Saturday, May 14, 2016

Akhirnya Aku Dibedah Juga

Hidup itu bener-bener susah diprediksi ya. Hal yang sekuat mungkin berusaha dihindari tetap saja bisa terjadi sewaktu-waktu. Mungkin itu yang dinamakan takdir kali, ya. Mau ga mau, suka ga suka, rela ga rela, kalo Allah bilang 'itu' terjadi, ya, terjadi deh.

Seperti kejadian yang baru-baru ini aku alami. Ga pernah terbayangkan sama sekali kalo aku akhirnya masuk ruang operasi. Padahal waktu melahirkan Aira aja berhasil menghindari ruangan itu. Hanya gara-gara sakit perut, trus diare, aku harus dioperasi karena diagnosa radang usus buntu.

Image result for gambar operasi usus buntu
Sumber

Gimana ceritanya sih, kok bisa didiagnosa radang usus buntu ?

Nah, ini memang sedikit aneh. Aneh menurut aku yang awam tentang dunia kedokteran, tapi mah lumrah bagi mereka yang paham dunia itu.

Ceritanya, siang itu seperti biasa aku pergi nyetor ke bank. Hal yang emang udah rutin aku lakukan setiap hari. Pas perginya itu baik-baik aja, bahkan sangat baik malah. Aku baru saja selesai santap siang di warung depan kantor. Makanku lahap banget karena kebetulan bibi warung itu masak sambal kesukaanku yaitu Sayur Pakis Gulai Ijo dan Teri Main Bola. Menyantap makanan ini membuat aku bernostalgia kembali ke masa ketika ibuku masih ada. Saking lahapnya makan, sampe ga nyadar nasi semangkok lewat. Hahaha..

Habis makan kenyang, aku pun pergi ke bank diantar sama salah satu ojek langganan. Ga ada yang spesial sih waktu nyetor itu. Yang anehnya itu setelah nyetornya, pas lagi di tangga waktu mau pulang (ruang tellernya ada di lantai 2) aku mendadak merasa pusing, dan juga mual. Aku pikir, aah ini asam lambungku pasti naik lagi nih. Karena biasanya emang begitu, setiap habis makan gulai cabe ijo perutku pasti suka ga tahan.

Jadi sebelum maagku kumat, aku pun segera berlari ke apotik yang kebetulan berada pas di sebelah bank. Sesampai di sana, aku beli obat maag dan langsung meminumnya. Setelah minum obat maag itu, aku sempat bersendawa beberapa kali. Rasanya lega banget.

Pas mau pulang, tiba-tiba kok mendadak sempoyongan. Bumi terasa berputar, dan aku pun nyaris terjatuh karena pusing. Sementara rasa mualku semakin menjadi. Karena takut keburu pingsan, aku pun meminta ojek langgananku untuk mengantarkan ke klinik terdekat.

Sesampai di klinik, tanpa ba-bi-bu lagi, aku langsung masuk dan berlari menuju toilet. Dan hueeekkk...
Yah, sorry. Aku muntah di sana. Untung perawat kliniknya ramah banget, dia menyuruhku untuk segera berbaring menjelang dokter datang. Ooh, ternyata dokternya belum datang, karena hari masih pukul dua, sementara klinik bukanya pukul 3. Hiks.. hiks.. Dan aku pun pasrah nunggu dokter sambil menahan mual dan juga nyeri di perut. Sementara ojekku tadi ga tau dimana rimbanya.
*Maafkan aku, Pak Ojek. Aku terpaksa mengabaikanmu.*

Pukul 3 kurang, dokternya datang dan langsung memeriksa keadaanku. Tekanan darah normal, tapi wajah pucat pasi. Aku dikasih obat penahan rasa mual, dan alhamdulillah mualnya berkurang. Tapi perutku masih nyeri. Trus sama dokternya perutku bagian kanan ditekan, aku berteriak kesakitan. Aduh ! Sakit banget. Trus dia tekan lagi perut yang sebelah kiri, tapi sakitnya terasa di sebelah kanan. Trus dia menaikkan lututku yang sebelah kanan, dan masih terasa sakit. "Ini usus buntu, Bu. Ibu saya rujuk ke rumah sakit, ya."

Blam !
Serasa palu besar menimpa kepalaku saat itu.
Masa sih, Dok ? Saya sakit usus buntu ?
Kok bisa ? Bukannya maag ?

Aku masih juga berusaha untuk berargumen dengan si Dokter. Untung dokternya sabar, kalo ga dia pasti udah jawab, "yang dokter itu saya, jadi yang buat diagnosa juga saya."



