Wednesday, November 16, 2016

Hai gaisss !

Kira-kira nih ya gila ga ya kalo di masa-masa sekarang ini aku mikirin tentang menantu idaman untuk anakku Aira ?

Gila ya ? Anak masih 7 tahun kok udah kepikiran mo punya menantu ? Hahaha..
Ya..ya..ya.. aku emang gila sejenak siang ini gara-gara liat anak cowo cuakeeep banget di sekolah Aira. Kalo diliat dari posturnya sih umurnya sekitar 11 tahun gitu. Berarti dia kakak kelasnya Aira.

Ga tau setan mana yang ngerasuk ke otak ini tadi, tiba-tiba aja kepikiran pasti seru juga tuh kalo cowok secakep itu jadi mantu. Huahahaha...
*dasar mamak sendeng, mandi dulu gih sana*

Kalo dipikir-pikir bisa jadi juga kan zaman dulu orang tua kita juga mikir kayak gitu ketika kita masih anak-anak. Makanya zaman dulu ada kejadian pernikahan dini kan, orang tuanya ga sabar pengen punya mantu, trus ngejodohin anak-anaknya cepat-cepat.

Tapi tenang gais, aku ga bakalan ngikutin jejak itu kok. Hanya saja kayaknya aku udah mulai mempertimbangkan deh kira-kira gimana kriteria cowok yang aku pengen untuk suami Aira kelak. Hahaha...

Ngomongin tentang menantu idaman, orang tua kita dulu pastilah punya gambaran di kepala mereka masing-masing.

Kalo menantunya perempuan, para calon mertua pasti pengennya perempuan itu cantik, pinter, bisa masak, rajin ibadah, rajin bersih-bersih, baik hati dan suka menabung alias ga boros, tapi ga pelit juga, mau bantu-bantu bayar tagihan listrik, sesekali kudu traktir mertua makan enak dimana gitu. Pasti mantunya disayang sedunia. Hohoho..
*plis, abaikan dua poin terakhir*

Trus kalo mantunya laki-laki, dia pengennya ganteng, pinter ngaji, punya kerjaan tetap (pasti bakal bernilai lebih kalo kerjaannya masuk dalam daftar 10 perkerjaan dengan gaji terbesar), punya tabungan plus asuransi juga. Asuransinya kalo bisa jangan cuman BPJS kesehatan, tapi juga asuransi yang juga plus investasi juga. Trus orangnya kalo bisa juga ga perhitungan, sesekali ngajak jalan-jalan kemana gitu, trus rajin juga ngisiin pulsa mertua. Apalagi kalo mertuanya blogger kayak aku ini, kan butuh banget support quota. Hahaha...
*camer matre tingkat dewa*
*modus mertua blogger*
*Yang baca artikel ini pasti deh langsung ngumpetin anak cowoknya dari aku, hahaha*

Kira-kira kamu ada kenal cowok atau cewek dengan kriteria komplit kayak gitu gak gais ?
Kenalin donk, biar tak koleksi untuk jadi stock masa depan, hahahaha..
*kumat lagi*

Dulu aku pernah punya kenalan cowok yang kriterianya mirip-mirip dengan apa yang aku sebutin diatas. Boleh dibilang semua orang yang aku kenal syuur banget liat dia, dan berharap kami bakal jadi pasangan. Tapi aku menolak mentah-mentah. Sampai-sampai aku dikatain ga tau diri lho waktu itu. Mereka bilang aku tuh muntahin santan. Bisa-bisanya menolak laki-laki seperfect itu.

Ya, aku emang muntahin santan. Santan itu kolesterolnya kan tinggi jadi ga bagus untuk kesehatan.
Jadi aku milihnya susu aja. Hi..hi..hi..

Laki-laki itu perfect di mata mereka, tapi nol besar di mata aku. Dia emang punya segalanya, tapi ga ada manusia yang sempurna di dunia ini, dan kekurangannya justru sangat fatal dimata aku. Dia memiliki attitude yang saaangat buruk.

Jadi ya, suatu waktu dia berkunjung ke rumah, dengan mobil sedan silvernya yang mentereng. Hmm.. tetangga dah kasak-kusuk aja tuh setiap kali dia datang. Dia baca salam, trus masuk ke rumah dan langsung duduk di kursi tamu. Padahal ibuku yang sedang nonton tivi ga jauh dari kursi tamu itu duduk di bawah. Apa salahnya kan kalo dia juga duduk bareng ibuku, walau pun hanya untuk sesaat sekedar say hallo, trus cerita basa-basi untuk sejenak. Tapi dia dengan angkuhnya duduk di kursi tamu, dan menjawab pertanyaan ibuku dengan gumaman-gumaman pendek sambil sibuk membaca pesan di ponselnya. Iiihhh... rasanya mo lemparin vas bunga itu ke jidatnya deh saking kesel. Itu adalah alasan utama aku menolak dia. Sama orang tuaku aja gak respek gimana ntar kalo aku bakal jadi istrinya dia ?

Sekarang aku udah jadi seorang ibu. Anakku perempuan, yang Insya Allah suatu saat bakal beranjak dewasa dan bakal ada laki-laki yang akan melamarnya. Manusiawinya aku pasti sepikiran dengan apa yang ibu-ibu lainnya inginkan. Ya, garis-garis besarnya memang seperti yang aku sebutin di atas itu tadi juga. Tapi untuk kebahagiaan Aira nantinya, aku menambahkan satu kriteria lagi yaitu attitude.

Aku gak keberatan orang-orang berpikiran bahwa aku itu kolot atau udik atau kampungan karena mengutamakan attitude ini pada diri seseorang. Tapi aku yakin, attitude adalah salah satu bahasa yang diterima di mana saja.

Aku masih sangat sepaham dengan pepatah lama, "Anda sopan, kami pun segan."

Jadi kira-kira ada yang mo besanan sama aku ?









11 komentar

Senang baca tulisannya mba... memang kedengarannya simpel tapi attitude itu nomor satu dari calon menantu.

REPLY

anak saya masih 9 dan 5 tahun, kadang2 suka mikir juga sih nanti anak saya jodohnya siapa ya? mikirnya jauuuuh hehe

REPLY

makasih mbaaak .. bener banget mbak, attitude is the most important :)

REPLY

haha.. sungguh mamak rese kita yaaa.. anak masih ijo gitu udah kepikiran ttg mantu.. hihi

REPLY

Jadi saya juga mesti mulai memikirkan calon mantu idaman nih, hihih padahal Marwah baru 8 tahun

REPLY

Ahahahaha aku bacanya sambil cengengesan ini mak, nanti pas aira udah gede kasih tau post blog yang ini ya mak, terus bilang "Aira sayang, kalau punya gebetan suruh baca ini dulu sebelum dikenalin sama mama". Hihihi XD

REPLY

Haha.. iya yah mba.. ntar kalo aira udah gede suruh dia baca postingan ini dulu deh, n kapan perlu tuh gebetannya babca juga hahha.. tq mbak udah mampir

REPLY

Ayookk mba tian, skrg 8 tahun, 12 thn lg ga trs itu mah.. haha

REPLY

menggelitik dan menghibur,
Blogger masuk radar sebagai calon unggulan gak ya?
thank

REPLY

Haha.. klo blogger mah pasti di trm mas,, setipe sama emaknya kaan .. haha

REPLY

Haha.. klo blogger mah pasti di trm mas,, setipe sama emaknya kaan .. haha

REPLY


Terimakasih telah berkunjung ^.^
Tinggalkan komentar ya, biar kita saling kenal

Meirida.my.id . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | for Meirida.my.id