Thursday, November 30, 2017

Menu Praktis dan Bergizi : Acar Cabe Ijo

November 30, 2017 0 Comments


Kalo urusan masak-memasak aku adalah penjunjung tinggi prinsip praktis dan bergizi. Karena aku ga suka lama-lama berada di dapur. Pengennya memasak makanan yang simple tapi tanpa mengabaikan gizi dan nutrisi pastinya.

(Silahkan baca : 5 Alat Yang Harus Dimiliki Oleh Ibu Rumah Tangga Yang Tidak Betah Lama-lama Di Dapur)

Hari ini aku mau share menu praktis dan bergizi ala-ala aku. Berhubung cuaca di kotaku lagi panas banget, jadinya pengen makan yang seger-seger biar ga gerah.

Nah, pilihanku jatuh pada Acar Cabe Ijo.

Sesuai judul di atas, Acar Cabe Ijo ini cara membuatnya beneran praktis, lho, gais. Ga nyampe 20 menit kelar, deh. Cucok meong deh sama prinsip akika. Hahaha

Ada yang kepo dengan cara membuatnya ?
Came on, follow me.

Bahan :

  • 500 gr Ikan tongkol ukuran sedang (boleh diganti sesuai selera) 
  • 100 gr Cabe ijo, dipotong uk. 2 cm
  • 5 butir Bawang merah, diiris kasar
  • 3 siung Bawang putih, diiris kasar
  • 1 sdm Cuka makan
  • Minyak goreng
  • Air secukupnya
  • Garam secukupnya
Cara membuat :
  • Goreng ikan, jangan terlalu kering. Angkat dan sisihkan.
  • Tumis bawang merah dan bawang putih sampai harum.
  • Masukkan air, cabe ijo, tunggu sampai mendidih.
  • Masukkan cuka makan, biarkan sekitar 2-3 menit.
  • Masukkan ikan yang telah digoreng tadi.
  • Tambahkan garam secukupnya.
  • Biarkan sekitar 10 menit, agar bumbu meresap sempurna.
  • Matikan kompor, Acar Cabe Ijo siap disajikan.
Selesai.

Selamat mencoba 😘😘😘


Friday, November 17, 2017

10 Hal Yang Berubah Setelah Aku Menjadi Seorang Ibu

November 17, 2017 0 Comments

Sejak masa lajang, aku udah suka dengan anak-anak. Makanya dulu sering banget ngebayangin gimana hamil, melahirkan, trus mengasuh anak sendiri. Aku suka banget menghayal, ntar kalo punya anak bakal main ini, bakal jalan ke situ, bakal diajarin ina-inu. Pokoknya semua hal yang seru-seru, aku bayangin semua, dan pastinya bikin baper pengen segera menikah. Hahaha.

Hari yang dinanti pun tiba, akhirnya aku menikah (juga).  Kalo dipikir-pikir jodoh itu emang gak bisa diprediksi sama sekali. Seperti aku nih, gak pernah punya bayangan sama sekali kalo akhirnya bakal nikah sama temen kuliah sendiri. Kok bisa, ya ? Padahal dari dulu ngayalnya sih bakal nikah sama Lee Min Ho. Hahaha.

*Plak*

Setelah melahirkan, duniaku drastis berubah banget lho, gais. Gimana, ya. Rasanya amazing banget, melihat sosok manusia kecil yang keluar dari rahim sendiri. Ada rasa ga percaya juga. Beneran ini anak gue ? Trus mulai deh perdebatan gak penting dengan abi. 

A : Hidungnya mirip bunda, ya, bi ?
B : mirip apanya ? Aira hidungnya mancung, lha ... bunda ?
A : jadi maksud abi hidung bunda pesek gitu ?!
B : lha kan kenyataan gitu.
A : udah tau bunda pesek, kenapa mau nikah dulu ?
B : %%@**&&%%$##
Yah ... begitulah. Ujung-ujungnya suami selalu salah. Hahaha.


10 Hal Yang Berubah Setelah Aku Menjadi Seorang Ibu

Jangan bayangin ukuran lingkar pinggang, yaaaaa. Pastilah berubah. Hahaha. From S to M udah, from M to L mah lewat, from L to XL pun pernah. Ya Allaah, tolong. Moga-moga ga nyampe XXL yaaa. 

Tapi beneran ini serius, aku yakin banget, banyak hal yang berubah sejak aku menjadi ibu. 

1.       Aku menjadi lebih berani

Ini terbukti banget. Dulu aku paling takut dan jijik sama yang namanya kecoa. Setiap nampak kecoa kalo ga teriak, aku pasti lari terbirit-birit.  Makanya dulu sama temen satu kos pernah dikerjain habis-habisan waktu ultah. Tapi sejak melahirkan Aira gak lagi lho. Dengan santainya aku bisa mukul kecoa sampe mati. Berarti naluri untuk melindungi anak itu mampu mengalahkan rasa takut dan jijikku terhadap kecoa.

Trus ... dulu aku juga paling takut mengendarai motor. Makanya kemana-mana kalo ga naik ojek, ya .. naik angkot. Kalo nggak ya nodong kakak buat nganterin kemana-mana. Hehehe.
Tapi itu dulu. Sekarang demi bisa mengantar jemput Aira untuk sekolah, aku dengan senang hati belajar bawa motor. Karena pikiran suka parno sendiri, ga percaya sama ojeg atau pun orang lain yang jemput Aira. Naluri untuk melindungi anak lagi-lagi mampu mengalahkan rasa takutku mengendarai motor.


