Tuesday, March 5, 2019

Perkerjaan ibu rumah tangga boleh dibilang adalah perkerjaan yang ga ada habisnya. Mulai dari mengurus rumah, memasak, mengasuh anak-anak dan banyak lagi lainnya. Apalagi jika memiliki anak balita yang pastinya menuntut ibu rumah tangga untuk memiliki effort extra dalam melakukannya.

Makanya tidak heran jika banyak ibu rumah tangga yang mengeluhkan semua tugas dan tanggung jawab itu, karena memang tidak mengenal kata habis.

Selesai cuci piring pagi, menjelang siang udah numpuk lagi piring kotor. Selesai membersihkan rumah, selang beberapa menit kembali berantakan oleh anak. Baru saja kelar memasak menu sarapan, eh ... menu makan siang pun sudah menanti untuk di eksekusi. Belum lagi tumpukan kain kotor yang kalo tiap lembarnya dirupiahkan bisa bikin jadi jutawan dalam sehari. Hehehe. Bahkan untuk BAB saja sulit untuk melakukannya dengan leluasa, karena ada si kecil yang selalu merengek ketika tidak melihat mamanya. Alhasil terpaksa deh membawa serta si kecil kemana pergi.

Ada sebagian ibu rumah tangga yang beruntung karena memiliki asisten rumah tangga, atau yang lebih beruntung lagi punya suami yang pengertian dan turut membantu untuk mengerjakan sebagian perkerjaan.

Sayangnya fakta berbicara lebih banyak yang tidak beruntung dari pada yang beruntung. Bahkan malah ada yang sial. Udahlah ga punya asisten rumah tangga, eh ... suami malah cuek bebek dengan semua kerempongan istrinya. Yang lebih menyedihkan lagi ada sebagian suami yang berprinsip urusan rumah tangga adalah kewajiban istri saja, tugas suami hanya mencari nafkah. Baginya mengerjakan perkerjaan rumah tangga itu melukai harga dirinya sebagai laki-laki.

*Preeet*

Makanya sebuah waktu luang yang bernama 'me time' itu bener-bener menjadi surga yang sangat sulit untuk diwujudkan bagi ibu rumah tangga.

Padahal kalau si suami mau bantu, tanpa harus mengerjakan semua tetap bisa, kok. Karena meringankan kerja istri juga udah sangat membantu istri dalam mengerjakan perkerjaan rumah tangga.

Nah, suami, jika ingin rumah selalu terlihat rapi, anak-anak terurus dengan baik, makanan terhidang tepat waktu, yuk lakukan hal kecil yang berdampak besar ini.


Hal Kecil yang Suami Bisa Lakukan untuk Meringankan Perkerjaan Ibu Rumah Tangga



1. Basahi piring kotor setelah makan.

Sisa-sisa minyak sambal, nasi, dan ikan yang menempel di piring setelah makan,  kalau tidak segera dibersihkan akan membutuhkan waktu dalam mencuci karena lengket dan berminyak. Nah, untuk memudahkan istri waktu mencuci piring, suami bisa bantu basahi piring kotor setelah makan agar noda minyaknya tidak lengket lagi.

2. Tumpuk di tengah.

Untuk menghemat waktu dalam merapikan meja makan, bantu istri dengan menumpuk piring kotor di tengah. Tetapi sebelumnya pastikan semua sisa makanan yang ada di piring kotor sudah dipindahkan ke wadah terpisah. Hal ini secara tidak langsung juga sudah membantu perkerjaan istri dalam memilah sampah, lho.

3. Masukkan pakaian kotor ke keranjang.

Salah satu bad habbit suami yang mendunia adalah suka menggantung pakaian sekali pakai di belakang pintu, yang tanpa disadari dalam waktu seminggu udah berhasil memindahkan isi lemari ke belakang pintu. Hihihi.

So, suami ga usah terlalu sayang ya sama baju kotornya. Walaupun baru sekali pakai, yang namanya keringat kan udah nempel, ya. Jadi tetap aja ga higienis untuk dipakai kembali.

