Friday, November 17, 2017


Sejak masa lajang, aku udah suka dengan anak-anak. Makanya dulu sering banget ngebayangin gimana hamil, melahirkan, trus mengasuh anak sendiri. Aku suka banget menghayal, ntar kalo punya anak bakal main ini, bakal jalan ke situ, bakal diajarin ina-inu. Pokoknya semua hal yang seru-seru, aku bayangin semua, dan pastinya bikin baper pengen segera menikah. Hahaha.

Hari yang dinanti pun tiba, akhirnya aku menikah (juga).  Kalo dipikir-pikir jodoh itu emang gak bisa diprediksi sama sekali. Seperti aku nih, gak pernah punya bayangan sama sekali kalo akhirnya bakal nikah sama temen kuliah sendiri. Kok bisa, ya ? Padahal dari dulu ngayalnya sih bakal nikah sama Lee Min Ho. Hahaha.

*Plak*

Setelah melahirkan, duniaku drastis berubah banget lho, gais. Gimana, ya. Rasanya amazing banget, melihat sosok manusia kecil yang keluar dari rahim sendiri. Ada rasa ga percaya juga. Beneran ini anak gue ? Trus mulai deh perdebatan gak penting dengan abi. 

A : Hidungnya mirip bunda, ya, bi ?
B : mirip apanya ? Aira hidungnya mancung, lha ... bunda ?
A : jadi maksud abi hidung bunda pesek gitu ?!
B : lha kan kenyataan gitu.
A : udah tau bunda pesek, kenapa mau nikah dulu ?
B : %%@**&&%%$##
Yah ... begitulah. Ujung-ujungnya suami selalu salah. Hahaha.


10 Hal Yang Berubah Setelah Aku Menjadi Seorang Ibu

Jangan bayangin ukuran lingkar pinggang, yaaaaa. Pastilah berubah. Hahaha. From S to M udah, from M to L mah lewat, from L to XL pun pernah. Ya Allaah, tolong. Moga-moga ga nyampe XXL yaaa. 

Tapi beneran ini serius, aku yakin banget, banyak hal yang berubah sejak aku menjadi ibu. 

1.       Aku menjadi lebih berani

Ini terbukti banget. Dulu aku paling takut dan jijik sama yang namanya kecoa. Setiap nampak kecoa kalo ga teriak, aku pasti lari terbirit-birit.  Makanya dulu sama temen satu kos pernah dikerjain habis-habisan waktu ultah. Tapi sejak melahirkan Aira gak lagi lho. Dengan santainya aku bisa mukul kecoa sampe mati. Berarti naluri untuk melindungi anak itu mampu mengalahkan rasa takut dan jijikku terhadap kecoa.

Trus ... dulu aku juga paling takut mengendarai motor. Makanya kemana-mana kalo ga naik ojek, ya .. naik angkot. Kalo nggak ya nodong kakak buat nganterin kemana-mana. Hehehe.
Tapi itu dulu. Sekarang demi bisa mengantar jemput Aira untuk sekolah, aku dengan senang hati belajar bawa motor. Karena pikiran suka parno sendiri, ga percaya sama ojeg atau pun orang lain yang jemput Aira. Naluri untuk melindungi anak lagi-lagi mampu mengalahkan rasa takutku mengendarai motor.


2.       Aku menjadi rajin bangun pagi

Waktu lajang dulu jangan ditanya, lah, ya. Bangun pagi ya hanya selang beberapa menit sebelum berangkat kerja aja. Walaupun ibu udah teriak-teriak dari pukul 5 pagi, tetap aja aku bangunnya pukul setengah tujuh.

Sekarang ga lagi, dong. Pukul 4 pagi aku udah bangun, pukul 6 udah kelar masak untuk bekal suami, udah kelar nyiapin sarapan Aira. Capek pasti, tapi rasanya puas banget bisa mengurus anak dan suami tanpa harus melibatkan orang lain.  Dan ada bersalah yang muncul jika Aira ga sarapan sebelum sekolah. Trus ada rasa kuatir yang muncul, kalo suami ga dibawain bekal ntar dia minta bekal sama yang lain kasihan ntar dia harus beli lagi di luar.

Jadi rasa tanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan gizi anak dan suami itu membuat aku bisa mengalahkan rasa kantuk, sehingga bisa bangun lebih awal.


3.       Aku jadi rajin masak

Nah ... ini yang bener-bener baru terjadi setelah aku jadi ibu, lho. Waktu masih jadi istri masih setengah-setengah nih. Dalam seminggu masih ada bolongnya, ngajakin suami makan di luar. Tapi sejak Aira lahir, aku bener-bener membulatkan tekad untuk selalu memasak makanan sendiri.