2.       Aku menjadi rajin bangun pagi

Waktu lajang dulu jangan ditanya, lah, ya. Bangun pagi ya hanya selang beberapa menit sebelum berangkat kerja aja. Walaupun ibu udah teriak-teriak dari pukul 5 pagi, tetap aja aku bangunnya pukul setengah tujuh.

Sekarang ga lagi, dong. Pukul 4 pagi aku udah bangun, pukul 6 udah kelar masak untuk bekal suami, udah kelar nyiapin sarapan Aira. Capek pasti, tapi rasanya puas banget bisa mengurus anak dan suami tanpa harus melibatkan orang lain.  Dan ada bersalah yang muncul jika Aira ga sarapan sebelum sekolah. Trus ada rasa kuatir yang muncul, kalo suami ga dibawain bekal ntar dia minta bekal sama yang lain kasihan ntar dia harus beli lagi di luar.

Jadi rasa tanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan gizi anak dan suami itu membuat aku bisa mengalahkan rasa kantuk, sehingga bisa bangun lebih awal.


3.       Aku jadi rajin masak

Nah ... ini yang bener-bener baru terjadi setelah aku jadi ibu, lho. Waktu masih jadi istri masih setengah-setengah nih. Dalam seminggu masih ada bolongnya, ngajakin suami makan di luar. Tapi sejak Aira lahir, aku bener-bener membulatkan tekad untuk selalu memasak makanan sendiri.

Dan alhamdulillah banget, perubahanku mendapat respon yang positif dari suami. Padahal aku yakin banget lho, waktu baru-baru masak dulu rasa masakan ku pasti bikin suami pengen istighfar. Hahaha.

Tapi dia ga pernah lho mencela masakan istrinya. Kalo keasinan dia paling bilang gini, “masakan bunda aromanya menggoda banget, lho. Besok-besok buatin lagi, ya. Kurangin aja garamnya dikit, biar makin sedap.”

Subhanallaah ... beruntungnya gue dapet suamiiiii. *sujud syukur*

Dan aku semakin rajin memasak ketika Aira bilang gini, “masakan bunda paaaaling enak.” Trus dia nyodorin piring kosong minta tambah. Ya ... Allaah ... pengen punya anak lagi. #Eh


4.       Aku jadi lebih sabar

Sebenernya ini yang paaaling susah untuk diubah. Aslinya aku tuh orangnya suka jutek bin ketus gitu kalo lagi sebel sama sesuatu. Dan bawaannya pengen ngomelin orang dari pagi hingga pagi, baru bisa puas.

Tapi semenjak ada Aira, aku bisa menahan diri untuk marah. Betapa pun kesalnya, aku berusaha keras untuk ga berteriak di depan Aira. Biasanya kalo udah berada di puncak rasa marah, aku pergi ke kamar mandi, ambil wudhu, trus langsung hati terasa adem.

Perubahan ini berdampak besar terhadap hubungan aku dan suami, karena kami udah jarang banget berdebat. Namanya suami istri, ya, pasti ada kalanya beradu argumen tentang sesuatu. Biasanya aku mana mau mengalah sama suami. Walau pun salah, tetep aja waktu berdebat akunya pengen menang sendiri. Kalo udah merasa terpojok, aku pasti nangis. Kalo dah gitu, suami selalu mengalah, bujukin aku trus minta maaf. Dan aku pun makin mewek.

Kalo sekarang setiap ada sesuatu yang diperdebatkan kami pasti menunggu Aira tidur dulu. Trus, adu argumennya juga sambil bisik-bisik gitu biar Aira gak kebangun. Entah karena lelah, perdebatan kami gak pernah berlangsung lama. Sekarang kalo memang akunya yang salah, aku mau mengaku salah, dan meminta maaf sama suami. Ternyata mengakui kesalahan itu melegakan banget, lho.

Selain lebih sabar dengan emosi, aku juga lebih sabar terhadap keinginan-keinginan pribadi. Lebih mengutamakan kebutuhan anak dan suami dari pada keinginan sendiri.

Setelah Aira berangkat ke sekolah bersama abinya, aku pergi ke pasar. Dari rumah udah niat banget mo beli baju untuk dipakai sehari-hari karena baju yang ada sekarang sebagiannya udah sobek dan kusam. Pas nyampe di toko, bukannya pergi ke rak pakaian wanita, malah pergi ke rak pakaian anak. Akhirnya pas pulang yang ditenteng adalah baju buat Aira. Waktu itu yang terpikir, “baju yang koyak ntar dijahit aja, deh.”


5.       Aku jadi lebih kreatif

Sehubungan dengan poin nomor 4, karena ga jadi beli baju, akhirnya mendorong aku untuk jadi lebih kreatif. Baju-baju yang koyak dan kusam akhirnya aku rombak menjadi bentuk baru.

Demi perkembangan kecerdasan Aira aku juga sering membuatkannya mainan-mainan edukatif.

