Sunday, June 12, 2016


Dulu, waktu aku awal-awal nikah, orang-orang suka banget kepo nanyain, “udah isi, belum ?”
Mau itu ketemu di jalan, di pasar, bahkan di pesta kawinan tetangga orang-orang suka banget tuh nanyain udah hamil apa belum. Sebelum aku menjawab dengan kata ‘udah’, sepertinya telinga mereka berasa ada yang kurang aja. Ibarat sayur tanpa garam, hambar aja gitu.

Trus, waktu berjalan, setahun, dua tahun, dan seterusnya. Ketika aku udah punya anak satu, ketemu lagi nih sama mereka-mereka itu. Liat aku udah gendong anak lantas apa kekepoan mereka hilang ? Ga lho, justru nambah. “Udah berapa orang nih ?”, “Masa masih satu aja ?”, “Kapan kakaknya dikasih adek ni ?” and bla-bla-bla.

Dilain kondisi, ada orang yang anaknya rame, susun paku lagi. Jarak kelahirannya mepet banget, masing-masing satu tahun aja. Lima tahun nikah, anaknya enam #eh. Komen mereka beda lagi donk, “wah, tokcer ya, Jeng”, “apa ga ribet punya anak rapat gitu ?”, “Ntar apa ga pusing sama biaya mereka ?”, and so on, and so on. What the ...

Kok berasa seperti dikejar-kejar gitu ya ?

Padahal mo punya momongan apa enggak, mo nambah lagi apa enggak, mo punya anak satu atau selusin itu kan hak segala bangsa. Kayanya ga perlu dikomenin pake panjang kali lebar trus jadi luas juga kan, ya. 

Beda orang, pasti beda pola pikirnya. Apa yang menurut kita baik, belum pasti cocok bagi mereka. Kalo kita berpendapat punya anak 2 itu cukup, mereka boleh saja bilang ga cukup. Kita kan ga tau rencana mereka apa. Siapa tau, mereka bercita-cita pengen buat tim sepakbola sendiri, ya kan ?

Aku sendiri adalah salah satu dari beberapa orang yang suka merasa sedikit kesal jika ditanyaain, “kapan nambah adek Aira ?”. 

Suka merasa gerah ketika ada yang komen, “Airanya kan udah gede, udah bisalah dikasih adek.” 

Aku berasa pengen kabur kalo ada orang yang nanya,”Ga kasihan liat Aira tumbuh sendiri, kan dia kesepian ga ada temannya.”  

Dan aku merasa pengen ngegampar orang yang suka nanya bin nuduh,”Kamu ga mo nambah anak lagi karena ayahnya kaya ‘gitu’ ya ?” 

Errrrr.... what the ...

Ada banyak hal yang jadi pertimbangan ketika seseorang ingin menambah anak, berikut aku rangkum 3 diantaranya, apa saja itu ? Cekidot yuk :

1.       Faktor Finansial

Tidak semua orang menganut prinsip “banyak anak, banyak rezeki”. Beberapa dekade sebelumnya prinsip ini mungkin memenuhi kepala para orang tua zaman dahulu. Makanya ga heran, kalo ada teman yang terlahir sebagai anak ke 8 dari sembilan bersaudara. Saat itu ketika jumlah penduduk Indonesia masih belum sebanyak sekarang, saat program Keluarga Berencana belum berjalan maksimal, orang-orang mah masih santai saja punya anak banyak gitu.



Lain dulu, lain sekarang pastinya. Orang tua zaman sekarang mikirnya udah semakin kompleks. Agar tumbuh dengan baik, anak itu butuh makanan yang bergizi. Anak butuh pakaian yang layak, butuh tempat tinggal yang nyaman.Dan yang tidak kalah pentingnya, demi masa depan mereka, anak butuh pendidikan yang memadai. Dan biaya untuk pendidikan itu ga sedikit. Makanya banyak orang tua yang bertahan dengan satu atau dua orang anak tujuannya ya itu, biar mereka bisa maksimal memenuhi kebutuhan hidup dan pendidikan mereka.

2.       Faktor Kesiapan Mental Orang Tua

Ada beberapa pasangan suami istri yang tidak begitu sejalan dalam mendampingi tumbuh kembang anaknya. Jika kamu punya suami yang super care, yang mau sinsingkan lengan bajunya untuk sekedar berbagi tugas dalam mengurus anak mah mungkin ga akan berpikir dua kali buat nambah momongan. Karena kamu ga akan sendirian mengurus anak, ada suami yang senantiasa ada mengulurkan tangannya. Disaat kamu sibuk dengan perkerjaan rumah tangga, ada suami yang mau berbagi tugas untuk gantiin popok anak, ada suami yang mau bantu mandiin anak. Ada suami yang dengan senang hati bermain dengan anaknya.



