadi belajar menganalisa akibat dari prilakunya, sehingga dia akan disiplin dengan sendirinya.
Jika aturan dibuat disertai ancaman hukuman, maka kedisiplinan anak terbentuk bukan karena kesadarannya, tetapi hanya sebatas rutinitas karena takut akan hukuman. Ketika pemberi hukuman tidak berada didekatnya, maka anak akan kembali lalai dan bersantai-santai.

3.       Orang tua tidak konsisten
Orang tua membuat aturan, tetapi tidak jarang orang tua juga yang melanggar aturan tersebut. Pernah melihat kejadian ini ?

Banyak.
Anak dilarang merokok, tapi orang tuanya merokok.
Anak dilarang main game, tapi dibelikan juga alat-alat game.
Anak disuruh bangun cepat, orang tuanya malah bangun siang.

Itulah yang disebut orang tua tidak konsisten. Bagaimana kita bisa mengharapkan anak-anak untuk disiplin sesuai yang diharapkan jika orang tua yang seharusnya jadi teladan justru pemberi contoh yang buruk.

Jadi semuanya kembali kepada orang tuanya ya, Pak-Bu. Mau anaknya disiplin ?
Mulailah dari orang tua dan orang-orang terdekat di sekitar anak. Anak adalah peniru ulung. Pastinya pernah mendengar pepatah itu, kan ? Tanpa perlu banyak teori dan aturan, sebenarnya jika semenjak dini anak-anak sudah dikelilingi oleh orang-orang yang disiplin, maka anak itu akan disiplin dengan sendirinya.

So, ayah-bunda-papa-mama semua. Yuk, mari kita jaga sikap kita agar anak-anak bisa tumbuh sebagaimana yang kita harapkan.






Sunday, January 28, 2018

Tips Packing Praktis untuk Perjalanan Dinas

January 28, 2018 0 Comments



Hola !

Pernah menerima instruksi dadakan untuk tugas ke luar kota gak, gais ? Semacam perjalanan dinas gitu, lho.

Aku pernah.
Pertama kali mengalaminya, waktu itu aku langsung panik, karena belum packing, dan tidak punya persiapan apa pun. Bawa pakaian yang mana ? Trus selain pakaian apa aja yang harus dibawa ?

Mau protes ke pimpinan pun percuma, sebagai bawahan bisa apa sih, selain ngomel sepanjang jalan dari kantor hingga rumah. Hahaha.

Berbekal pengalaman yang super crowded itu, aku bikin catatan kecil, agar next time jika bos kasih instruksi dadakan lagi aku siap.

Hal-hal yang harus dipastikan sebelum pergi perjalanan dinas.

- Agenda kegiatan apa
Pastikan dulu agenda kegiatan selama di luar kota itu apa ? Acara formal atau non formal. Ini penting diketahui agar bisa prepare jenis pakaian yang dibawa. Jangan sampai nanti salah kostum pas di acaranya. Malu-maluin banget, kan ?

- Berapa lama perjalanan dinas berlangsung
Ini tidak kalah penting, karena berhubungan dengan jumlah pakaian yang akan dibawa. Acara untuk seminggu, ga mungkin bawa pakaian cuma 3 pasang. Apa iya, underwearnya harus side by side ? Hahaha.

- Di kota mana acara berlangsung, disediakan penginapan atau tidak.
Beda daerah biasanya beda cuacanya ya, gais. Makanya perlu banget tahu di mana tempat acara diadakan. Jangan sampai kejadian yang aku alami dulu terulang sama kamu, lho.

Waktu disuruh bos untuk ikut meeting ke kantor pusat, akunya langsung berangkat tanpa memastikan tempatnya di kantor atau di tempat lain. Dan bener aja, ternyata meetingnya di Puncak, disalah satu villa milik direktur.

Untuk tidur kamar dan kasur sih udah ada, tapi ga ada selimutnya. Ya sutra, lengkaplah penderitaan. Aku ga bawa selimut sama sekali. Sukses deh menggigil kedinginan dari malam sampe pagi. Hahaha.

Setelah memastikan tiga hal di atas, selanjutnya adalah packing.

Agar packingnya berjalan lancar, lakukan langkah-langkah berikut, ya.

- Pisahkan pakaian atasan dan bawahan. Sebisa mungkin bawa atasan yang warnanya bisa untuk saling mix and match dengan bawahan, sehingga bisa mengurangi jumlah bawahan yang dibawa.
- Pilah pakaian berdasarkan agenda acara.
- Letakkan toiletries dan kosmetik dalam tempat khusus yang kedap air.
- Susun rapi di dalam koper atau tas. Bahan yang tidak mudah kusut sebaiknya digulung dengan tujuan menghemat ruang. Sedangkan bahan yang mudah kusut dilipat rapi, dan letakkan dibagian atas tumpukan baju.
- Letakkan barang-barang yang berat di bagian paling bawah.
- Yang paling sering digunakan letakkan pada bagian terluar.
- Jangan lupa, bawa kantong plastik untuk meletakkan pakaian kotor.
Nah, demikian tips packing praktis untuk perjalanan dinas dari aku. Ada yang mau nambahin ?

Feel free to comment, guys.






Saturday, January 27, 2018

Obat Tradisional, Yeay or Nay ?