Waktu lajang dulu mana pernah aku begitu. Boro-boro merombak pakaian lama, lah ... celana dalem bolong aja ga pernah aku jahit. Hahaha.
*jadi pake yang bolong dong*
*auk .. ah .. jawab aja sendiri*


6.       Aku jadi rajin ibadah

Duh ... waktu lajang dulu boleh dibilang aku tuh jauuuh banget dari Tuhan. Sholat malas, puasa sunat ga pernah, baca Al Qur’an pun pas ramadhan aja. Ampuun ... rasanya malu banget sama diri yang waktu itu.

Sekarang aku sangat bersyukur, Aira menjadi salah satu motivasi aku dalam beribadah. Ada rasa malu yang luar biasa ketika Aira bertanya hafalan surat pendeknya, tapi aku malah gak hapal. Rasanya tertampar dengan keras melihat Aira yang selalu sholat tepat waktu. Anak yang masih 7 tahun itu bisa rajin sholat, kenapa aku yang udah bangkotan gini kok enggak ???

Jadi setiap rasa malas itu datang, aku pasti ingat Aira, ingat dosa-dosa yang bejibun, ingat mati yang bisa datang kapan saja, dan saat itu juga rasa malas itu pun raib seketika.


7.       Aku jadi rajin baca buku yang berfaedah

Duh ... kalo dulu bacaan aku tuh gak pernah lepas dari novel dan komik. Kalo ketemu dua jenis buku ini, aku bisa tahan begadang, ga tidur sampe pagi. Coba dikasih buku yang non fiksi, bisa bertahan 10 halaman aja udah hebat, lho. *tutup muka*

Sekarang meskipun masih suka baca novel dan komik, tapi aku juga tertarik membaca buku tentang perenting, kesehatan, nutrisi, fenomena alam dan non fiksi lainnya.

Sebenarnya ini gara-gara Aira juga, sih. Waktu itu dia nanya, “Bunda, kenapa kilat itu warnanya putih ?” Waktu itu dengan bercanda aku jawab, “kalo kilatnya coklat, ntar Aira makan lagi.” Hahaha.

Aslinya mah bundanya malu, karena ga bisa kasih jawaban yang lebih ilmiah. Maafkan bunda ya, nak. Nanti bunda tanyakan dulu ke mbah google. *langsung buka google*

Sekarang kalo buka google, yang dicari bukan lagi toko-toko yang jual online banyak barang, tapi artikel kesehatan, artikel parenting, dan artikel bermanfaat lainnya.


8.       Aku jadi suka bersosialisasi

Sebenarnya aku tipikal orang yang ga mudah akrab dalam waktu singkat. Jadi butuh waktu lama baru bisa akrab dengan orang lain, meski pun orang itu ketemunya setiap hari. Paling banter aku lemparin senyum doang, trus ya udah.
Tapi semenjak jadi ibu, aku jadi jauuuuh lebih ramah, dan mudah dalam bergaul dengan orang lain.

Berawal dari masa-masa saat Aira masih bayi, kan tiap bulan di bawa ke posyandu. Trus bertemu dengan para ibu dengan malaikat mereka masing-masing refleks aja aku tuh nyamperin mereka, menegur anak-anak mereka. Dan beneran, rasanya nikmat banget ya ternyata kalo bisa bergaul seperti itu. Trus aku jadi kenal dengan mama si A, kenal dengan mama si B. Saling berkumpul, sharing tentang perkembangan anak. Seru, banget.

Tapi meski begitu aku tetap ga kebablasan, lho, gais. Aku tetap pegang prinsip ngumpul-ngumpul oke, tapi gosip ... big no. Kalo salah satu teman ngumpul udah bicarain aib orang, trus yang lain ikut nimpali, ya udah, pelan-pelan aku pasti mundur dari peredaran.
Aib sendiri masih belum beres, malah ngurusin aib orang lain, mending nonton drama korea ya, kaaaan ?

*ujung-ujungnya teteup ... Lee Min Hoooooo*

Trus kalo bu-ibu yang ngumpul udah mulai pamer segala macam barang mulai dari sepatu, baju, handphone sampe kamera mirrorless terbaik dan terbaru yang bikin iler berjatuhan, aku pun langsung tarik diri dengan sangaaaaat teratur.
Dari pada melemahkan iman dengan melihat semua barang branded itu, aku memilih menguatkan iman dengan ikutan taklim. Eaaaa. *mendadak insyaf*


9.       Aku jadi rajin nyuci dan nyetrika

Wuahahaha .... aku ngakak dulu deh. Ketahuan banget dulu waktu lajang males nyuci. Untung aja masih laku. Eh ... jangan-jangan waktu pacaran dulu abinya Aira sering nahan nafas lagi waktu kencan. Hahaha.

Iyes, gais. Waktu lajang aku males banget sama yang namanya mencuci. Apalagi zaman dulu kan gak kayak zaman now ya kan, laundry mah masih cetek, dan harganya pun selangit. Mana sanggup eikeh bayarnya. Solusinya, yah ... side by side deh. Hahaha.
*hush ... dek-adek yang lajang jangan ditiru yaaaa, ajaran sesat iniiih*

Sekarang aku udah tobat, gais. Nyuci udah dua hari sekali, nyetrika seminggu dua kali. Lumayan lah ya, setidaknya suami pergi kerja dan anak ke sekolah pakaiannya rapi dan wangi. Siapa dulu yang ngurus. Tsssah. *Kibas kerudung*


10.   Aku ga pernah lagi keluyuran

Duh ... sebenernya malu banget mo nyeritain ini. Tapi, aku rasa cerita ini cukup bisa memberi motivasi sama teman-teman yang mungkin saat ini galau mo punya anak atau enggak.

