Monday, October 23, 2017


Dulu aku berpikir bahwa golongan darah anak pasti sama dengan golongan darah salah satu orang tuanya. Kalau ayahnya B, ibunya A, maka golongan darah anak pasti A atau B. Gak akan mungkin si anak memiliki golongan darah O atau AB.

Makanya ketika Aira ikut pemeriksaan golongan darah di sekolahnya, aku yakin banget kalo golongan darah Aira pasti sama denganku atau ayahnya. Kalo nggak A ya pasti B, lah. Gitu.

Tapi yang terjadi bener-bener bikin kaget aku dan abi. Sepulang sekolah Aira memperlihatkan laporan hasil pemeriksaan golongan darahnya dan di kartu itu tertulis jelas bahwa golongan darah Aira adalah O.

Lho ... Kok bisa ? Sementara aku B, ayahnya A.

Aku dan abi pun saling pandang dengan pikiran tak menentu.

Sebelum pikiran yang tidak jelas menyesatkan kami berdua, aku pun memutuskan untuk mencari tahu lebih jauh seputar golongan darah ini.

Ternyata, anak dengan orang tua yang  bergolongan darah A dan B juga memiliki kemungkinan untuk bergolongan darah O dan AB.

Mengapa bisa begitu ?

Berikut penjelasan ilmiahnya, berdasarkan informasi yang aku kutip dari berbagai sumber.

Penggolongan darah manusia terdiri atas 4 yaitu A, B, O, dan AB. 


  • Golongan darah A dan B, bersifat homozigot dan heterozigot.
·          A homozigot terdiri dari gen IAIA, sedangkan A heterozigot terdiri dari gen IAIO
·          B homozigot terdiri dari gen IBIB, sedangkan B heterozigot terdiri dari gen IBIO
  • Golongan darah AB, bersifat heterozigot dengan gen IAIB
  • Golongan darah O, bersifat homozigot dengan gen IOIO
Perbedaan genetik inilah yang bisa menyebabkan golongan darah anak berbeda dengan orang tua.

Untuk lebih jelasnya bisa dilihat dari tabel berikut ini :


Jika orang tua bergolongan darah A (homozigot) dan B (homozigot) maka anak akan bergolongan darah AB. 

Jika salah satu orang tua bergolongan darah A (homozigot) yang lainnya bergolongan darah B (heterozigot) maka kemungkinan anak akan bergolongan darah A atau AB.

Yang terjadi pada keluargaku adalah aku bergolongan darah B (heterozigot) dan suami bergolongan darah A (heterozigot), maka Aira pun memiliki peluang untuk bergolongan darah O.

Trus, gimana caranya biar kita tahu golongan darah kita bersifat homozigot atau heterozigot ?

Tenang, gais. Cara mengetahuinya mudah banget kok.

Homozigot atau heterozigot darah seseorang itu kembali ke darah orang tuanya.

Kemungkinan seseorang bisa memiliki golongan darah A/B homozigot hanya jika kedua orang tuanya memiliki golongan darah yang sama atau salah satunya adalah AB. (Lihat tabel di atas)

Contoh :
Aku bergolongan darah B. Karena ibuku darahnya A, dan ayah B, maka sudah pasti aku adalah B heterozigot.


Tetapi jika aku bergolongan darah B. Ibuku B, ayahku juga B, maka ada peluang sebesar 25% aku akan bergolongan darah B homozigot.

Begitu juga jika aku bergolongan darah B. Ibuku A, ayahku AB. Maka 37,5% kemungkinan aku bergolongan darah B homozigot

Dan ini tidak berlaku untuk golongan darah O.

Karena persilangan golongan darah A, B dan AB dengan O sudah pasti akan melahirkan anak dengan golongan darah yang sifatnya heterozigot.

Nah, ada yang mengalami hal yang sama dengan keluarga kami ?
Share ceritanya dong, gais.








24 komentar

Kalo aku, papa mama golongan darah A. Aku dan adikku juga A. Trus suamiku juga A, jadi anakku juga A semua, hahahah 😄

REPLY

Mamaku B, papaku A, dan aku AB.
Iya dulu jaman sekolah kalau enggak salah pernah dikasih tabel serupa soal golongan darah dan kemungkinan-kemungkinannya.