January 27, 2018 0 Comments


Semakin majunya keadaan zaman, sepertinya berbanding lurus dengan perkembangan penyakit. Bisa dilihat kok, di sekitar kita betapa banyaknya jenis penyakit saat ini.

"Ada-ada aja macam penyakit sekarang. Zamannya aku muda dulu mana ada penyakit itu." Kata tetangga yang usianya udah lewat 80 tahun ketika mendengar kabar salah satu kerabatnya meninggal karena penyakit tertentu.

Ada benarnya yang dia bilang, tetapi ada salahnya juga. Zaman dulu perkembangan ilmu medis kan juga belum secanggih sekarang, ya. Bisa jadi penyakit yang nenek tadi bilang aneh sebenarnya sudah ada sejak dulu, hanya saja ilmu kedokteran saat itu belum mengenalinya. Ditambah lagi dengan minimnya sarana komunikasi saat itu.

Bicara tentang penyakit tentu saja gak bisa lepas dari yang namanya obat.

"Anak kalo badannya panas, gak usah buru-buru bawa ke dokter, kasih aja air rebusan daun sawo, ntar juga bakalan turun panasnya." Saran salah satu kenalan ketika aku bercerita Aira demam panas.

Air rebusan daun sawo ? Apa iya bisa nurunin panas badan ? Uji medis dan uji klinisnya mana ?

Meskipun bukan orang yang suka mengkonsumsi obat berbahan kimia (karena sebisa mungkin aku berusaha untuk menjaga daya tahan tubuh agar terhindar dari sakit), tetapi aku juga bukan orang yang langsung percaya ketika ada orang yang menyarankan obat-obat tradisional.

Apalagi untuk penyakit-penyakit yang membutuhkan observasi lanjut seperti demam.

Demam panas tidak bisa disepelekan, karena jika tidak ditangani secara cepat dan tepat bisa saja berindikasi penyakit yang lebih berat. Seperti DBD, campak rubela atau yang sedang heboh-hebohnya sekarang itu difteri. Semua penyakit yang mematikan ini diawali dengan demam, kan ?

Jadi sebenarnya obat tradisional bisa mengobati penyakit gak, sih ?

Ada beberapa penyakit yang memang bisa diobati dengan obat-obat tradisional, seperti yang pernah aku alami sebagai berikut :

- Irisan bawang merah dan minyak makan untuk mengobati perut kembung dan masuk angin.
- Daun singkong (dikunyah) untuk mengobati luka kecil seperti jatuh dari sepeda, tergores benda tajam dan lainnya.
- Batang serai yang dipanggang untuk meredakan nyeri keseleo.
- Kecap dan jeruk nipis untuk meredakan batuk
- Daun jambu biji untuk mengobati diare


Untuk penyakit-penyakit yang kategori berat dan butuh analisa lebih lewat rontgen, CT Scan, tes darah dan sejenisnya aku lebih nyaman jika langsung ditangani oleh dokter.

Kesehatan itu sangat penting, yes. Karena itulah, jika sakit sebaiknya segera lakukan tindakan pengobatan yang tepat. Jangan terbuai saran biaya pengobatan yang lebih murah, kemudian langsung setuju menggunakan obat tradisional yang pastinya belum teruji secara medis dan klinis.

Terlebih lagi dalam pengobatan tradisional tidak ada standar pasti yang digunakan sebagai acuan. Padahal beda orang pastinya beda juga kondisi tubuhnya. Seperti pada pengobatan medis, dosis obat tiap orang tidaklah sama. Ada pengelompokan usia, berat badan, dan juga kontraindikasinya.

Oleh sebab itulah, dalam pengobatan penyakit-penyakit yang 'serius' saya lebih percaya dengan pengobatan medis daripada pengobatan tradisional.

Bagaimana dengan kamu, gais ?







Friday, January 26, 2018

Serunya Membuat Video Animasi dengan Flipaclip

January 26, 2018 0 Comments



Yuhuuu ... Aku senang banget nih, gais.
Karena baru aja nemu aplikasi mobile untuk membuat animasi. Namanya Flipaclip.

Hasil dari project yang kita buat bisa dibuat dalam format GIF atau video. Seru banget. Salah satu hasil coretanku di aplikasi ini bisa dilihat pada artikel berikut ini.

Kenali Darah Haid yang Beresiko Penyakit

Atau di channel youtube ini juga bisa.




Emang ga bisa dibandingin dengan aplikasi yang PC version punya sih, ya. Tapi untuk ibu-ibu yang level desain grafisnya cetek kayak aku, aplikasi ini sudah sangat membantu lho.

Cara membuat animasi di Flipaclip sangat mudah.

Misalnya ingin membuat animasi ikan bergerak seperti yang aku buat di atas.

1. Buka aplikasi, pada tab projects klik ikon '+'
2. Pilih background, buat nama projects, klik 'create projects'
3. Buat gambar ikan di layer 1, kemudian copy gambar ikan tersebut lalu paste-geser pada lembaran berikut ya. Begitu seterusnya hingga beberapa lembar. Jika diklik tombol play, maka akan terlihat animasi ikan yang sedang berenang.
4. Klik ikon titik 3 di pojok kanan atas, pilih 'make movie'.
5. Pilih format.
6. Selesai




Taraaaa ... Ini hasilnya.

Gimana, gais ?
Tidak sulit, kan ?
Selamat mencoba, ya.