Waktu lajang aku paling suka keluyuran. Jadi sepulang kerja bukannya langsung pulang, aku pasti nongkrong dulu. Kalo enggak di mall, kadang di rumah teman.

Tapi semenjak menjadi seorang ibu, aku lebih senang menghabiskan waktu di rumah bersama anak. Ternyata bermain bersama anak itu sangat menyenangkan, lho, gais. Apa lagi kalo bisa membuatkan sendiri mainan-mainan edukasi untuk anak, ketika memainkannya bersama anak rasanya bahagia sekali.

Jadi kalo kamu sekarang memilih menunda untuk memiliki momongan karena alasan tertentu, segera ubah deh pilihannya. Yakin, deh. Semua kekhawatiran yang ada dalam pikiran kamu itu akan hilang semuanya, dan berganti dengan kata syukur. Ya, aku bersyukur banget, karena kehadiran anak telah merubahku menjadi manusia yang jauh lebih baik lagi.

Nah, itu cerita tentang perubahan diri aku yang aku rasakan setelah menjadi ibu.
Bagaimana dengan kamu, gais ?


Tuesday, November 14, 2017

8 Poin Edukasi Yang Bisa Didapat Anak Saat Traveling Bersama Keluarga

November 14, 2017 0 Comments


Yuhuuu, akhir tahun udah hampir tiba, nih.
Kalo udah dekat akhir tahun gini yang terbayang apa, gais ?
Hohoho ... liburan akhir tahun, dong, ya ?

Liburan akhir tahun memang paling seru jika bisa dihabiskan bersama dengan keluarga dan orang-orang tersayang.

Dari sekian banyak agenda liburan akhir tahun, yang paling aku suka adalah traveling. Rasanya amazing aja, gitu, bisa menikmati saat-saat pergantian tahun di tempat yang berbeda.

Bicara tentang traveling, nih, apa lagi saat liburan akhir tahun, gak ada yang lebih seru jika bisa dilakukan bersama dengan keluarga tercinta. Melepaskan sejenak semua keruwetan rutinitas, lalu melebur bersama dengan gelak tawa dan riuh rendahnya suara anak yang berlari riang sudah pasti bisa jadi mood booster bagi orang tua perkerja.

Selain bagus untuk para orang tua yang berkerja, traveling bersama keluarga juga sangat bagus untuk anak. Banyak hal yang bisa dilakukan orang tua bersama dengan anak saat traveling. Bahkan untuk hal-hal yang selama ini tidak pernah dilakukan bersama-sama bisa dilakukan saat traveling.

Dari pengalaman yang pernah aku lakukan nih, ada 8 poin edukasi yang bisa di dapat anak saat traveling bersama keluarga.

  • Anak belajar demokrasi
Berawal dari melibatkan anak saat merencanakan tujuan  traveling. Dengan turut meminta pendapat mereka dengan secara tidak langsung anak-anak telah diajarkan tentang nilai-nilai demokrasi. Bila usulan anak di tolak, berarti orang tua mengajarkan anak untuk berbesar hati untuk menghargai pendapat orang lain. Jika usulannya di terima, maka kepercayaan diri anak akan semakin meningkat.

  • Mengajarkan anak tentang berhemat
Dengan melibatkan anak saat memilih tujuan traveling, hal ini juga mengajarkan anak tentang pentingnya berhemat. Karena dari semua usulan yang ada orang tua bisa memilah dan mengelompokkannya sesuai dengan dana yang tersedia. Dan orang tua juga bisa memberi pemahaman bahwa berlibur itu yang penting adalah kebersamaannya, dan liburan itu tidak perlu mahal dan mewah.

  • Anak belajar mandiri dan bertanggung jawab
Setelah tujuan traveling di dapat, orang tua mulai bisa menugaskan anak untuk menyiapkan barang-barangnya sendiri. Mulai dari mengisi koper hingga perlengkapan pribadi lainnya. Dan anak diwajibkan untuk mengawasi barang miliknya masing-masing.

Saat traveling anak-anak yang usia remaja telah bisa diberi uang saku sendiri. Tetapi tetap dengan regulasi bahwa anak harus bisa membelanjakannya sesuai kebutuhan. Selain itu, saat mengunjungi tempat-tempat tertentu di daerah lain, ada kearifan lokal yang wajib di patuhi pengunjung. Dan anak-anak belajar bertanggung jawab untuk menjaga tingkah laku dan tutur katanya di tempat tersebut.

  • Anak belajar budaya lain
Beda daerah, pasti beda kebudayaannya. Nah, dengan membawa anak saat bertraveling maka anak pun belajar bahwa kebudayaan itu banyak ragamnya. Dan hal ini bisa dipelajari anak langsung dari penduduk setempat, sehingga pastinya lebih mudah penyerapan informasinya bagi anak.

  • Anak belajar adaptasi
Berada di daerah baru, tentu saja anak tidak bisa bersikap semaunya. Apa lagi jika agenda traveling yang di adakan terbatas. Anak-anak pun cepat beradaptasi dengan peraturan yang ada. Jika biasanya di hari libur mereka bisa bangun agak siang, selama traveling tidak bisa karena ada jadwal perjalanan yang tidak bisa diabaikan. Selain itu anak juga jadi beradaptasi dengan menu makanan setempat, sehingga mengajarkan mereka untuk lebih menghargai makanan yang ada.