Dan alhamdulillah banget, perubahanku mendapat respon yang positif dari suami. Padahal aku yakin banget lho, waktu baru-baru masak dulu rasa masakan ku pasti bikin suami pengen istighfar. Hahaha.

Tapi dia ga pernah lho mencela masakan istrinya. Kalo keasinan dia paling bilang gini, “masakan bunda aromanya menggoda banget, lho. Besok-besok buatin lagi, ya. Kurangin aja garamnya dikit, biar makin sedap.”

Subhanallaah ... beruntungnya gue dapet suamiiiii. *sujud syukur*

Dan aku semakin rajin memasak ketika Aira bilang gini, “masakan bunda paaaaling enak.” Trus dia nyodorin piring kosong minta tambah. Ya ... Allaah ... pengen punya anak lagi. #Eh


4.       Aku jadi lebih sabar

Sebenernya ini yang paaaling susah untuk diubah. Aslinya aku tuh orangnya suka jutek bin ketus gitu kalo lagi sebel sama sesuatu. Dan bawaannya pengen ngomelin orang dari pagi hingga pagi, baru bisa puas.

Tapi semenjak ada Aira, aku bisa menahan diri untuk marah. Betapa pun kesalnya, aku berusaha keras untuk ga berteriak di depan Aira. Biasanya kalo udah berada di puncak rasa marah, aku pergi ke kamar mandi, ambil wudhu, trus langsung hati terasa adem.

Perubahan ini berdampak besar terhadap hubungan aku dan suami, karena kami udah jarang banget berdebat. Namanya suami istri, ya, pasti ada kalanya beradu argumen tentang sesuatu. Biasanya aku mana mau mengalah sama suami. Walau pun salah, tetep aja waktu berdebat akunya pengen menang sendiri. Kalo udah merasa terpojok, aku pasti nangis. Kalo dah gitu, suami selalu mengalah, bujukin aku trus minta maaf. Dan aku pun makin mewek.

Kalo sekarang setiap ada sesuatu yang diperdebatkan kami pasti menunggu Aira tidur dulu. Trus, adu argumennya juga sambil bisik-bisik gitu biar Aira gak kebangun. Entah karena lelah, perdebatan kami gak pernah berlangsung lama. Sekarang kalo memang akunya yang salah, aku mau mengaku salah, dan meminta maaf sama suami. Ternyata mengakui kesalahan itu melegakan banget, lho.

Selain lebih sabar dengan emosi, aku juga lebih sabar terhadap keinginan-keinginan pribadi. Lebih mengutamakan kebutuhan anak dan suami dari pada keinginan sendiri.

Setelah Aira berangkat ke sekolah bersama abinya, aku pergi ke pasar. Dari rumah udah niat banget mo beli baju untuk dipakai sehari-hari karena baju yang ada sekarang sebagiannya udah sobek dan kusam. Pas nyampe di toko, bukannya pergi ke rak pakaian wanita, malah pergi ke rak pakaian anak. Akhirnya pas pulang yang ditenteng adalah baju buat Aira. Waktu itu yang terpikir, “baju yang koyak ntar dijahit aja, deh.”


5.       Aku jadi lebih kreatif

Sehubungan dengan poin nomor 4, karena ga jadi beli baju, akhirnya mendorong aku untuk jadi lebih kreatif. Baju-baju yang koyak dan kusam akhirnya aku rombak menjadi bentuk baru.

Demi perkembangan kecerdasan Aira aku juga sering membuatkannya mainan-mainan edukatif.

Waktu lajang dulu mana pernah aku begitu. Boro-boro merombak pakaian lama, lah ... celana dalem bolong aja ga pernah aku jahit. Hahaha.
*jadi pake yang bolong dong*
*auk .. ah .. jawab aja sendiri*


6.       Aku jadi rajin ibadah

Duh ... waktu lajang dulu boleh dibilang aku tuh jauuuh banget dari Tuhan. Sholat malas, puasa sunat ga pernah, baca Al Qur’an pun pas ramadhan aja. Ampuun ... rasanya malu banget sama diri yang waktu itu.

Sekarang aku sangat bersyukur, Aira menjadi salah satu motivasi aku dalam beribadah. Ada rasa malu yang luar biasa ketika Aira bertanya hafalan surat pendeknya, tapi aku malah gak hapal. Rasanya tertampar dengan keras melihat Aira yang selalu sholat tepat waktu. Anak yang masih 7 tahun itu bisa rajin sholat, kenapa aku yang udah bangkotan gini kok enggak ???