Thursday, January 25, 2018

Gadget dan Anak Kenalan Boleh, Intim Jangan

January 25, 2018 0 Comments


Orang tua mana sih yang tidak bangga melihat anak melek teknologi. Makanya tidak sedikit orang tua yang memfasilitasi anak-anaknya dengan barang-barang canggih seperti smartphone, ipad dan sejenisnya. Meskipun bagi si anak, keberadaan produk-produk canggih itu hanya untuk hiburan semata seperti main game, nonton film dan bersosial media.

Sayangnya kebanyakan orang tua jadi lalai dengan keadaan ini. Anak-anak dijejali gadget agar 'diam', gak bikin ribut dan tidak buat rumah berantakan. Melihat anak-anak larut dengan dunia layar yang di genggamnya, orang tua merasa telah mendidik anaknya dengan benar, karena si anak menjadi anak baik yang stay at home.

Orang tua pun larut dengan dunianya sendiri, sehingga tidak lagi terjalin komunikasi dua arah dengan anak. Makanya tidak heran, kan. Di televisi kita sering melihat satu keluarga berkumpul dalam satu ruangan, tetapi tidak berinteraksi karena masing-masing sibuk dengan gadget di tangannya. Jika orang-orang dewasa saja bisa sedemikian larutnya dengan gadget, apa lagi anak-anak ?

Padahal tidak sedikit hal-hal mudharat yang didapat anak lewat layar gadget yang mereka mainkan.

Secara kasat mata saja, ada 4 hal negatif dari gadget terhadap anak.
- Mata anak jadi cepat rusak
Radiasi yang dipancarkan layar gadget membuat mata kering sehingga mudah iritasi. Tentu saja ini mempengaruhi masa depan anak. Lihatlah di pusat-pusat keramaian, dengan mudahnya kita bisa temui anak-anak dengan kaca mata tebal.
- Anak tidak fokus belajar
Kecanduan terhadap game online atau film yang ditontonnya di gadget membuat anak jadi tidak fokus dalam belajar. Anak jadi sulit menghafal pelajaran, akibatnya prestasi belajar pun turun.

- Anak menjadi malas melakukan aktifitas fisik
Bermain gadget membuat anak tidak beraktifitas dalam waktu yang lama. Berjam-jam duduk, dengan mata terpaku pada satu titik sebenarnya membuat otot lelah sehingga membuat anak malas bergerak dan berolahraga.

- Anak menjadi malas beribadah
Ini satu dampak negatif yang tidak bisa diabaikan. Keasyikan dengan dunia gadget di hadapannya membuat anak menjadi malas beribadah. Sholatnya jadi buru-buru, menghafal surat pendek jadi sulit, dan lain-lain.

Dan pastinya masih banyak lagi hal negatif lainnya yang didapat anak yang terlalu intim dengan gadget.

Jadi bagaimanakah menyikapi penggunaan gadget pada anak ?

Aku dan suami sepakat terhadap gadget ini anak-anak kenalan boleh, tapi intim jangan.

Perkembangan teknologi mengharuskan anak untuk melek teknologi sedini mungkin. Karenanya mereka pun dikenalkan dengan smartphone dan sejenisnya. Mereka juga boleh mengenal dunia game online, menonton online dan lainnya, tetapi harus dibatasi. Misalnya hanya pada hari libur atau maksimal 1 jam sehari.

Untuk anak-anak usia di bawah 15 tahun tidak perlulah memiliki akun media sosial. Karena orangtua tidak bisa sepenuhnya mengontrol anak dan orang-orang yang ia temani di media sosial. Sehingga hal-hal negatif dengan mudahnya terserap oleh anak.

Sebisa mungkin kami menghindari memfasilitasi anak dengan gadget karena itu jelas-jelas telah mendukung anak untuk intim dengan gadget.

Kalau kamu, setuju nggak anak-anak memiliki gadget sendiri ?




Wednesday, January 24, 2018

Boneka Kelinci dari Kaus Kaki Bekas

January 24, 2018 0 Comments



Kalau sudah bicara soal mainan anak, aku benar-benar angkat tangan. Nggak tau, deh. Yang mengalami ini apa aku aja atau ibu-ibu seantero dunia juga merasakan yang sama ?

Mainan yang dibelikan untuk anak itu nggak ada satu pun yang tahan. Paling kuat umurnya satu minggu, setelah itu nggak tahu lagi bagaimana bentuknya.

Kalau itu boneka, wujudnya pasti udah kayak korban mutilasi. Tangan dimana, kaki dimana, kepala pun hilang. *Tepok jidat*

Kalau mobil-mobilan, bannya yang hilang satulah, baterainya yang cepat habislah. Adaaaaa aja yang bikin Maknya ini darting.

Satu-satunya jenis mainan yang cukup bertahan lama adalah boneka kain. Makanya setiap kali Aira minta mainan baru, aku pasti sodorin para 'korban' kreatifitasnya itu. Trus nanya, mainan yang kemarin udah seperti ini, nanti kalau beli lagi mau dibuat seperti apa lagi, nak ?

Kalau aku udah bertanya seperti itu biasanya Aira ga mau lagi minta mainan baru.

Bukannya pelit, tetapi sebagai ibunya aku harus mengajarkan dia cara menghargai barang miliknya. Kalau memang dia sudah tidak suka lagi, lebih baik berikan kepada anak-anak lain yang bisa jadi lebih membutuhkan. Aku tidak ingin Aira tumbuh menjadi pribadi yang suka mubazir.