  • Anak belajar bersosialisasi
Traveling dengan keluarga sangat bermanfaat, karena di tempat tujuan anak-anak akan berbaur dengan banyak orang mulai dari dewasa hingga anak-anak yang jelas mereka tidak kenal sebelumnya. Dengan memberi contoh beramah tamah dengan orang lain di depan anak, maka anak juga akan belajar untuk bergaul dan mengobrol dengan siapa saja. Mereka pun jadi terbiasa untuk selalu ringan mengucapkan kata terimakasih, tolong dan basa-basi lainnya.

  • Anak semakin terbuka wawasannya
Traveling membuat wawasan anak menjadi terbuka akan banyak hal. Mulai dari budaya, peraturan, cerita negeri orang dan lain-lain. Apa pun bentuknya, yang pasti hal itu bisa menjadi tambahan pengalaman dalam perjalanan hidupnya kelak.

  • Anak belajar mencintai alam dan lingkungan
Selain untuk berlibur, traveling juga merupakan sebuah kesempatan bagi anak untuk bisa menikmati alam secara langsung. Hal ini akan membentuk sikapnya agar semakin mencintai alam dan lingkungan. Orang tua bisa memberi arahan bahwa keindahan alam itu tidak akan bisa mereka nikmati jika manusia yang berada di sekitarnya tidak menjaga dan merawat alam dan lingkungan. Dengan begitu anak-anak pun terlatih untuk selalu menghargai alam dan seisinya.


Nah, itu dia 8 poin edukasi yang bisa didapat anak saat traveling bersama keluarga.

Udah menyiapkan rencana liburan akhir tahun belum, gais ?

======
Tulisan ini diikut sertakan dalam Collaborative Blogging KEB (Kumpulan Emak-emak Blogger) sebagai tanggapan atas trigger post dari grup Raisa yang ditulis oleh Indira yang berjudul mengedukasi anak saat berwisata dengan tema edukasi.


Review K-Movie V.I.P : Sadisnya Lee Jong Suk Dalam Karakter Psycho

November 14, 2017 0 Comments
Annyeong chingu 😊

Udah lama banget aku ga ngereview drama ya.
Ada yang kangen ?
lol

Kali ini aku mau mereview k-movie terbaru dari Lee Jong Suk. Kemarin-kemarin sih udah ngedraft filmnya oppa Joong Ki yang Battleship Island ituh, tapi draftnya masih nyangkut gara-gara SongSong Wedding. Hiks... hiks... Biarlah patah hati ini mengalahkan artikel Battleship Island untuk sejenak, yah.

*paaatah hatiiikuu jadinyaaaa*

Oke, back to the topic, kali ini aku mau mereview film terbarunya Lee Jung Suk yang berjudul V.I.P aja.

Review K-Movie V.I.P


Film V.I.P ini memiliki genre thriller yang cukup menyeramkan, lho, gais. Jadi buat kamu-kamu yang pengen nyaksiin wajah manis Lee Jung Suk dalam balutan senyum psycho, aku rekomendasiin banget deh, yuk tonton film ini.




Filmography

Judul         : V.I.P
Genre        : Thriller
Durasi       : 128 menit
Sutradara   : Park Hoon Jung
Pemeran     : - Lee Jung Suk sebagai Kim Gwang Ill
                     - Jang Dong Gun sebagai Agen NIS Park Jae hyuk
                     - Kim Myung Min sebagai Detektif Chae Yi Do
                     - Park Hee Soon sebagai Lee Dae Bum
                     - Peter Stormare sebagai Paul (Agen CIA)


Sinopsis K-Movie V.I.P


Film V.I.P 2017 ini menceritakan tentang seorang anak muda yang menjadi tokoh yang sangat penting bukan hanya di negara asalnya, tapi bahkan bagi AS dan Korea Selatan. Adalah Kim Gwang-il yang diperankan oleh Lee Jung Suk merupakan putra dari petinggi politik di Korea Utara.

Arogansi politik ayahnya ternyata dimanfaatkan dengan baik oleh Kim Gwang-il untuk menikmati hidup dengan caranya sendiri. Meski berstatus pelajar, Kim Gwang Il telah sangat akrab dengan kehidupan bebas, mulai dari alkohol hingga seks bebas.

Tapi sayang, untuk urusan seks, Kim Gwang Il ternyata memiliki kekurangan fatal. Dia mengidap impotensi. Hal ini membuat Kim Gwang Il tumbuh menjadi pemuda yang membenci wanita. Baginya, wanita adalah satu-satunya 'benda' yang membuatnya tampak tidak berdaya di dunia ini. Karena itu, Kim Gwang Il dibantu oleh beberapa kaki tangannya, sering menculik gadis-gadis remaja, melakukan pelecehan seksual, dan kemudian sebagai pamungkas, Kim Gwang Il muncul sebagai eksekutor. Membantai gadis-gadis itu dengan sadis. Kim Gwang Il merasa harga dirinya terselamatkan dengan melenyapkan korbannya itu.