REPLY

Wah penting juga nih buat ortu, supaya gak parno kalau anaknya beda goldar.

REPLY

Berarti yg muncul gen homozigotnya tuh mba

REPLY

Cuuss... Sesuai dg tabel di artikel kan mba 😊

REPLY

Bener mba. Kalo ortu ga tau ttg golongan darah ini, bisa2 salah paham waktu liat golongan darah anaknya beda

REPLY

Di keluargaku, untungnya golongan darahnya sama semua. Pernah sih denger cerita kalo ada anak yang gokongan darahnya beda dari orang tuanya, terus jadi ga dianggap anak padahal anak kandung. Sedih dengernya.. >.<

REPLY

Baca tulisan ini bikin saya jadi ingat kalau belum ngecek golongan darahnya si kecil.

REPLY

Mamaku O, Bapakku O dan aku O, jadi aman hahhaa.
Tapi kedua adekku A, karena si Mama nikah denga Bapak Tiriku bergol darah A.

REPLY

Itu dia mba, padahal ga selamanya golongan darah anak itu sama dg ortu. Ada penjelasan ilmiah yg bisa membuktikannya. Kan kasihan si anak yg jadi korban ketidakpahaman ortunya

REPLY

Ayo mba periksa. Ada bagusnya jg kita tahu goldar anak lebih awal

REPLY

Kalo ortu dua2nya O, ya naka emg otomatis O ya mba, nah terbuktikan begitu nikah dg yg goldar A, anaknya lgsg deh A.

REPLY

Tmnku ada yang kasusnya kayak gini juga mba..beda ma ortu. Udah bingung dulu..Dikira anak pungut. Tapi akhirnya nyari tau, dan dah ketemu penjelasan medisnya.

Eh..btw, kita sama mb..B. suami O. Anakku satu B satu O.

REPLY

Hahahaa keinget zaman anakku dulu lahiran, lab-nya salah. Suami B , saya A. Anak AB. Kan gak mungkin :(
Akhirnya sama minta cek ulang, beneran salah, harusnya dia O.
Pernah jg terjadi zaman SMA, saya ada percobaan tes darah. Ternyata ada kekeliruan saat saya netesin zet yg bikin menggumpal (apa tuh namanya :P ). Ortu saya O dan B, saya kok AB haha. Akhirnya tes lagi, beneran deh saya O :D

REPLY

Hahahaa keinget zaman anakku dulu lahiran, lab-nya salah. Suami B , saya A. Anak AB. Kan gak mungkin
>>> Orang tua dengan golongan darah B dan A maka kemungkinan si anak punya golongan darah A, B, AB dan O.

REPLY

Baca tulisan ini jadi inget pernah belajar materi golongan darah zaman SMP, hahaha. aku golongan darahnya B, sementara mamaku AB.

REPLY

Pusing juga penjelasannya, butuh berkali-kali bacanya. Tapi terimakasih sudah share info bermanfaat ini. Coba saya baca lagi

REPLY

Wah saya baru tahu Mbak tentang hal ini, duh ketauan dulu pas pelajaran Biologi ga fokus nyimak pelajaran :D
Makasih sharingnya, informasi yang bermanfaat karena menyelamatkan orang dari pandangan sesat.

REPLY

It's happen to me mbak, aku bapak gol. O dan ibu Gol AB. akunya gol A. pas lihat tabel, bener hehe

REPLY

Pas SMP ya mba? Udah lama banget. Smg bermanfaat ya

REPLY

Bacanya pelan2 mas. Agak njelimet emang nih krn banyak istilah2 biologinya. Semoga bermanfaat ya

REPLY

Aamiin. Semoga org2 yg mengalami hal yg sama ga lgsg berpikiran buruk sm pasangannya.

REPLY

Iyyaah, kalo O ketemu sama AB anaknya ga bakalan ada yg O, adanya A atau B

REPLY

Iyyaah, kalo O ketemu sama AB anaknya ga bakalan ada yg O, adanya A atau B

REPLY


Terimakasih telah berkunjung ^.^
Tinggalkan komentar ya, biar kita saling kenal

Meirida.my.id . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | for Meirida.my.id