Apa lagi semua orang juga tahu, harga mainan sekarang tidaklah murah. Jika diakumulasi selama sebulan bisa untuk beli beras 1 karung, lho. Kan sayang duitnyaaaaa.

Tapi aku juga gak maulah jadi ibu yang tidak berperasaan. Sadar banget malah, kalau Aira sudah minta mainan baru berarti dia sudah bosan dengan mainan yang ada. Kalau beli bukan jalan keluarnya, berarti aku harus punya jalan lain untuk mengobati kebosanannya, kan.

Beruntung banget zaman sekarang udah berseliweran tutorial di youtube. Jadinya, ada ide deh untuk membuatkan Aira mainan alternative.

Membuatkan mainan untuk anak sebisa mungkin tidak mengeluarkan biaya, yes. Karena kalo tetap keluar duit, mending beli aja, deh. Nggak perlu capek juga, kan. *Mak pedit mode on*

This time, giliran kaus kaki bekas yang menjadi bahan.

Nggak tahu kenapa, di rumah kami sering banget terjadi insiden kaus kaki hilang sebelah. Tapi berhubung Mak Aira ini tergolong mak-mak pedit, kaus kaki yang kehilangan pasangan itu tetap disimpan rapi. Dengan harapan suatu saat pasangannya kembali.

*Kaus kaki tinggal sebelah aja aku jagain, apalagi kamu*

*Uhuk*

Boneka Kelinci dari Kaus Kaki Bekas

Alat dan bahan :
- kaus kaki
- apron (jika tidak ada bisa diganti kapas atau kain perca)
- mata mainan
- benang
- gunting

Cara membuat :
- Balik bagian dalam kaus kaki ke luar
- Posisikan bagian tumit di bawah, gambarlah bentuk telinga di bagian atasnya
- Jahit pola yang dibentuk dengan kuat
- Balikkan lagi kaus kaki, kemudian isi bagian telinga terlebih dahulu dengan apron, setelah itu bagian badannya sampai penuh.
- Gunting bagian karet kaus kaki, kemudian jahit longgar, dan tarik.
- Buat pola lingkaran pada kaus kaki yang lain, kemudian jahit longgar sekelilingnya.
- Ambil segumpal apron, masukkan ke tengah-tengah lingkaran, sambil ditekan tarik jahitan longgar hingga kencang.
- Pasangkan pada badan boneka kelinci membentuk tangan.
- Bentuklah mulut dengan jahitan longgar pada bagian wajah.
- Kemudian pasangkan kedua mata.
- Bisa dilengkapi dengan hiasan pita pada bagian telinga
- Selesai.



Mainan untuk anak nggak selalu harus dibeli, kan. Alhamdulillaah, Aira suka dengan boneka barunya.

Hmm ... Next time buat boneka apa lagi, ya ?

Ada ide, gais ?






Tuesday, January 23, 2018

Bekal Simpel dan Sehat untuk Anak

January 23, 2018 0 Comments

Aira termasuk tipikal picky banget soal makanan untuk bekal ke sekolah. Maunya yang gak bikin kotor tangan, gak basah alias berkuah dan mudah dikunyah. Karena gigi susunya udah banyak yang lepas. Dan juga karena waktu istirahat mereka memang tidak lama. Makanya menu favorit dia, kalo nggak nasi goreng, ya, mie goreng. Tapi nggak mungkin juga tiap hari itu-itu aja, kan.

Sebagai ibu apa lagi yang bisa dilakukan selain putar otak ? Hehehe. Demi bekal sehat si buah hati, aku pun bereksperimen di dapur kecil kami.

Kunci utama dalam menyiapkan bekal ini adalah sehat dan simple. Karena aku harus menyiapkan bekal untuk ayahnya juga. Jadi kalau waktu tersita banyak diproses pembuatan bekal Aira, bisa-bisa ayah puasa makan siang. Iya kalo si ayah beneran puasa. Lha, kalo dia bikin pilihan lain, semisal jajan di luar ? #EhGimana.

Jadi yang buatnya cepat, dan hasilnya juga pasti sehat. Itu yang terpenting.

Setelah bereksperimen seharian, akhirnya aku dapat tiga macam menu yang simple dan sehat untuk Aira.

Apa aja, ya.
Yuk, ikutin aku.

3 Menu Bekal Anak yang Simple dan Sehat.

1. Roti Lapis Suka Hati



Bahan :
* Roti tawar, 2 lbr
* Telur, 1 butir
* Selada, 1 lembar
* Mentega, secukupnya

Cara membuat :
* Ambil telur, pisahkan putih dan kuningnya.
* Buat telur ceplok dari putih telur.
* Buat telur dadar dari kuning telur, gulung dan iris kecil.
* Oleskan mentega ke roti tawar pada semua sisi.
* Panggang roti tawar hingga berwarna kuning muda.
* Susun roti tawar, telur ceplok, dan selada membentuk lapisan. Masing-masing lapis oleskan saus tomat, saus sambal dan kecap.
* Panggang kembali hingga berwarna coklat muda
* Taburi irisan telur dadar
* Siap masuk kotak bekal.