Biasanya suka meleleh liat senyum Lee Jung Suk di drama, tapi di film ini justru ngeri 😱


Namun betapa pun pengaruh yang dimiliki ayahnya, ternyata tetap saja ada para petugas yang memiliki hati nurani yang tidak rela kasus demi kasus pembantaian itu berlalu begitu saja. Dia adalah Lee Dae Bum, seorang kepala penyelidikan kepolisian Korea Utara yang tetap bersikeras untuk melakukan penyelidikan. Tapi sayang, kuku kekuasaan yang dimikili oleh ayah Kim Gwang Il masih sangat kuat mencengkram pihak-pihak yang berwenang. Lee Dae Bum pun di pecat dengan tidak hormat. Sedangkan Kim Gwang Il berhasil melarikan diri ke Korea Selatan atas bantuan AS.

Niat hati ingin menegakkan kebenaran, yang ada malah dipecat. Lee Dae Bum nasibmu kini 😢


Di Korea Selatan, Kim Gwang Il tidak berubah sama sekali. Dia bahkan semakin menjadi jadi. Satu persatu wanita ditemukan tewas dalam keadaan telanjang, dan tubuh penuh luka penganiayaan. Hal ini tentu saja meresahkan para petinggi di kepolisian korea selatan. Masa udah 7 orang korban polisi masih aja ga bisa mengendus pelakunya ? Itu kata-kata yang masyarakat lontarkan di media sosial.

Kepala polisi gerah dong dikatain ga kompeten gitu. Dia pun segera memanggil Chae Yi Do, seorang kepala detektif yang sebelumnya sempat diskor karena pelanggaran kode etik kerja. Chae Yi Do ini ibarat bad boy-nya kepolisian Korea Selatan nih, orangnya selengekan tapi ga kenal takut. Dan bener aja, begitu tugas penyelidikan kasus pembunuhan berantai itu berada di tangannya, ia pun segera dapat mengetahui siapa pelakunya.

Desas-desus Chae Yi Do menangani kasus itu pun sampai ke telinga AS, dan mereka langsung panik, karena tau banget Chae Yi Do ga mudah untuk dihindari. AS pun menekan pihak inteligen korsel untuk mengambil alih kasus. Terjadilah perebutan kekuasaan di rumah Kim Gwang Il. Masing-masing pihak mengklaim bahwa pihak merekalah yang berhak melakukan penangkapan. Tapi berkat kegigihan Chae Yi Do, Kim Gwang Il pun berhasil di giring ke kantor polisi.

Meski ditangkap Gwang Il tetap pede dirinya ga tersentuh hukum. Preet !


Pihak Kim Gwang Il jelas ga tinggal diam. Berkat bantuan AS yang melakukan intervensi, Kim Gwang Il pun bebas sebelum 48 jam. Kim Gwang Il pun dipindahkan dari tahanan kepolisian menjadi tahanan khusus NIS. Hal ini membuat Kim Gwang Il pun semakin besar kepala. Dia yakin banget, sebagai anak dari V.I.P dia tidak akan pernah tersentuh oleh hukum. Ketika salah satu pengawal perempuan masuk ke ruangan tempatnya berada, jiwa psychonya pun muncul. Tanpa di sadari oleh banyak orang Kim Gwang Il berhasil menciderai pengawal tersebut. Hal ini tentu saja membuat Park Jae Hyuk menjadi murka. Dan  dia pun mulai meragukan instruksi yang dia terima dari atasannya. Yang bener aja nih si bos, masa gue harus melindungi psycho kayak dia sih ? Gitu kira-kira yang ada dalam pikirannya.

Chae Yi Do tidak berputus asa, bersama dengan para rekan-rekan satu timnya dia terus berusaha menemukan bukti otentik untuk membungkam perlawanan Kim Gwang Il. Bagai gayung bersambung, Lee Dae Bum yang juga melarikan diri dari Korea Utara menemui Chae Yi Do. Dia memberikan sejumlah bukti yang sangat kuat.

Berbekal bukti yang ia peroleh dari Lee Dae Bum, Chae Yi Do pun berangkat menuju tempat NIS menahan Kim Gwang Il. Saat momen ini terjadi, Kim Gwang Il sedang merasa di atas angin, nih. Karena Paul dari CIA menjamin kebebasannya. Dengan wajah penuh kemenangan, Kim Gwang Il pun melangkah meninggalkan ruangan.

Tapi senyumnya ga bertahan lama, karena disaat bersamaan Chae Yi Do dan pasukannya menerobos masuk. Di depan banyak orang Chae Yi Do membongkar kejahatan Kim Gwang Il dengan bukti yang dia miliki. Gwang Il pun tidak bisa berkutik. Dia digiring oleh Yi Do dan pasukannya.

Tetapi lagi-lagi langkah Chae Yi Do untuk memenjarakan Gwang Il menemukan kendala. Para petinggi kepolisian membuat keputusan yang tidak masuk akal.
Case Closed.

Gila !

Bisa-bisanya pelaku pembunuhan berantai dibebaskan begitu aja hanya karena tekanan pihak asing ?
Ck..ck..ck..

Aku ga bisa bayangin betapa kesalnya Chae Yi Do saat itu. Bayangin aja penjahat udah berada di tangan, kudu dilepasin gitu aja ?

Mana penjahatnya senyum-senyum dengan tawa kemenangan lagi. Aaaarrrgghh ...

Dipandangin penjahat yang senyam-senyum kayak gini pengen ngunyah granat ga siiih ??