Dari pada ditumpuk di belakang pintu, mending langsung masukkan ke keranjang cucian. So, anytime mo pake lagi bajunya udah bersih dan wangi ga apek lagi. Cie..cie... suami siapa tu yaaaa.

Hal ini jika suami lakukan udah membantu istri banget, lho, karena ga perlu harus keliling rumah untuk mencari pakaian kotor setiap kali akan mencuci.

4. Don't smoking at home.

Bagi istri yang anti rokok, punya suami perokok adalah satu tantangan lainnya dalam hidup. Terlebih lagi jika si suami tipikal laki-laki pesulap yang dalam sekejap mampu merubah seluruh ruangan dalam rumah jadi asbak raksasa. Pergi ke ruang tamu ketemu puntung rokok, ke ruang keluarga ketemu abu rokok, bahkan di toilet pun ada puntung rokok. Kesel? Super duper pastinya.

Nah, suami, pliiis ringankan tugas istrinya sehubungan dengan rokok ini ya. Kalau memang rokok itu adalah belahan jiwa kedua, maka merokoklah di luar rumah. Jangan tambah lagi penderitaan istrinya. Udahlah kebagian asap, eh masih juga kebagian ngurusin sampahnya. Pikirkan juga efek negatif rokok itu bagi anak-anak. So, silahkan merokok di luar rumah, setelah berada di rumah bebaskanlah rumah dan seisinya dari rokok dan aneka turunannya itu. 

So, Gais. Itulah 4 hal sederhana yang suami bisa lakukan untuk meringankan tugas ibu rumah tangga sang istri. 



Ga susah kan, ya. Istri terbantu, istri pun jadi bahagia. Dan kebahagiaan istri akan semakin berlipat ganda kalo suami kasih kejutan via Promo Mantap Tokopedia. Bulan Maret ini ada promo Tap Tap Mantap Tokopedia yang pastinya sayang banget untuk dilewatkan. So, don't miss it, yah.

22 komentar

Tidak merokok di rumah itu memang hal kecil yang sangat berharga. Sungguh sebuah penghargaan bagi istri dan anak-anak.

REPLY

Suami saya termasuk rajin membantu di rumah. Mungkin karena tahu istrinya yang agak malas hahaha

REPLY

Aku juga mau dikasih kejutan sama suami *ngarep hahaha.
Suamiku sukanya nyapu dan bersih2 rumah dibanding cuci piring :D
Btw lagi ada Promo Mantap Tokopedia ya bulan ini, meluncur ah.

REPLY

Alhamdulillah meski nggak selalu tapi kadang suami mau beberes piring kotor sampai nyuciin segala, kalau baju kotor masih jadi PR sukanya naroh atau gantungan gitu aja, kalau soal rokok alhaAlhamduli juga suami bukan perokok jd aman 😁

REPLY

Suamiku hobinya nyuci baju, soalnya sambil nyuci bisa disambi main game, gak akan dimarahin karena alibinya lagi cuci baju :))

REPLY

untungnya suamiku termasuk yang cepet tanggap, mba..
kalau muka udah nekuk pasti deh dia turun tangan untuk membantu...heheheh
paling sering bantuin nyuci (nungguin mesih cuci doang sih....heheheh)...tapi giliran jemur dia ogah :D

REPLY

Membuang sisa makanan dulu ke tempat sampah ini juga bantu banget. Kadang kan ada yang udah numpuk di tengah, tapi sambalnya dan nasi-nasinya masih di atas piring. Hmmm.. double kerjaan dong ya jadinya kita.

REPLY

Alhamdulillah yang selama ini dilakukan suami saya adalah hal-hal yang termasuk besar, hahaha. Misalnya, yang basahin piringnya saya, trus suami yang nyuci piring. Yang merendam cucian baju dengan detergent saya, nanti yang nyuci suami. Tapi ngga jadi suatu keharusan sih, kadang-kadang ya gantian, tergantung sikon dan mood, hehe.