2. Nasi Gulung Crispy



Bahannya :
* Nasi hangat
* Wortel, telah direbus, diiris panjang
* Timun, diiris panjang
* Sosis, telah digoreng, diiris panjang
* Tepung bumbu crispy
* Air secukupnya
* Minyak untuk menggoreng

Cara membuat :
* Lumuri nasi dengan sedikit garam, aduk hingga rata
* Hamparkan nasi di atas plastik sambil ditekan-tekan.
* Susun memanjang wortel, timun dan sosis di atas nasi.
* Gulung nasi, hingga semua bahan terbungkus, kemudian potong. Tebalnya sesuai selera, ya.
* Campurkan tepung bumbu crispy dan air, hingga kekentalannya pas. Jangan terlalu encer, tidak pula terlalu padat. Aduk rata.
* Celupkan potongan nasi gulung ke dalam tepung, goreng dengan api sedang hingga coklat keemasan.
* Siap masuk bekal.


3. Sate Sosimi



Bahan :
* Mie telur
* Bawang merah
* Bawang putih
* Merica bubuk
* Garam
* Kentang, goreng, potong dadu
* Wortel, rebus, potong dadu
* Timun, potong dadu
* Sosis
* Telur
* Minyak untuk menggoreng
* Tusuk sate

Cara membuat :
1. Haluskan bawang merah dan bawang putih.
2. Rebus mie telur hingga cukup lunak, angkat dan tiriskan, lumuri dengan minyak goreng, aduk hingga rata.
3. Tumis bawang yang sudah dihaluskan tadi hingga harum, tambahkan sedikit air, masukkan mie, bubuhi merica bubuk dan garam. Aduk- aduk hingga airnya kering.
4. Lilitkan mie ke sosis siap makan, celupkan ke telur yang sudah dikocok. Goreng dengan api sedang. Angkat dan potong menjadi 3-4 bagian
5. Tusuk dengan tusuk sate, selang-seling dengan kentang, wortel dan timun.
6. Siap masuk bekal.

Nah, itulah hasil kreasi mak-mak yang tak sudi rempong ini. Hahaha.
Mbuhlah. Yang penting sehaaat.
Yang penting simpeeel.
Yang gak kalah penting lagi anaknya suka.

Kalo mak-mak yang lagi baca ini nyiapin apa untuk bekal anak ?



Monday, January 22, 2018

Atasi Jerawat Bandel Dengan Teh Hijau

January 22, 2018 0 Comments

Siapa yang tidak kesal dengan jerawat ? Aku yakin seratus persen, baik pria atau wanita pasti kesal kalau bentolan kecil ini bermunculan di wajah.

Apa lagi buat para jomblo, nih. Urusan jerawat ini bisa jadi petaka dan jadi kambing hitam nomor wahid penghalang datangnya jodoh. Padahal jodoh, mah, datangnya dari Allah ya, kan. Mau tuh orang ada jerawat atau tidak, kalau Allah bilang jodohnya ada, ya pasti ada, kan.

Aku punya kisah yang cukup menggelikan tentang jerawat ini. Waktu itu masih duduk di kelas dua SMP, jadi lagi usia puberlah, ya. Suatu hari sebentuk jerawat nongol pas di samping hidung. Ukurannya pun gak tanggung, diameter tiga mili, bo’. Ebusyet ... mana ujungnya berwarna putih terang lagi. Persis deh kayak senter nyala di kegelapan. Hahaha. Bener-bener tengsin waktu itu.

Mau dipencet, eh ... kakakku melarang.

“Jangan dipencet ! Ntar tumbuhnya makin banyak, lho.” Ujar kakakku dengan nada menakutkan. Mendengar kata tumbuh, yang terbayang di kepala aku kayak jamur di musim hujan. Rameee. Langsung deh aku urungkan niat untuk mencetin jerawat.

Tapi galau masih belum hilang, karena masih bingung buat nutupinnya pake apa biar ga kentara. Pas lagi galau-galaunya, sebuah spidol memberi sinyal dari tempatnya. Aha ! berasa dapat wangsit, langsung deh tuh jerawat aku eksekusi dengan spidol. Taraaaa ... jadilah tahi lalat. Wakakaka.

Trus dengan pede tingkat dewa aku melangkah pergi ke sekolah. Satu-dua teman sekolah melirik dua kali, mungkin mereka merasa ada yang janggal di wajahku, cuman masih belum nyadar. Hm.. aku merasa sukses dong.

Pelajaran pertama berlalu dengan aman. Tibalah giliran pelajaran berikutnya, yaitu olah raga. Kebetulan materi hari itu latihan volly, aku suka banget olah raga ini. Apa lagi di antara teman sekelas baru aku yang servenya masuk waktu itu. Jadi semangatlah latihannya, sampe keringatan. Lupa sama jerawat yang ditutupin tadi. Ternyata spidol yang aku pakai bukan yang permanen. Luntur dong kena keringat. Alhasil, wajahku hitam sebelah persis kayak anoa. Ampuuuun, malunya. Rasanya mo nyebur ke rawa-rawa deh saking malunya. Hahaha.

Sepulang dari sekolah, aku ceritakan kejadian itu kepada ibu dan kakak. Udah ketebak banget reaksi mereka. Ngakak guling-guling merekanyaaa. Hu..uhh ! Sungguh terlaluh.