Chae Yi Do udah pengen ngunyah granat sebakul. Meledaaak ! 😤



Karena kesel, Chae Yi Do pun memutuskan untuk menyerahkan Gwang Il kepada NIS. Walau pun berat tapi dia bener-bener ga berdaya. Dengan berat hati Yi Do menyerahkan kunci borgol ke Jae Hyuk.

Gwang Il pun bebas ((LAGI)).

Tapi yang terjadi kemudian sungguh tidak terduga. Gwang Il berhasil merebut senjata dari tangan salah satu pengawal, dan berbalik menyerang Chae Yi Do, dalam sekejap mata Yi Do pun tumbang bersimbah darah.

Chae Yi Do tumbang berlumuran darah di depan Park Jae Hyuk


Gimana nasib Chae Yi Do selanjutnya ?
Berhasilkah rencana Lee Dae Bum menculik Gwang Il dari tangan AS ?
Apa yang dilakukan Park Jae Hyuk demi membalaskan dendam Chae Yi Do ?

Penasaran gak, gais ?
Buruan nontoooon.

Uuuuhh  ... ini film bikin geregetan banget, deh.
Asli, Lee Jong Suk berhasil banget bikin sebel. Aktingnya bagus, aura psycho-nya keluar banget.
Padahal aku terbiasa sama aktingnya yang bikin melting, lho. Makanya surprise banget dia bisa sadis gitu.

Selain itu aku juga salut banget sama akting para korbannya. Bisa gitu ya akting dicekik sampai keluar urat leher kayak nyata gitu. Aku sampe nahan nafas nonton adegan ini. Kejamnya bener-bener menusuk hati.

Oh ... ya.

Film ini kalo menurut aku ratenya termasuk kategori 19++ ya, gais. Karena banyak adegan kekerasan fisik dan kekerasan seksual juga. Jadi aku ga rekomendasiin adek-adek yang masih di bawah umur untuk menonton.

Nah, sekian review dari aku, yah.
Kamu udah nonton belum nih ?


Monday, November 13, 2017

Cara Seru Ibu Rumah Tangga Bikin Hidup Lebih Hidup

November 13, 2017 0 Comments


Lancar atau tidaknya agenda sebuah keluarga ada di pundak ibu rumah tangga. Dari hal sepele sekalipun, kalo ibu rumah tangga udah ga siap, maka seisi rumah pun jadi kalang kabut.
Contoh kecilnya aja, nih. Ibu bangun kesiangan. 

Apa yang terjadi ? 

Heboh, pasti. Bisa-bisa anak dan bapak ga sarapan sebelum pergi beraktifitas. Kalo dipaksain sarapan, terlambat ngantor dan sekolah adalah konsekuensinya. Betul, kaan ?

Jadi, ibu rumah tangga itu kudu setrong alias kuat, ibu rumah tangga harus sehat, dan ibu rumah tangga juga harus cerdas.


Ibu rumah tangga harus kuat

Perkerjaan rumah tangga yang gak ada habis-habisnya itu sudah pasti membutuhkan stamina yang kuat. Bayangin aja dari bangun tidur hingga tidur lagi perkerjaan ibu rumah tangga itu selalu ada. Apa lagi kalo memiliki anak kecil usia batita.
Waaah ... jangan ditanya repotnya kayak apa.
Jadi kalo ada yang bilang profesi ibu rumah tangga itu enak, ya udah, lu ajak aja dia tukeran profesi. Mau gak ? Hahahaha.
*belum pernah di sambit pake popok basah tu orang ya*

Agar selalu kuat, ibu rumah tangga kudu latihan pembentukan otot dong ke gym ?

Hush ... siapa bilang ?

Enggak harus begitu juga kaleeee. Cukup dengan olah raga teratur, seperti senam atau lari-lari kecil sekeliling komplek, trus konsumsi makanan dengan gizi seimbang dan jangan lupa minum susu berkalsium agar tulang selalu kuat dan ga cepat lelah.


Ibu rumah tangga harus sehat

Selain stamina yang kuat, ibu rumah tangga juga harus sehat. Karena bisa dibayangkan betapa semrawutnya kondisi rumah ketika ibu sakit. Rumah berantakan, pakaian kotor gak kecuci, piring kotor numpuk, dan makanan instant pun menjadi pelarian.
Akhirnya pake jasa asisten rumah tangga.
Jadi nambah biaya lagi, kan ?
Udahlah biaya berobat mahal, eeee ... nambah lagi biaya untuk bayar gaji asisten rumah tangga.
Hmm ... banyak kenanya kalo ibu rumah tangga jatuh sakit.

Agar selalu sehat ibu rumah tangga harus minum air putih yang cukup, dan makan makanan yang kaya serat. Jangan pernah menyepelekan serat ini, ya. Karena kurang serat bisa bikin sembelit, dan pastinya sangat mengganggu aktifitas seharian. Emangnya enak bolak-balik ke kamar mandi ?

Serat ada di mana aja ? Banyak, ya, gais. Dari sayur dan buah pastinya. Ga harus buah-buahan mahal, lho. Buah-buahan lokal juga bagus dan kaya serat seperti pepaya, jeruk, semangka, dan lain-lain.


Ibu rumah tangga harus cerdas

  • Cerdas dalam menyiasati biaya rumah tangga
Ini poin nomor wahid, nih. Berapa pun nominal yang disetorkan pak suami setiap bulannya, si ibu rumah tangga kudu bisa mengaturnya sebaik mungkin agar cukup hingga akhir bulan. Dengan kata lain, ibu rumah tangga harus pandai berhemat dan mengutamakan pengeluaran-pengeluaran yang memang skala prioritas.