Jadi setiap rasa malas itu datang, aku pasti ingat Aira, ingat dosa-dosa yang bejibun, ingat mati yang bisa datang kapan saja, dan saat itu juga rasa malas itu pun raib seketika.


7.       Aku jadi rajin baca buku yang berfaedah

Duh ... kalo dulu bacaan aku tuh gak pernah lepas dari novel dan komik. Kalo ketemu dua jenis buku ini, aku bisa tahan begadang, ga tidur sampe pagi. Coba dikasih buku yang non fiksi, bisa bertahan 10 halaman aja udah hebat, lho. *tutup muka*

Sekarang meskipun masih suka baca novel dan komik, tapi aku juga tertarik membaca buku tentang perenting, kesehatan, nutrisi, fenomena alam dan non fiksi lainnya.

Sebenarnya ini gara-gara Aira juga, sih. Waktu itu dia nanya, “Bunda, kenapa kilat itu warnanya putih ?” Waktu itu dengan bercanda aku jawab, “kalo kilatnya coklat, ntar Aira makan lagi.” Hahaha.

Aslinya mah bundanya malu, karena ga bisa kasih jawaban yang lebih ilmiah. Maafkan bunda ya, nak. Nanti bunda tanyakan dulu ke mbah google. *langsung buka google*

Sekarang kalo buka google, yang dicari bukan lagi toko-toko yang jual online banyak barang, tapi artikel kesehatan, artikel parenting, dan artikel bermanfaat lainnya.


8.       Aku jadi suka bersosialisasi

Sebenarnya aku tipikal orang yang ga mudah akrab dalam waktu singkat. Jadi butuh waktu lama baru bisa akrab dengan orang lain, meski pun orang itu ketemunya setiap hari. Paling banter aku lemparin senyum doang, trus ya udah.
Tapi semenjak jadi ibu, aku jadi jauuuuh lebih ramah, dan mudah dalam bergaul dengan orang lain.

Berawal dari masa-masa saat Aira masih bayi, kan tiap bulan di bawa ke posyandu. Trus bertemu dengan para ibu dengan malaikat mereka masing-masing refleks aja aku tuh nyamperin mereka, menegur anak-anak mereka. Dan beneran, rasanya nikmat banget ya ternyata kalo bisa bergaul seperti itu. Trus aku jadi kenal dengan mama si A, kenal dengan mama si B. Saling berkumpul, sharing tentang perkembangan anak. Seru, banget.

Tapi meski begitu aku tetap ga kebablasan, lho, gais. Aku tetap pegang prinsip ngumpul-ngumpul oke, tapi gosip ... big no. Kalo salah satu teman ngumpul udah bicarain aib orang, trus yang lain ikut nimpali, ya udah, pelan-pelan aku pasti mundur dari peredaran.
Aib sendiri masih belum beres, malah ngurusin aib orang lain, mending nonton drama korea ya, kaaaan ?

*ujung-ujungnya teteup ... Lee Min Hoooooo*

Trus kalo bu-ibu yang ngumpul udah mulai pamer segala macam barang mulai dari sepatu, baju, handphone sampe kamera mirrorless terbaik dan terbaru yang bikin iler berjatuhan, aku pun langsung tarik diri dengan sangaaaaat teratur.
Dari pada melemahkan iman dengan melihat semua barang branded itu, aku memilih menguatkan iman dengan ikutan taklim. Eaaaa. *mendadak insyaf*


9.       Aku jadi rajin nyuci dan nyetrika

Wuahahaha .... aku ngakak dulu deh. Ketahuan banget dulu waktu lajang males nyuci. Untung aja masih laku. Eh ... jangan-jangan waktu pacaran dulu abinya Aira sering nahan nafas lagi waktu kencan. Hahaha.

Iyes, gais. Waktu lajang aku males banget sama yang namanya mencuci. Apalagi zaman dulu kan gak kayak zaman now ya kan, laundry mah masih cetek, dan harganya pun selangit. Mana sanggup eikeh bayarnya. Solusinya, yah ... side by side deh. Hahaha.
*hush ... dek-adek yang lajang jangan ditiru yaaaa, ajaran sesat iniiih*

Sekarang aku udah tobat, gais. Nyuci udah dua hari sekali, nyetrika seminggu dua kali. Lumayan lah ya, setidaknya suami pergi kerja dan anak ke sekolah pakaiannya rapi dan wangi. Siapa dulu yang ngurus. Tsssah. *Kibas kerudung*


10.   Aku ga pernah lagi keluyuran

Duh ... sebenernya malu banget mo nyeritain ini. Tapi, aku rasa cerita ini cukup bisa memberi motivasi sama teman-teman yang mungkin saat ini galau mo punya anak atau enggak.