Singkat cerita, aku pun dirujuk ke rumah sakit dan langsung masuk IGD. Di sini aku dipasangin infus dan diambil darah untuk cek labor. Karena sudah ada memo dari dokter klinik tadi, dokter IGDnya ga banyak komentar lagi. Dia hanya menyuruh aku untuk berbaring menunggu dokter spesialisnya datang. Dan, di sinilah derita sesi ke dua ku bermula.

Yah, sesi pertamanya kan di klinik tadi, hehe.

Aku masuk di IGD itu sekitar pukul 5 sore, masih dengan keluhan mual (sepertinya obat penahan rasa mualnya udah ga mempan lagi) dan nyeri di perut. Tapi masih belum diare. Hanya terasa begah aja. Ga lama setelah dokter IGDnya selesai memeriksa, aku ngerasa perutku melilit karena mulas. Daripada brojol di tempat tidur IGD, aku pun menyambar botol infus dan lari ke toilet. Blasssshhh ... yang keluar udah cairan. Ga ada ampasnya lagi. Dan itu terjadi lebih dari 8 kali sampai dokter spesialisnya datang pada pukul 8 malam.

Dokter spesialisnya memeriksa aku dengan seksama, dan diagnosanya persis sama dengan dokter klinik tadi. Tapi dia masih ga mau terburu-buru, dia butuh observasi lanjutan. Jadi malam itu aku pun harus dirawat inap guna melewati serangkaian tes.

Keesokan harinya, dokter datang lagi, memberi tahu hasil tes darah. Dia bilang jumlah sel darah putihku meningkat, itu mengindikasikan bahwa dalam tubuh sedang terjadi infeksi. Hasil USGku tidak begitu memuaskan, karena peradangannya tidak tampak jelas. Jadi, untuk memastikannya aku harus menjalani tes terakhir, yaitu pemeriksaan lewat dubur. Addoww... ini adalah satu hal yang paling aku ga suka, tapi musti dijalani. Sama halnya ketika bidan meriksa proses 'bukaan' waktu melahirkan dulu. Ga nyaman banget.

Tapi, ya seperti yang kubilang di awal-awal tadi, suka ga suka, rela ga rela, nyaman ga nyaman, ya, harus dilewati biar sembuh.

Setelah melewati 'drama' pemeriksaan dubur tadi, dokternya menghela nafas berat. "Positif, Bu. Ini usus buntu."

Lha, kalo dokter spesialisnya udah ngomong gitu aku harus bilang apa lagi coba ?
*Jadi ingat si Kapten nih, "apa aku harus minta maaf ?"*
*haiyyaaa... ini apa hubungannya ???*
*ga .. ada... cuma lagi rindu sama si Kapten ajjaahh.. hihihi*

"Jadi solusinya apa, Dok ?"


Satu-satunya pertanyaan terbego yang pernah aku lontarkan saat itu. Karena jawabannya udah jelas, kan ? Makan obat atau operasi ? Itu aja kok masih ditanyain.

Tapi dokternya mah baik banget, dia ga marah tuh dengar pertanyaan bego ku tadi. Dia hanya senyum aja, dan bilang, "solusinya ada dua, ibu minum obat, tapi saya ga bisa jamin sepenuhnya sembuh karena sewaktu-waktu usus buntunya bisa infeksi lagi, atau, ibu bisa operasi, 99% pasien infeksi usus buntu menyatakan tidak ada keluhan pasca usus buntunya dibuang. Jadi keputusannya ada ditangan ibu."

*Tuh, benerkan, jawabannya itu-itu juga.

"Ya, udah, Dok. Operasi aja."

Damn.. akhirnya keputusan yang paling kontroversial itu keluar juga dari mulutku. Iyyaahh.. aku ini orangnya paling anti sama yang namanya operasi. Kalo masih bisa hindari, ya hindari aja sejauh mungkin. Tapi, ya, itu kan maunya aku, sebelum berhadapan sama penyakit ini. Lha kalo udah kadung begini, masa aku masih pertahankan prinsip ? Ga lah, realistis aja.


Dan, operasi usus buntu pun selesai.


Kalo dipikir-pikir ternyata ga salah juga alasan aku menghindari operasi selama ini. Ternyata operasi itu benar-benar ga enak banget. Berikut 3 alasan mengapa aku tidak menyukai operasi.

