Thursday, October 25, 2018

wanita berzikir


Hai, Moms.
Pernah melihat bendera setengah tiang ?
Aku yakin, kita semua pernah melihat bendera setengah tiang. Kalau ngga salah, dulu pasang bendera setengah tiang setiap tanggal 30 September dan 10 November.

Sekarang masih ada ngga, sih ?

Lalu, apa hubungannya bendera setengah tiang dengan doa ?

Percaya nggak, moms ? Kalau aku bilang kebanyakan kita para orangtua ini doanya itu ibarat bendera setengah tiang. Narik talinya kenceng, tapi benderanya ga nyampe ke puncak tiang.

Doa orangtua zaman jigeum mirip nih sama dengan bendera setengah tiang. Doanya kenceng, tapi usahanya setengah-setengah.

Kita ingin anak kita menjadi anak yang saleh dan salihah, berbakti kepada orangtua, dan berguna bagi nusa dan bangsa.

Sebuah doa yang pasti sangat mulia ya, Moms.

Untuk mewujudkan doa itu menjadi nyata, orangtua pun berupaya semaksimal mungkin dengan memasukkan anak ke sekolah-sekolah dengan kualitas pendidikan terbaik. Ditambah lagi dengan MDA sepulang sekolah, dengan harapan si anak menjadi manusia yang beriman dan taat beragama. Bahkan kalau bisa si anak jadi salah satu hafiz Al Qur'an.

Sebuah usaha yang patut banget diacungin jempol.

Tapi, Moms. Sudahkah amalan kita sejalan dengan ilmu yang didapat anak di sekolahnya ?

Di sekolah, anak diajarkan bahwa wanita wajib berhijab. Harus menutup aurat dengan sempurna saat berada di luar rumah atau di saat bertemu dengan laki-laki yang bukan mahramnya.

Tapi, yang anak lihat sehari-hari ibunya masih ga berhijab dengan sempurna. Menyapu halaman masih aja pake daster ga berhijab. Menjemur kain masih aja pake baju tidur tanpa hijab.

"Mak, kenapa mamak ga pakai hijab di luar rumah ?"

"Ah... Di halaman sendiri aja, kok. Ngapain pula mamak harus pake hijab ?"

Anak pun bingung, praktek kok tidak sesuai dengan teori.

Moms, halaman rumah adalah area terbuka yang siapa saja bisa lewat dan bebas melihat kita. Jadi meskipun di halaman rumah sendiri muslimah tetap harus menutup auratnya dengan sempurna. Please, jangan buat anaknya bingung ya, moms. Ustadz di sekolah bilang begini, lha ... Ibunya sendiri mempraktekkan sebaliknya.

Di sekolah, anak diajarkan bahwa sholat itu wajib. Sholat itu tiang agama. Ibadah yang pertama kali dihisab di akhirat nanti adalah sholat.

Tapi di rumah, anak tidak pernah melihat ibunya sholat, tidak pernah melihat ayahnya sholat. Pas azan tiba ibunya tidak beranjak dari depan tivi. Pas azan subuh berkumandang ayahnya masih ngorok di tempat tidur.

Di sekolah, anak di ajarkan bahwa Al Qur'an adalah pedoman hidup umat Islam, yang harus dibaca setiap hari. Adalah haknya Al Qur'an untuk dikhatamkan minimal 2x setahun.

Di rumah, anak gak pernah mendengar ibunya mengaji. Dia juga gak pernah melihat ayahnya pegang kitab suci. Kedua orangtuanya lebih sering pegang hape daripada pegang Al Qur'an.

Moms, anak-anak kita tidak hanya butuh teori dalam hidupnya. Yang terpenting dari semua teori adalah contoh dan teladan dari orangtuanya. Bagaimana bisa anak menjadi saleh dan salihah seperti yang diinginkan jika pemandangan yang anak lihat sehari-hari selalu bersifat keduniawian.

Orangtua menginginkan anaknya menjadi anak yang saleh dan salihah?

Mari ringankan langkah anak-anak kita dengan doa yang diiringi dengan amalan ibadah. Jika orang tua belum bisa sholat, belajarlah sholat segera. Sekiranya malu karena ketahuan ga bisa sholat, sekarang belajar sholat pun sudah bisa lewat aplikasi. Orang tua belum tau cara mengaji, belajarlah mengaji segera. Di playstore ada banyak aplikasi untuk belajar membaca Al Qur'an.