Demi wajahku yang sudah mengkerut kayak jeruk purut karena jengkel, ibu pun mengeluarkan ilmu saktinya. Berbagi tips kulit mulus bebas jerawat. Beneran ini, gais. Almarhum ibuku ini wajahnya kinclong banget lho, padahal udah keriput, tapi mulus tanpa ada bekas jerawat sedikit pun. Ternyata rahasia beliau adalah masker dari teh hijau.


Atasi Jerawat dengan Masker Teh Hijau


Bahan :
1. Teh hijau
2. Madu




Cara membuatnya :
1.       Giling halus segenggam teh hijau tanpa air.
2.       Setelah itu letakkan di piring, tambahkan madu secukupnya.
3.       Aduk sampai rata
4.       Pasangkan ke wajah secara rutin minimal 3x seminggu.

Taraaaa ... Masker teh hijau siap untuk digunakan.


Hari pertama pemakaian area sekitar jerawat akan terasa gatal dan sedikit panas. Ditahan aja, ya, gais. Itu pertanda proses detoksifikasi sedang berlangsung. Tahaaaaan diri untuk menggaruk. *sueerr, ini susah banget*. Hahaha.

Tapi itu ga lama, kok. Jika rutin memakainya minimal 3x seminggu, lama-lama juga terbiasa. Dan hasilnya bisa dilihat pada foto di atas. Tampak banget, kan. Jerawat mulai kering dan pori-pori wajah juga mengecil. Jadinya nampak lebih mulus deh.

Nah ... itu dia simple tips dari aku kali ini.
Selamat mencoba, semoga berhasil ya.

Oh, ya. Kalo kamu punya cerita unik ga tentang jerawat ini ?

Sunday, January 21, 2018

Asam Pedas, Masakan Sehat Bebas Lemak Jahat Dari Sumatera Barat

January 21, 2018 0 Comments

Hai, gais.

Untuk kategori food kali ini aku mau membawa kamu untuk mencicipi menu khas dari Sumatera Barat. Untuk sebagian orang-orang di luar Sumatera, Sumatera Barat lebih identik dengan Padang, ya. Makanya orang Sumatera Barat pun disebut juga orang Padang. Padahal Sumatera Barat mah bukan Padang doang, ya, kan.

Selain itu, sebagian besar orang juga sering mengidentikkan masakan-masakan Padang itu dengan masakan yang tinggi kolesterol. Karena kebanyakan masakan itu diolah dengan menggunakan santan yang kental. Hayo, pasti sudah akrab dengan nama-nama masakan Padang seperti rendang, kalio, gulai cincang, dan pangek. Kalo kamu sering mengunjungi rumah makan Padang pasti ketemu deh dengan masakan-masakan yang aku sebutkan tadi.

Tapi, sebenarnya ada lho masakan dari Sumatera Barat yang juga gak kalah lezatnya dari masakan-masakan berlemak tadi. Yaitu Asam Padeh atau Asam Pedas.

Masakan ini diolah tanpa santan sehingga bebas kolesterol atau lemak jahat sehingga sangat dianjurkan untuk dikonsumsi menjadi lauk sehari-hari bagi penderita tekanan darah tinggi.

Lauk yang sering diolah dengan menggunakan bumbu Asam Pedas ini bisa bermacam-macam. Mulai dari ikan laut seperti tongkol, sotong, kerang, hingga ikan air tawar seperti ikan nila, ikan mas, gurami, gabus, patin, lele dan banyak lagi. Bahkan daging sapi pun juga bisa dimasak dengan bumbu Asam Pedas ini.

Untuk urusan mengolah dapur, urang awak ini memang terkenal sangat piawai mengolah beragam bumbu menjadi masakan yang menggiurkan. Salah satunya ya Asam Pedas ini. Aromanya segar, dan rasa asam dari asam kandisnya terasa pas di lidah dan aman di lambung. Cocok di makan saat cuaca panas atau pun dingin.

Nah, di weekend yang cerah ini aku akan berbagi resep Asam Pedas Ikan Tongkol ala keluarga kami.


Bahan :
750 gr                    Ikan tongkol                       (potong-potong sesuai selera)
250 gr                    Kentang                               (belah dua)
1200 ltr                  Air
--                            Garam                                  (secukupnya)

Bumbu dihaluskan :
50 gr                      Cabe Merah                       (bisa ditambah sesuai selera)
50 gr                      Bawang merah
30 gr                      Bawang putih
30 gr                      Jahe
1 ruas                    Lengkuas
2 butir                   Kemiri

Bumbu pelengkap :
1 btg                      Serai                                      (Memarkan)
1 lbr                       Daun kunyit
1 lbr                       Daun salam
3 lbr                       Daun jeruk
1 ptg                      Asam Kandis

Cara Membuat :
1.       Campurkan bumbu halus, air dan bumbu pelengkap, masak hingga mendidih
2.       Masukkan kentang, tunggu hingga setengah empuk
3.       Masukkan ikan
4.       Tambahkan garam sesuai selera
5.       Biarkan hingga ikan dan kentang matang.
6.       Angkat dan sajikan

Gimana, gais ?
Cara membuatnya cukup mudah, kan ?
Ga perlu minyak goreng, lho. Jadi pastinya irit juga.
Udah sehat, irit lagi. Waaah ... menu idaman para ibu nih.

Duh, jadi laper.

