Thursday, May 12, 2016

I Have My Own Style

Sumber

Judulnya sok-sok-an yak ? *langsung dijitak*

Ini tanganku ku mendadak gatal pengen nulis ini gara-gara satu artikel di buzzfeed yang wara-wiri di timeline FB. Kaya'nya aku ga sendirian deh, di timeline kamu-kamu juga ada kan ?

Di artikel itu disebutkan bahwa di India ada orang-orang yang 'rela' kelaparan demi ngikutin trend. Biar dibilang gaya dan trendy, tiap hari makan cantik di cafe-cafe mahal. Pake baju, tas dan sepatu branded, tapi faktanya uang di dompet ga cukup buat bayar makan siang. Gembel banget ga sih ?

Tapi sebenarnya peristiwa ini kejadiannya ga hanya di India aja lho. Bahkan aku yakin di Indonesia aja ada kok orang-orang yang mengutamakan penampilannya. Aku aja pernah liat orang yang tinggal di lingkungan rumahku sendiri, tiap hari harus menghilang lewat pintu belakang, gara-gara takut sama debt collector. Gayanya diluar sih wah banget, tapi ternyata ngutang. Sama rentenir lagi. Gak banget !

Itu gara-gara apa coba ?
Itu gara-gara peer pressure yang ga bisa mereka hadapi dengan santai.

*Gila loe Mer, peer pressure dihadapi dengan santai ? Sok banget loe ?*

Eh.. eh.. tapi tunggu dulu. Sebelum aku lanjutkan berargumen, sebelumnya aku mo kasih  dulu pengertian dari peer pressure itu. Ini buat kamu-kamu (termasuk aku sendiri) yang mungkin masih belum ngeh apa itu peer pressure.

Aku kutip dari sini, katanya Peer pressure itu adalah tekanan dari teman sebaya yang terjadi ketika seseorang atau sekelompok individu mempengaruhi orang lain untuk mengikuti kemauan mereka, biasanya dengan cara memaksa. Tujuannya adalah untuk mengubah sikap, nilai-nilai moral atau perilaku seseorang – biasanya kerap berkaitan dengan agama, obat-obatan, minuman keras, dan seks. Meskipun umumnya dianggap negatif, peer pressure juga dapat memiliki efek positif, misalnya: ketika orang-orang dianjurkan untuk berprestasi secara akademis, berolahraga, atau berpartisipasi dalam kegiatan sosial.

Kembali ke pernyataan aku di atas tadi.
Itu gara-gara peer pressure yang ga bisa mereka hadapi dengan santai. 

Kalo aku bilang sih iya, emangnya siapa yang suruh n maksa kita buat menjalankan gaya hidup seperti itu ?
Teman ? Lingkungan ? Tuntutan kerja ?

Kalo teman udah maksa-maksa kita untuk mengikuti sarannya yang negatif itu namanya bukan teman lagi. Jadi buat apa digauli. Menjauhlah dari lingkungan itu. Toh ga satu manusia di dunia ini. Asal mau buka mata, buka telinga dan yang terpenting buka hati untuk berteman dengan orang lain.
 
Trus kalo ada yang bilang peer pressure mereka datang dari tuntutan kerja, menurut aku sih itu alasan mereka aja yang dibuat-buat. Emangnya, kalo kamu kerja di perusahaan besar yang membuat kamu harus sering ketemu klien hebat, lantas itu harus menjadi alasan buat kamu berpakaian serba branded ?
Ga juga kan ?

Menurut aku sih yang harus diperhatikan itu adalah penampilan yang rapi, ga bau dan ga dekil. Rapi ga harus pake baju mihil kan ya ?

Asal pakaian itu bersih, ga kusut dan warnanya matching pasti keliatan menarik kok. Semahal apa pun pakaian loe, tapi kalo warnanya ga nyambung tetap aja keliatan norak. Kalo udah norak, semahal apa pun pakaian yang kamu pake, jatohnya tetap aja murahan. Nah lho ?

Trus, biar ga bau juga ga butuh parfum mahal kan ? Banyak kok parfum di luaran sana yang harganya ga nyampe seratus ribu, tapi wanginya enak.

Begitu juga kosmetik, ga perlu merek tertentu kan biar tampak cantik. Yang diperlukan itu adalah ilmu untuk menggunakan kosmetik itu dengan tepat. Semahal dan sebagus apapun kosmetik yang kamu punya, tapi kalo ga tau cara mengaplikasikannya dengan tepat, hasilnya ya tetap aja kaya ondel-ondel.

Jadi ga ada alasan tuh maksain diri beli produk branded demi tuntutan perkerjaan.

Trus kalo ada acara seminar, gathering dan ngumpul-ngumpul dengan komunitas itu harus banget ya nampak "wow' gitu ?
Buat apa sih ?
Biar jadi sorotan ?
Trus dapat pujian ? wah .. baju loe bagus ya, beli dimana jeng ? Lipstik kamu juga bagus, merk apa ?
Kalo emang itu alasannya, berarti bukan lingkungan dong masalahnya. Tetapi ada di diri kita sendiri.
Ga yakin dan ga percaya sama diri sendiri.

Kalo aku berpendapat sih ya, tanpa harus tampil 'wow' sekalipun orang-orang yang udah mengenal loe dengan baik lewat prestasi loe akan tetap menyimpan pendar-pendar 'wow' di mata mereka. Tanpa harus membuat diri jadi sorotan, spotlight itu bakal tetap menemukan keberadaan loe. Karena apa ? Karena prestasi yang loe toreh jauh lebih terang dari semua lampu-lampu sorot itu.

Jadi ga perlu lah ngerogoh kocek dalam-dalam, trus nyiapin budget khusus buat memenuhi style yang loe anggap 'wow' itu.

Style kok bergantung sama penilaian orang lain ?
Emangnya kalo dibilang beda itu dunia kiamat ya ?

Sebenarnya kalo pengen tampil beda itu ga harus mahal kok gais. Banyak kok tutorial mix and match pakaian yang murah meriah tapi cantik yang seliweran di internet. Tinggal seberapa keras usaha kitanya aja buat nyari ilmu.


Itukan dari segi penampilan, giman dong soal nongkrong di cafe mahal itu ?

Itu kembali ke diri masing-masing orang ya. Kalo aku pribadi nih, mending makan di warteg tiap hari tapi ga kelaparan sampai akhir bulan, dari pada makan mahal trus besoknya beli nasi padang aja ga bisa. Kalo emang mau makan enak n mahal itu sesekali sih boleh lah, kapan lagi nikmati hidup. Tapi tetep pake limit lah, jangan sampe harga seporsinya 3/4 gaji. Kalo udah tau harga makanan di cafe itu seporsinya 3/4 dari gaji, tapi demi gengsi tetap juga masuk, menurut aku sih kamu bunuh diri.
Ngapa ga nyemplung aja sekalian ke wajan kokinya, biar jadi menu istimewa berikutnya ?


Jadi, kalo aku berada dalam keadaan peer pressure seperti di atas itu, aku hadapi dengan kalimat santai aja, "Ini gayaku, so what, masalah buat lo?"



0 comments:

Post a Comment


Terimakasih telah berkunjung ^.^
Tinggalkan komentar ya, biar kita saling kenal