Selasa, 12 April 2016

Langsing Berkat BSH



Sejak remaja dulu, sebenarnya aku bukan tipikal cewe yang berbadan langsing. Bahkan cenderung 'berisi'. Seumur-umur aku zaman lajang dulu ga pernah make baju yang ukurannya "S". Bisa make ukuran "M" aja waktu itu rasanya udah 'wow' banget.

Terlebih lagi setelah menikah, hamil lalu melahirkan. Bobot yang awalnya udah ber-size M tadi melar jadi XL. Bahkan minggu-minggu menjelang lahiran, size ku meningkat tajam jadi XXL. Setiap kali nimbang badan, pasti histeris lihat angka timbangan yang nyaris nyentuh angka 70.

What ? 70 ?

Iyyaa... 70 kg.. gila kaann.

Awalnya sih aku gak begitu peduli dengan angka timbangan yang 'bengkak' gitu. Karena aku pikir ya biasalah, lagi hamil juga. Ntar kalo anak udah keluar berat badanku juga bakal normal lagi. Aku masih juga ga nyadar kalo udah mengalami obesitas, dan aku tetap aja nyantai tanpa beban.

Sampai salah satu teman yang juga bidan bilang kalo obesitas saat hamil itu berbahaya bagi sang ibu. Bisa-bisa menyebabkan kematian saat melahirkan.

Tuuiiingg !!!

Kepalaku serasa di sambit pake ketapel waktu dia ngomong gitu. Saat itulah aku ketakutan dan mulai mikir buat diet. Tapi percuma banget kan, lha wong tanggal lahirannya tinggal beberapa hari lagi.

Dengan perasaan cemas, aku melewati proses-proses melahirkan waktu itu. Dan alhamdulillah, persalinanku berhasil dengan normal, meskipun harus melewati drama yang lumayan menyiksa hati. Hihihi..

Setelah melahirkan, terbukti deh omongan temanku itu benar banget. Prediksi awalku yang kepedean itu meleset jauh. Anak yang kulahirkan ternyata cuma berbobot 3 kg, sementara selama hamil berat badanku naik 20 kg. Lantas yang 17 kg itu apaaa ? *menjerit histeris lalu guling-guling.

Rasanya mo lempar cermin deh setiap kali ngaca. Impian buat make baju-baju semasa gadis dulu pupus sudah. Hari-hari kembali dihiasi daster yang lebarnya melambai kian kemari. Benar-benar hancur style ku saat itu.

Aku berusaha keras untuk diet. Mulai dari olah raga sampai mengurangi mengkonsumsi karbohidrat, tapi semua itugagal karena lagi menjalankan program ASI buat anak.

Akhirnya, ya gitu deh, sampai anakku berumur 2 tahun, berat badanku ga pernah menyentuh angka 50. Selalu diangka 60an. Pernah sekali nyentuh angka 56, itu pun pas bulan puasa. Habis lebaran, eh bengkak lagi jadi 58. Huft ..

Setelah masa penyapihan selesai, aku pun kembali berusaha buat diet. Tapi lidah n perut ini kadung manja selama dua tahun, aku justru lemas luar biasa karena diet. Bahkan nyaris anemia. Wah.. berabe nih. Bukannya tubuh langsing yang didapat, malah penyakit yang datang.

Sejak itu aku nyerah, dan ga peduli lagi sama yang namanya berat badan. Semua cermin panjang aku singkirkan sejauh mungkin. Aku cukup puas dengan cermin seukuran muka yang kupakai buat bedakan. Itu pun kulihat cuma 2x sehari, hihi.

Aku juga ga peduli lagi ketika belanja beli baju, ga pernah lagi nyoba-nyoba di kamar pas. Karena sekali milih, ukuran L pasti udah pas.

Begitu yang ku lalui selama bertahun-tahun. Sampai suatu hari, sekitar bulan Desember 2015, aku ketemu kakak ipar yang mendadak langsing. Padahal 2 bulan sebelumnya ketemu dia masih 'ndut', ga jauh beda sama aku. Tapi sekarang dia jauh lebih langsing dan juga tampak lebih muda. Aku langsung kepo donk, pengen tau rahasia langsingnya apa ? Dari dialah aku mengenal BSH.

Apa itu BSH ?

BSH itu singkatan dari Body Slim Herbal. Semacam suplemen diet yang terbuat dari bahan-bahan herbal yang berkhasiat menghambat penyerapan lemak dalam tubuh. Selain itu juga memberi efek rasa kenyang sehingga mengurangi keinginan untuk ngemil.

Body Slim Herbal Asli
Sumber
Pada dasarnya aku bukanlah orang yang suka mengkonsumsi suplemen diet sejenis itu. Karena aku khawatir dengan efek samping yang di timbulkannya. Pernah dengarkan ada orang yang keracunan pil diet ?

Tapi setelah tahu bahwa BSH itu terbuat dari bahan-bahan herbal, tanpa pikir panjang lagi aku pun langsung mencobanya.

Awalnya sempat ragu, masa sih bisa ?

Tapi ternyata beneran bisa. Aku sendiri takjub dengan perubahan yang aku alami ketika membeli baju di mall. Seperti sebelumnya aku pilih satu ukuran trus langsung kekasir. Untungnya kasirnya cukup jeli. Ketika mo scan label baju itu, dia mempertanyakan keyakinan aku memilih ukuran tersebut, dan dia menyarankan aku untuk mencoba terlebih dahulu.

Awalnya aku sempat nolak saran kasir itu, karena merasa ga ada gunanya. Tapi dia cukup berkeras dan berhasil membuatku memasuki kamar pas.

Dan 'wow', ternyata baju yang aku pilih itu kebesaran. Aku keluar dengan perasaan aneh, mengambil ukuran M, mencoba lagi dan masih kebesaran.

Benar-benar sulit di percaya, ketika baju ukuran S itu menempel pas di badanku. Tanpa rasa malu, aku berlari keluar dari kamar pas dan langsung memeluk suami yang berdiri diluar.

Sekarang aku ga lagi membenci cermin, justru sebaliknya, rasanya pengen semua jalanan yang kulewati terpasang cermin panjang, sehingga aku bisa ngaca dengan leluasa.

Terimakasih BSH :)



0 komentar:

Posting Komentar


Terimakasih telah berkunjung ^.^
Tinggalkan komentar ya, biar kita saling kenal