1. Anestesi itu menyakitkan

Image result for gambar anestesi
Sumber
Hal pertama yang membuat trauma untuk masuk ruang operasi lagi adalah proses anestesi (pembiusan). Tapi aku ga tau juga apa hal ini berlaku juga buat orang lain. Tapi dari yang aku alami sendiri rasanya sakit banget. Jadi untuk operassi usus buntu itu, sistem pembiusannya kurang lebih sama dengan orang melahirkan yaitu pake bius lokal. Jadi anestesi dilakukan pada ruas tulang belakang. Ntar, dokter anestesinya bakal menyuntikkan biusnya dari tulang belakang, dan saat itu adalah saat tersakit yang pernah aku rasakan. Emang sakit melahirkan itu luar biasa, tapi sakit saat proses anestesi itu sungguh berbeda. Sakitnya sampe ke tulang. 




2. Suntikan untuk tes alergi

Image result for gambar suntikan tes alergi
Sumber
Sepertinya ini juga tahapan yang penting banget sebelum operasi, untuk mengetahui apakah pasien alergi terhadap antibiotik atau tidak ? Dan suntikan ini juga sakit banget. Karena ga disuntikkan ke otot langsung ya, tapi ke jaringan di bawah kulit ari. Jadi tipis banget, jarum itu diselipkan di bawah kulit ari, dan obatnya disuntikkan di sana. Sakitnya ? Bangeett.




3. Ga bisa langsung beraktifitas

Image result for gambar susah jongkok
Sumber
Alasan ini adalah yang paling menyiksa menurut aku. Pasca operasi itu ga bisa langsung beraktifitas normal. Sekitar 3-4 hari masih bed rest aja, ga bisa ngapa-ngapain. Mo jongkok di toilet pun ga bisa. Belum lagi kalo tidur, mo miring pun susah, terlentang lama punggung pun pegal. Rasanya bener-bener ga nyaman.






Nah, itu dia ceritaku ketika operasi pertama kalinya. Maksudnya sih bukannya mendiskreditkan operasi itu sendiri ya, cuma pengen ngingatin diri sendiri, juga kamu-kamu semua agar selalu menjaga kesehatan. Karena sakit itu benar-benar ga enak, apa lagi kalo harus sampe operasi.

Buat tambah-tambah informasi nih, berikut aku kasih ciri-ciri gejala radang usus buntu, ini base on my story yaaa...
1. Mual dan muntah
2. Konstipasi atau begah
3. Susah buang angin
4. Diare
5. Nyeri pada perut bagian kanan

Oh ya, buat kamu-kamu yang juga pernah ngalamin sakit perut, jangan remehkan ya, apa lagi kalo gejalanya mirip seperti yang aku bilangin tadi, ada bagusnya diperiksa lebih lanjut, buat jaga-jaga aja kalo-kalo ada penyakit, semakin cepat cepat kita tau semakin baik, kan ?

Kasihan oppa Joong Ki, kan dia jadi khawatir karena ga bisa jagain. Hiks..







10 comments:

  1. Mungkin gak enak ya mak, tapi gapapa demi sehat.. ^^ demi yoo si jin ya. Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha.. iya nih, demi yoo si jin biar dia ga khawatir..

      Delete
  2. mbak, waktu aku di anestesi pas caesar alhamdulillah gak sakit, kaya dicubit kecil di tulang belakang tiba2 aja kesemutan seluruh bagian bawah ku

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin beda orang beda pengalamannya ya mba ev,, tergantung jenis kulit juga kali ya..

      Delete
  3. Aduh serem bacanya mbak.. Apalagi soal anestesi itu ya, saya dulu pernah pas zaman SMA sering banget merasakan anestesi yang tiap dilakukan selalu bikin " Gila " soalnya emang sakit bgt huhu..
    Cepet pulih ya mbak Mei.. Dan sehat selalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. TQ mba Sinta,, anestesinya emang sakit banget :) tapi ada juga yang bilang ga, mungkin tergantung jenis kulit juga kali ya..

      Delete
  4. memang operasi gak enak ay, aku juag pernah merasakan dan gak mau lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget mba,, aku juga kapok nih,, mudah2an sampe ajal menjemput ga ada operasi2 lagi :)

      Delete
  5. Serem ya mba huhu semoga selalu membaik kondisi setelah operasi

    ReplyDelete
  6. ah setuju sama point ke-3.. kalau dipikir-pikir lebih baik tidak usah kenal operasi ya Mbak..

    ReplyDelete


Terimakasih telah berkunjung ^.^
Tinggalkan komentar ya, biar kita saling kenal