Oh ya, selain rendang masakan Padang yang kamu kenal apa aja, nih, gais ?







Thursday, January 18, 2018

Meski Diragukan Ibu, Aku Hadiri Pernikahan Mantan

January 18, 2018 0 Comments

Beberapa waktu terakhir ini perasaan sering banget deh melihat berita orang yang menghadiri pesta pernikahan mantannya, trus bikin drama yang akhirnya viral di dunia maya. Ada yang nangis histeris, ada yang tiba-tiba meluk mantan yang lagi bersanding trus mewek, ada yang nyumbang nyanyi lagu-lagu kenangan, bahkan ada juga yang pingsan. 

Ondeh mandeeeh, kalo emang belum bisa move on, ngapain juga datang ke pernikahan mantan ?

Ah, elu mah cuman komen doang, coba aja alamin sendiri, bisa-bisa lo bunuh diri di sono.

Eits ... jangan suudzon dulu, ya. Aku pernah menghadiri pesta pernikahan mantan. Pria ini sudah 10 tahun aku pacari, kami pun sempat tunangan, trus putus, dan 3 bulan setelahnya dia nikah. 

Tragis ?
Banget.

Trus kenapa mau datang ke pestanya ?
Begini ceritanya, pada zaman dahuluuuuu ...


‘Love at the first sight’ = Failed

Seperti yang aku singgung di atas, aku dan dia pacaran sejak SMU. Kalau ada orang yang bilang love at the first sight itu hanya ada di cerita dongeng, aku udah buktikan sendiri. Kami bener-bener saling jatuh cinta sejak pandangan pertama. 

Kemudian dia pindah ke luar kota, dan komunikasi kami pun berlanjut lewat berita dari orang ke orang. Sesekali dia datang ke kotaku ketika Idul Fitri atau musim liburan tiba. Meski terpisah jarak dan waktu masing-masing kami tidak ada yang melontarkan kata-kata putus. Begitulah hingga tanpa terasa 10 tahun pun berlalu . Kami pun bukan remaja lagi, dan aku pun merantau ke kota lain.

Suatu waktu takdir kembali mempertemukan kami. Aku dan dia berada di kota yang sama, dan hubungan kami yang selama ini menggantung di udara kembali terajut indah.

Merasa yakin dengan perasaan yang ada, dia pun melamar, dan pastinya juga aku sambut dengan senang hati. Kami sangat yakin, cinta kami adalah takdir dari yang kuasa.

Persiapan pernikahan mulai dilakukan. Perkenalan keluarga, penentuan hari H, hingga perencanaan pesta. Bahkan kami juga sudah membeli kebutuhan rumah tangga bersama, lho.

Tapi, manusia memang hanya bisa merencanakan, tetapi keputusan tetap di tangan Allah. Tanpa alasan yang begitu jelas (yang hingga hari ini sebenarnya aku masih  belum tahu jawabannya), dia berubah 180 derajat. Menghindar saat ditemui, tidak mengangkat telepon, dan juga tidak membalas SMS. 

Singkat cerita, hubungan kami pun kandas, dengan menyisakan luka yang teramat dalam di hatiku. Mungkin ada sekitar sebulan yang aku lalui dengan air mata. Sampai-sampai mataku sulit untuk melihat karena sembab oleh air mata. 

Satu kalimat yang selalu aku bisikkan dalam hati saat itu, “aku yakin, Allah pasti tengah mempersiapkan seseorang yang jauh lebih baik untuk menjadi suamiku.”

Berbekal keyakinan itulah, aku bisa melewati masa-masa sulit itu. 

Hingga suatu siang, ketika jam istirahat di tempat kerja, handphoneku berdering, sepintas aku sudah tau yang menelpon adalah ayah si mantan. Luka yang hampir kering itu terbuka kembali.

Tapi, aku tetap terima panggilan itu. *dodol banget gak sih ?*

Suara diseberang terdengar sangat berat, dengan suara serak lelaki paruh baya itu meminta maaf dengan tulus, sekaligus memberitahukan bahwa anaknya yang merupakan mantanku akan menikah. “Papa tidak mau menyakitimu lebih jauh, tapi jika kamu bisa datang ke pesta nanti, papa akan sangat bahagia. Kamu harus selalu ingat, bagi papa dan mama kamu bukan lagi orang lain, kamu adalah anak kami. Kapan pun kamu mau datang, pintu rumah kami selalu terbuka untuk kamu.” Kata-kata beliau masih terngiang jelas hingga saat ini.

Dan semua kalimat panjang itu, aku jawab singkat, “Insya Allah. Aku datang, Pa.”


Meski Diragukan Ibu, Aku Hadiri Pernikahan Mantan

Ibuku sangat khawatir ketika mendengar aku akan menghadiri pesta si mantan. Karena dia adalah saksi mata yang menyaksikan langsung perjuangan aku untuk bisa move on saat baru putus beberapa waktu lalu. Sebagai ibu dia khawatir kalau-kalau kehadiranku nanti akan merusak suasana pesta, yang akhirnya jadi gunjingan orang banyak.

Tapi, tekadku sudah bulat.

Ada dua alasan kuat yang membuatku sangat ingin hadir di pernikahan mantan itu.
1.       Aku ingin memperlihatkan bahwa aku baik-baik saja, dan tetap bisa tersenyum bahagia, walau tanpa dia di sampingku.
2.       Aku ingin memperlihatkan bahwa aku adalah wanita yang terdidik dengan baik, dengan menghargai undangan langsung yang disampaikan ayahnya via telepon.