Jangan sampai anak sudah hapal juz 30, orangtua taunya hanya 3 qul. Qulhuwallah, qul a'u dzubirabbinnaas, qul a'u dzubirabbil falaq.

Malu kan sama anak ?
Hehehe.

Intinya, bercita-cita anak menjadi orang saleh dan salihah itu bagus. Tapi maksimalkan juga usaha kita dengan amalan ibadah. Jadi teori yang anak dapat di sekolahnya, nampak dalam kehidupan sehari-hari orangtuanya. Sehingga anak pun semakin mantap dalam mengamalkan ilmu yang dia dapat di sekolah.

38 komentar

Jazakillah khoir mbak, info dan sharingnya. Saya setuju mbak, kita adalah model bagi anak-anak kita. Semoga kita diberikan kekuatan dan kesabaran untuk menjadi ortu yang sholeh/sholihah.

REPLY

Hiks, sedih akutu bacanya. Berasa ditampar gitu lho Mbak. Tapi bener banget. Emang orangtua tuh panutanyg karang gak bisa diteladani (aku maksudnya)

REPLY

Senin pagi mengawali minggu ini diingatkan sama Mabak Meri lewat artikel ini..
Terima kasih ya Mbak, serasa dijewer sayaaa :(

REPLY

Ya Allah, jadi malu. Pengennya anak-anak jadi sholih dan sholihah tapi kita sebagai orang tua lalai utk sholih terlebih dahulu. Terima kasih sudah mengingatkan

REPLY

Wow! Memang begitulah seharusnya yg terjadi di sekolah sejalan dengan apa yg dilihatnya di rmh.Tp di zaman now ini bahkan ibu gurunya aja yg mengajar tidak pakai kaus kaki tp berjilbab.Jd sabar, anak2 itu akan tahu mengapa hrs begitu, akan mengalir dngn sendirinya tanpa digurui.

REPLY

Anak itu biasanya mencontoh atau meniru orangtuanya ya mbk. Baca ini bener2 kesentil banget,selfreminder^^

REPLY

setuju mba...
anak akan mencontoh dan memperhatikan orang tuanya

REPLY

Terima kasih remindernya :)

Btw, zaman jigeum itu artinya apa?

REPLY

Iya bener banget, Mbak. Kadang ada yg begitu sampai anak dibela-belain masuk pondok. Tapi orang tuanya tidak mencerminkan apa yg diajarkan pada anaknya.
Ini jadi catatan penting buat saya, semoga kelak ketika memiliki anak, kami bisa memberikan contoh yang baik.

REPLY

Anak itu memang butuh role model dr orangtuanya & itu leb8h ampuh dr sekedar nasehat atau kata2.
Susahnya banyak.orangtua seperti itu tp tdk memberikan contoh apa yg diharapkan kpd anak2nya.

REPLY

Makasih remindernya. Sebagai ortu setiap langkah adalah contoh ya Mbak...Semoga kita selalu istiqomah dalam beribadah. Amin...

REPLY

Ada usaha, ada doa. Dan kita sering lupa buat usaha. Maunya anak rajin tp kitanya malas. Jadi catatan banget nih

REPLY

Masya Allah, bener banget. Kita sebagai orang tua juga harus banget memperbaiki diri karena anak mencontoh apa yg dilihat..semoga kita bisa menjadi orang tua yg salih dan salihah ya...

REPLY

Anak akan mencontoh pada orang tuanya. Karenanya orang tua harus lebih baik dari anaknya.

REPLY

Suka saya dengan perumpamaannya mba"bendera setengah tiang". Iya dan gimana anaknya bisa shaleh juga kalao orangtuanya tidak menshalehkan diri juga ya

REPLY

Makasih banyak ya, mbak atas pengingatnya bari diri ini.