Sayangnya di sinilah ujian iman terbesar seorang ibu rumah tangga. Ketika awal bulan tiba, ketika kantong masih tebal, semua benda nampak menggiurkan, dan mata pun kalap. Mungkin tidak masalah jika si ibu rumah tangga ini juga memiliki penghasilan sendiri yang nominalnya mendekati penghasilan pramugari yang kabarnya bisa mencapai 30 jeti perbulan itu, wah ... mau beli apa saja sih ga masalah ya, kan ?

Tapi, betapa pun besarnya penghasilan yang dimiliki, berhemat tetaplah pilihan yang bijak. Karena roda kehidupan itu berputar, gak selamanya kondisi keuangan selalu mulus, akan ada masa dimana penghasilan tidak seperti biasanya. Jika hidup hemat tidak dijadikan kebiasaan, maka bisa dipastikan saat-saat sulit itu pun akan terasa seperti neraka.

Aduh, jeng. Sampeyan sih enak, tiap bulan udah ada pasti terima jatah dari suami, kan suami sampeyan karyawan, gajinya bulanan. Lha, gimana dengan saya yang suami kerjanya ngojek, penghasilannya jelas ga pasti.

Bersyukur, mbak. Suami mbak masih punya kerjaan, untuk mendapatkan penghasilan. Coba liat ke bawah, masih banyak lho istri yang harus ikut banting tulang bantu suami cari nafkah karena suaminya sakit. Dan ngomong-ngomong soal ojek, aku justru pernah baca penghasilan go-jek itu bisa mencapai 10 juta perbulan lho. Lebih besar dari gaji suami aku malah. So, bukan berarti ga ada peluang, kan ?


  • Cerdas dalam manajemen waktu  
Menyikapi perkerjaan yang tidak ada habisnya itu, ibu rumah tangga harus cerdas dalam mengatur waktu. Gimana caranya agar tetap bisa menikmati me time tanpa harus menelantarkan kewajiban mengurus keluarga. Gimana caranya agar tetap bisa hangout bareng temen tanpa harus mengabaikan tugas sebagai ibu rumah tangga. 

Nah, dari yang aku alami sendiri nih, semua itu berawal dari bangun tidur yang pastinya jangan pernah kesiangan. Trus biar pagi-pagi ga keteteran sama perkerjaan yang menumpuk, biasakan untuk mencicil sebagian perkerjaan sebelum tidur di malam hari. Misalnya mencuci piring bekas makan malam. Ini nampaknya sepele, ya. Tapi kalo dikerjakan, bisa menghemat waktu sekitar 30 menit lho di pagi hari. 

Dengan adanya 30 menit waktu terluang, bisa banget dimanfaatin untuk melakukan hal-hal bermanfaat lainnya. Misalnya olahraga ringan, atau bagi yang muslim bisa baca Al Qur'an dulu sekitar 1 juz. 
Manajemen waktu yang baik banyak manfaatnya, kan ?
Nah, itu cerita seru aku sebagai ibu rumah tangga.
Kamu ada cerita seru apa nih ?
Share dong ☺☺




Friday, November 3, 2017

Blibli Histeria datang lagi, It's time to shopping. Yeaay !

November 03, 2017 0 Comments


Hai, gais.
Tanpa sadar kita udah mo nyampe di ujung tahun, ya. Nambah lagi deh umur, huhuhu.
But ... itu adalah kodrat Tuhan yang ga akan pernah bisa kita lawan. Betul apa betul ?

Ngomongin soal akhir tahun, nih, apa sih yang ada dalam pikiran teman-teman ?
Liburan akhir tahun ?
Atau ... Bonus akhir tahun ?

Hahaha ...

Kalo untuk aku yang seorang pengangguran bersubsidi (baca : ibu rumah tangga) setiap deket-deket akhir tahun itu yang kebayang pasti pesta diskon.
Muahahaha.

*dasar mak-mak mental diskonan*

Eh ... tapi bener, kaaaan ?

Setiap menjelang akhir tahun pasti banyak toko dan mall yang memajang diskon di toko mereka. Gak tanggung-tanggung, lho, bahkan aku pernah beli sepatu yang di diskon 80%. Menggiurkan banget, kan, yaaah.

Nah ... mumpung lagi ngomongin soal diskon nih, teman-teman tau ga nih ?
Blibli Histeria datang lagi, lho. Kalo yang ngadain acara blibli.com udah ga usah diraguin lagi, pasti bertebaran diskon dimana-mana, dari promo cashback hingga promo 1111.

Dan ga cuman itu, lho. Selain berbelanja dengan harga diskon, kita juga berkesempatan untuk memenangkan grand prize berupa liburan ke Jepang. Wow !

Ini seriusan ?

Beneraaaan, serius pake banget ini.

Makanya, gais, ayo buruan belanja di blibli.com mulai tanggal 6-11 November 2017, siapa tau kamu yang beruntung ngedapetin grand prize liburan ke Jepang.

Nah, mumpung masih ada waktu, ayo berhemat mulai sekarang, biar bisa all out di Blibli Histeria.
Berapa budget yang kamu sediakan, gais ?