Tapi, jika suami kamu bukan tipe laki-laki yang mau direpotkan dalam urusan anak, maka menambah momongan adalah hal yang terakhir ada dalam pikiran istrinya. Dengan anak satu saja si istri udah kewalahan mengurusnya, apa lagi kalo dua atau tiga. Ya kalau punya uang berlebih, bisalah bayar baby sitter buat bantu-bantu jagain anak. Tapi, mempercayakan anak sama baby sitter di zaman gini ? Kalo aku sih ga berani. Kalo memang ada budget berlebih, mending buat bayar asisten rumah tangga kali ya, dengan begitu anak bisa sepenuhnya diurus sama ibunya.

3.       Faktor Anak Pertama

Ada lho orang tua yang merasa khawatir anak pertamanya tumbuh kurang kasih sayang jika menambah momongan. Ini mungkin berlaku buat anak pertamanya yang masih usia balita ya. Usia ini kan periode emas, dimana anak akan menyerap maksimal semua info yang ada disekitarnya. Jadi jika diusia ini dia udah memiliki adek, semaksimal apa pun usaha orang tua dalam mencurahkan perhatian dan kasih sayang pasti terbagi juga dengan sang adek yang jelas-jelas lebih membutuhkan perhatian ekstra. Karena kondisi inilah ada orang tua yang memilih untuk menunda menambah momongan. Karena mereka ingin memberikan kasih sayang maksimal untuk anak pertama di periode emas mereka. 



Nah, itu dia 3 alasan umum yang jadi bahan pertimbangan orang tua dalam menambah momongan. Pastinya ada lagi faktor khusus lainnya. Entah itu faktor kesehatan, karena penyakit misalnya. Entah itu adalah faktor psikis, sepert trauma misalnya. Yang jelas orang pasti memiliki hal-hal yang jadi pertimbangan mereka, apakah itu hal-hal yang bersifat umum seperti hal diatas, atau alasan pribadi yang kita tidak berhak untuk mengetahuinya. 



Jadi biar ga ada rasa kesal yang tersisa di hati, kalo ketemu sama kenalan, teman atau saudara yang baru punya anak satu, ga usah kepo deh ya. Sebelum melontarkan pertanyaan kepada mereka, ingat 3 hal diatas deh. Udah cukup mewakili jawaban mereka kan ?

======================
Images credit to : 1, 2, 3, 4, 5
======================

16 komentar

setujuu banget..
Aku paling sebelkalo ditanya "ko anaknya cuma satu aja,kasihan kalo dah besar ga ada temen,bla..bla.."
hanya senyum2 mesem aja:D

makasih yaa sharingnyaa :D

REPLY

sama-sama mba Nchie.. tq udah mampir..

REPLY

setuju banget..,.
sebelum menambah momongan emang harus merhatikan hal di atas itu.
membantu ulasannya. thanks...

REPLY

Kalo yang nanya orang yang lebih tua dari kita, huahahahhah...suka bingung jawabnya
Serba salah

Hihi
Mau dijelasin percuma, ga dijelasin kadang dongkol hihihik

REPLY

nah itu dia, kalo yg nanya orang yg lebih tua maksudnya rada bias nih, karna perhatian kah ? atau karena rese aja ? kan ada juga tipikal mereka yg sprti itu.

REPLY

yoi mas, tos kita :)

REPLY

sama-sama pak/bu/mas/mba :D
*bingung mo manggil dengan sebutan apa*

REPLY

Satu yang pasti, keputusan untuk menambah momongan itu adalah hasil diskusi bersama dengan suami, jadi bukan keputusan sepihak.

REPLY

Widih... gampar aja, mbak wkwk

Bener banget... nggak ada abisnya kalo ngeladenin komentar org yg kurg kerjaan...

Kalo aku g ditanya kapan nambah momongan, mbak. Tp, kapan nikah. Dan rasanya pengen banget ngelempar sendal haha... ntar giliran diundang awas aja amplopnya g tebel hehe jd curcol

Sepakat pokoknya. Yg tau dapir kita ya kita sendiri. Yg sok tau, mending mimgkem aja hehe

REPLY

setuju Pak/Buk/Mas/Mba .. ya harus sepertujuan berdua donk, lha kalo sendiri-sendiri ntar yang satunya ga mo tanggung jawab lha piye ?

REPLY

udah aku gampari mbak ... *kulkasnya*
hehehe..

dui.. pertanyaan itu 'kapan nikah ?' aku udah lewatin mbaaa.. berasa berjalan diatas paku tiap kali ditanyain itu mah :)

REPLY

Bener banget...hidup cuma berusaha jawab pertanyaan orang ..capek...

REPLY

Bener banget...hidup cuma berusaha jawab pertanyaan orang ..capek...

REPLY

Bener banget...hidup cuma berusaha jawab pertanyaan orang ..capek...

REPLY

Setujuuu.. kaya ga ada kerjaan yg lain aja yaaa.. padahal cicilan panci belum bayar ituuuh.. hahha.. tq udh mampir y Nce

REPLY


Terimakasih telah berkunjung ^.^
Tinggalkan komentar ya, biar kita saling kenal

Meirida.my.id . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | for Meirida.my.id