REPLY

Setuju, orang tua adalah role model terbaik bagi anak-anaknya. Jadi PR nya banyak ni kita ya mba.. makasih sudah mengingatkan 😊

REPLY

Waa...aku juga masih pake oblong sama celana selutut klo di rumah😀😀

REPLY

Terimakasih banyak di ingatkan mba. Aku pun mungkin masih setengah tiang,aku akan berusaha ngasi contoh yg bener ya supaya usahanya full

REPLY

Wah jleb, Mak postingannya.
Benar sih, anak pertama kali berguru pada orangtuanya. Terima kasih ya .. jadi peringatan buat saya juga ini

REPLY

Duh keren banget mbak, rasanya seperti di cubit nih bacanya 😥 makasih ya mbak mengingatkan saya sebagai orang tua. Saya jadi banyak bermuhasabah.

REPLY

Aduh duh duh, kupingku serasa dijewer. Kok sepertinya ada aku dan anakku ya di dalam cerita itue? Terima kasih banyak sudah mengingatkan ya, Mbak ...

REPLY

makasih remindernya mba, betul banget..ingin anak soleh dan solehah..orangtua juga mestinya kasih contoh yg bagus ya

REPLY

setuju banget sama artikel ini dan bikin aku harus semangat lagi buat ngapalin hehhe..klo anak kita dipaksa 30 juz masa kita cuman 3 Qul y mba hehhee *tutup muka*

REPLY

Jazakillah khairan Mba. Sudah diingatkan. Semoga bisa jadi teladan, mengamalkan memang sulit kalau ga niat ya

REPLY

Reminder juga untukku nih, selalu menginginkan anak seperti yang kita mau tapi lupa apakah doa kita dan amalannya seimbang.

REPLY

Yaaa, terus aku merasa disentil sama tulisan ini
Sering teriak "Shaaa, sholat nak" tapi sendirinya lom sholat :(

Mari kita perbaiki diri

REPLY

Jleb jleb jleb aduh saya jadi malu..

REPLY

Duh, self reminder banget ini. Kujadi malu bacanya. Terima kasih sudah diingatkan, Mbak. :')

REPLY

Ya Allah ketampol bener nih mak. Aku pernah mak, anakku ujian tahsin di pondok tahfidznya dua kali ujian ga lulus padahal hafalannya udah lumayan. Akhirnya aku sama suami intropeksi kayaknya ada yg salah sama kaminya bukan anaknya.

REPLY

Banyak emak2 yg latah menyekolahkan anak di sekolah agama tapi kalau anak polosnya bertanya kenapa dia ga pake jilbab diluar rumah maka akan cari berbagai pembenaran. Tapi semoga kelak lewat anaknya inilah ibu tsb peroleh hidayah.

REPLY

Alhamdulillah, mendapat teguran keras dari postingan ini. Bener banget mba, kadang kita kasih target anak super tinggi, orang tuanya kurang kasih contoh. Jadi perenungan yang harus segera ditindaklanjuti nih. Thanks ya mba untuk pengingatnya.

REPLY

Iya banget, anak-anak suka verifikasi terhadap pelajaran yang telah diterimanya dengan kondisi yang dilihat di sekitarnya. "kenapa itu kok begitu ya Bun, kan katanya harus begini...dst".

TFS Mbak, remain me bahwa mengharapkan anak-anak untuk sholeh/sholelah hendaknya linear dengan usaha kita untuk jadi rule model sholeh/sholelah juga.

REPLY

Duh... saya banget ini mah. Kejewer keras. Hihi...

REPLY

Duh aku jadi inget hafalan quranku, Mbak. Juz 30 kapan hafalnya, ya hiks hiks. Beberapa yang udah hafal sekarang malah jadi samar -_-

REPLY

Alhamdulillah, ini nasihat banget nih buat aku untuk memperbaiki diri. TFS.

REPLY

nice sharing mba....
pentingnya ortu juga buat belajar bareng memperbaiki diri
saya masih percaya dg children see children do
klo mau anak kita A maka kita harus kasih lihat sm mrk klo kita A

REPLY

Bener banget ini Mak, sebelum menginginkan anak salehah kita dulu yang mesti baik dan berupaya salehah. 😊

REPLY


Terimakasih telah berkunjung ^.^
Tinggalkan komentar ya, biar kita saling kenal.

Note : Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan dihapus.

Meirida Blog - Review dan Lifestyle . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | for Meirida.my.id