Hari H pun datang, ditemani salah seorang rekan kerja (cowok, dan ganteng pastinya, hehehe) aku datang ke pestanya dengan dandanan terbaik. Ya, iyalah, masa iya tampil dekil, ntar dikira depresi karena makan hati lagi sama orang-orang. Hahaha.

Sesampainya di parkiran, ternyata pihak dari keluarganya yang mengenaliku langsung lari ke dalam. Dan gak lama kemudian orang tua, kakak dan keluarga terdekatnya yang lain pun berlarian keluar. Ibu dan ayahnya langsung memelukku-cukup lama-dengan erat. Bahkan salah satu tante si mantan memelukku dengan sangat kuat sambil berbisik, “kami sebenarnya gak mau dia yang jadi menantu, kami maunya kamu, tapi gimanalah.” Aku melepas pelukan tante itu, dan melihat matanya yang basah. Terharu sekaligus bangga juga sih saat itu. Dalam hati aku membatin, menantu idaman rupanya. Hahaha.

Sampai di dalam, aku bener-bener diladeni dengan maksimal, makananku diambilkan, minumanku dituangkan. Kadang jadi mikir juga, kalo aku yang jadi mantu dapat layanan kayak gini juga gak, ya ? Wkwkwkwk.

Momen yang menentukan itu tiba. Bersalaman dengan kedua mempelai. Rasanya seperti menunggu pengumuman lomba blog deh, deg-degaaaan. Sempat juga sih merasa was-was, tapi aku langsung berdoa, meminta diberi kekuatan, biar ga malu-maluin. Jatuh dong harga diri eikeh kalo sampe nangis bombay, hahaha.

Alhamdulillah, Allah mengabulkan doaku, proses salam-salamannya pun berjalan lancar. 

Aku berjalan menuju parkiran dengan perasaan lega. Plong ! Berasa musim semi seolah-olah hadir di depan mata. Seakan sukses menjalani terapi, rasanya kepercayaan diriku semakin kuat setelah meninggalkan pesta itu. 


Tips Menghadiri Pesta Pernikahan Mantan

Menghadiri pernikahan mantan bagi sebagian orang memang buang-buang energi. Buat apa, sih ? Gak ada manfaatnya. Hati sakit, uang pun habis buat kado. Rugiiiii !

Well ... memang ga salah, kok, kalo banyak orang berpendapat begitu.

Kalo kamu menghadiri pernikahan mantan dengan perasaan yang belum bisa move on, bisa dijamin, disana kamu cuma bakan jadi tontonan, gais. Trus kiri-kanan bakal bisik-bisik, bikin kamu makin tensi.

Tapi, jika kamu udah bisa move on, seperti yang pernah aku alami, menghadiri pernikahan mantan sebenarnya bisa banget jadi terapi jiwa, lho.

Nah, gimana caranya agar menghadiri pernikahan mantan menjadi terapi jiwa ?
1.       Pastikan dulu kamu sudah move on. Sudah bisa menerima keadaan dan ketentuan Allah, bahwa dia memang bukan jodoh kamu. Yakinkah di hati, Allah sedang mempersiapkan seseorang yang jauh lebih baik untuk menjadi pendamping kamu.
2.       Kalo sudah move on, pastikan dulu kamu di undang atau tidak ? Jangan pernah menghadiri pernikahan mantan tanpa di undang. Jaga harga diri, dong.
3.       Kalo udah pasti menerima undangan, jangan pergi sendiri. Dengan pedenya pergi sendiri, tau-tau liat mantan bersanding, malah pingsan. Bikin malu, ah. Makanya bawa teman, ya, kalo bisa lawan jenis yang wajahnya enak dilihat, mobilnya bagus yang si mantan gak kenal. Ini bisa menumbuhkan rasa percaya diri, lho.
4.       Kalo rasa-rasanya ga kuat menyalami mantan, tidak usah disalami. Ntar kamu jadi syuting film di sono, tiba-tiba meluk mantan, terus nangis sesegukan. Jadi lewatin aja proses salam-salamannya, siap makan langsung pulang aja, ya.
5.       Kalo yakin merasa kuat untuk menyalami mantan dan pasangannya, salamilah mereka dengan iringan doa. Doanya, “Ya Allah, berkahi pernikahan mereka, dan berilah hamba pendamping hidup yang terbaik menurutMU. Aamiin”. Lhooo, kok, malah mendoakan mereka ? Ingat ya, gais. Mendoakan sesama mukmin tanpa di ketahui oleh orangnya itu berpahala, lho. Dan Allah menjanjikan apa yang kamu doakan untuk orang itu, juga diberikan untuk kamu. Jadi percaya, deh. Gak rugi, kok.

Doain aja mantan bahagia, biar lu lega, kata Seo Da Yeong

Oke, ya, gais.
Itu sedikit (((SEDIKIT tapi lebih 1000 KATA))) cerita dari aku. Ambil yang baik-baiknya ya, yang rasanya ga bermanfaat lupain aja, pilih aja postingan yang lain. Kategorinya banyak, lhooo. *tetep modus*

Eh, ngomong-ngomong, kalo kamu berani gak hadir di pernikahan mantan ?