REPLY

alhamdulillah suamiku sangat sigap kalo soal bantu-bantu kerjaan rumah tangga

REPLY

Paksu saya gak merokok, itu poin yang menyenangkan banget.
Syukurnya walau sibuk, beliau juga bisa bantu-bantu.

REPLY

Ekspektasi seorang istri terhadap suami ini memang seringkali menyakitkan.
Huhuu~
Kadang bantuan yang diinginkan gak muluk-muluk kok..
Cukup bantuin cuci piring, masak, beresin rumah, jaga anak-anak.
Hhahah~
Banyak juga yaa...kalo dibikin list.

REPLY

Biasanya kalau pas hari kerja suamiku membantu mempersiapkan anakku waktu mau tidur, kalau weekend suka gantian nyuci dan beberes rumah.

REPLY

Tipe suami itu beda2 ya, buat yg sibuk atau ga suka ikut bantu2, 4 hal di atas udah cukup meringankan pekerjaan istri ya

REPLY

Alhamdulillah suamiku termasuk yang membantu pekerjaan rumah, tugasnya menyetrika, semoga sehat selalu aamiin

REPLY

Alhamdulillah, meskipun suami enggak bantuin kerjaan rumah tangga, paling tidak dia udah masukin baju kotor sendiri ke keranjang cucian. Pun dia tidak pernah sekalipun ngerokok di rumah, kalau pas sama teman-temannya di kantor atau di tempat nongkrong sih masih aja, belum bisa berhenti.

REPLY

Aku di rumah kerjain kerjann rumah gotong royong,maklum ga ada yg bantuin. Ga ada yg nakanya kerjaan istri atau suami semuanya sama

REPLY

Sejak awal cari suami sengaja pilih yang gak merokok hehe.
Kalau di rumah alhamdulillah suami jg bantuin nyupir, nyapu, ngepel haha. Kalau pas saya repot. Intinya siapa aja yang lg "nganggur" dna lagi gak repot krn pekerjaan ya kerjakan. Saling pengertian aja :D

REPLY

Katanya sih, didikan orang tua dahulu menganggap kalau anak lelaki itu tidak perlu tau urusan rumah tangga. Oleh karenanya setelah menikah mereka enggan membantu istrinya dalam urusan rumah tangga.
Tapi ada juga keluarga yang mendidik semua anaknya tanpa kecuali untuk bersama-sama mengurus kebersihan rumah. Dan biasanya saat berumah tangga suka mau membantu pekerjaan istrinya.

REPLY

Kalau kami di rumah karena ngg ada pembantu jadi kerjakan semua beramai-ramai. Harus gantian cuci piring, baju, setrika, masak dkk. Pokoknya kalau ramai2 pasti cepet beres

REPLY

Huaaah, tokopedia promonya biki sakit kepala, pengen beli semuanya, hahahaha.
Ku LDR-an sama suami, kalau dia pulang ke Yogya, pasti kerjaannya beres-beresin rumah seperti beresin halaman dan lantai atas.

REPLY

suamiku lebih suka jaga anak daripada disuruh urus rumah jadinya biasa dia jaga anak sementara aku ngerjain yg lain. ehh tapi bener tuh...dikasi hadiah dr tokopedia , istri jadi makin hepi

REPLY

Kalo saya kan emang type malas ya, jadi suami sering bantu beberes si rumah. Tapi sekarang dia fullday di luar jadi jarang bisa bantu, kecuali ngurus anak klo pas di rumah.

No. 1 tu, yang paling sebel kalo bekas nasi kering nempel di piringnya. Pake sponge aja gak mau minggat. Makanya dibasahin setelah malan sangat penting ini.

REPLY


Terimakasih telah berkunjung ^.^
Tinggalkan komentar ya, biar kita saling kenal.

Note : Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan dihapus.

Meirida Blog - Review dan Lifestyle . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | for Meirida.my.id