Waktu lajang aku paling suka keluyuran. Jadi sepulang kerja bukannya langsung pulang, aku pasti nongkrong dulu. Kalo enggak di mall, kadang di rumah teman.

Tapi semenjak menjadi seorang ibu, aku lebih senang menghabiskan waktu di rumah bersama anak. Ternyata bermain bersama anak itu sangat menyenangkan, lho, gais. Apa lagi kalo bisa membuatkan sendiri mainan-mainan edukasi untuk anak, ketika memainkannya bersama anak rasanya bahagia sekali.

Jadi kalo kamu sekarang memilih menunda untuk memiliki momongan karena alasan tertentu, segera ubah deh pilihannya. Yakin, deh. Semua kekhawatiran yang ada dalam pikiran kamu itu akan hilang semuanya, dan berganti dengan kata syukur. Ya, aku bersyukur banget, karena kehadiran anak telah merubahku menjadi manusia yang jauh lebih baik lagi.

Nah, itu cerita tentang perubahan diri aku yang aku rasakan setelah menjadi ibu.
Bagaimana dengan kamu, gais ?


16 komentar

Subhanallah.. Menikah memang membawa banyak perubahan positif ya mak, apalagi kalo sudah ada anak. Pasti dia yang selalu jadi prioritas sekarang

REPLY

Bener mak ery. Alhamdulillaah banget. Aku jadi manusia baru yg jauh lebih baik.

REPLY

Wah...dampak positif yang ditulis aja 10... kalau diterusin masih bisa lebih nih...

REPLY

Iya banget, apalagi yg terakhir..kalo jalan2 kami mesti bareng2

REPLY

Welcome to motherhood. Selamat mendidik generasi masa depan yg berkualitas. Mari kita bergenggaman tangan dr hal2 negatif yg menyerbu anak2 kita. Merdeka !!! *apasih 😂😂😂

REPLY

Bisa sepanjang jalan tol mas, ga habis2. 😁😁

REPLY

Jalan2 sendiri udah ga seru lagi ya mbak.

REPLY

Merdeka !
*Malah latah* 😂

REPLY

Memang ya kehadiran anak itu membawa berkah dan kebahagiaan. Andaikan di list lagi, mungkin hal-hal baiknya pasti masih byk lagi deh

REPLY

Keren mbak, berubah ke hal hal positif. Mungkin besok kalau aku udah nikah, ngalamin perubahan yg kaya gtu jg kali ya. Yg terharu itu bgian beli baju. Dmana mana ibu lebih syang anak hehe

REPLY

Kalo dilanjutin bisa ga kelar2 nih postingan mbaak. Hahaha

REPLY

Iyaa, seorang ibu emang gitu mba, anak adalah prioritas utama dlm hidupnya.

REPLY

Wah, aku harus siap siap nih. Beberapa minggu setelah melahirkan nanti, aku bakalan seperti apa ya?

REPLY

Mau lahiran ya mba ? Waaah... Selamat ya, welcome to motherhood. You'll become the happiest woman in the world.

REPLY

Kok aku agak malu baca ini yaa :D. Perasaan poin di atas cm dikit banget yg aku rasain sjk jd ibu.. Yg bangun pagi itu :D. Ya iya kalo itu, kan hrs msk kantor soalnya. Mau ga mau jam 4 bangun, mandi trs siap2 ke kantor.. Jujurnya memang anak2 dgn babysitter dan mba asisten yg bantu urus rumah.

Aku akuin, aku msh jauuuh dr menjadi ibu rumahan yg ngemong dan sabar. Tapi bersyukurnha, suami jg pengertian, dan ga maksa aku utk jd ibu yg lbh srg di rumah. Kita kerja di perusahaan asing yg sama. Jd dia tau gimana job desks aku yg memang menuntut dr pagi2 buta sampe malam. Tapi tetep kok, utk ngimbangin wkt yg kurang bareng anak, aku pasti bikin traveling time bersama pas cuti panjang. :) .

REPLY

Waduh mba, ga usah malu. Kondisi kita kan beda-beda. Justru dengan kesibukan mba yang seabrek itu -mba masih tetap bisa meluangkan waktu utk quality time sama anak- yg keren.

REPLY


Terimakasih telah berkunjung ^.^
Tinggalkan komentar ya, biar kita saling kenal

Meirida.my.id . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | for Meirida.my.id