Sabtu, 20 Juni 2015

Pentingnya Komunikasi Dua Arah untuk Menghindari Kesalahpahaman

Tulisan ini sebenarnya adalah lanjutan atas tulisan saya yang sebelumnya. Ditulisan itu saya sempat share kekecewaan saya terhadap layanan BRI.

Jadi beberapa waktu setelah tulisan itu saya share di komunitas, alhamdulillah saya mendapat pencerahan dari mbak Windi Teguh yang seorang blogger sekaligus karyawan BRI juga. *keren ya*

Saya senang sekali karena beban ini telah terangkat dari pundak saya. Gimana ga coba, sejak kejadian gagal transfer itu saya terus-terusan menanggung rasa bersalah kepada pemenang 1st GA yang seharusnya menerima uang itu.

Saya mengikuti saran yang diberikan Mbak Windi Teguh untuk menghubungi Call BRI lagi. Alhamdulillah, dalam sambungan kali ini saya mendapat jawaban atas keluhan saya tersebut.

Ternyata transaksi tersebut telah berhasil masuk ke rekening tujuan. Cuma pihak BRInya tidak bisa memberi jawaban yang pasti atas tanggal masuknya transferab itu di rekening tujuan. Karena tanggal penerimaannya hanya tertera di rekening tujuan. Untuk mengetahui kepastiannya, pemilik rekening harus melakukan print out buku tabungan atau rekening koran.

Dari kejadian ini saya mendapat pelajaran yang sangat berharga. Bener banget pendapat orang-orang tua di kampung saya dulu yang selalu bilang "Alam Takambang Jadi Guru". Dengan kata lain pengalaman adalah guru yang paling berharga.

Apa saja hikmah yang saya petik dari kejadian ini ? Tak lain dan tak bukan adalah "perlunya menerapkan komunikasi dua arah agar terhindar dari kesalahpahaman".

Seandainya pihak BRI memberi konfirmasi via SMS (seperti yang dijanjikan) tentu hal ini tidak akan menjadi hal yang mengecewakan bagi saya.

Begitu juga pada saya, jika saja saya kembali menghubungi Call BRI setelah tenggat waktu yang dijanjikan lewat, tentu saja saya bisa mendapatkan jawabannya segera. Sehingga saya tidak perlu merasakan perasaan kecewa yang berlarut.

Komunikasi dua arah yang saya maksud disini tentu saja bukan hanya untuk urusan perbankan semata. Namun meliputi semua aspek kehidupan yang menghubungkan kita antara satu dengan yang lainnya.

Jadi, sahabat Jeoja jangan pernah merasa sungkan ya dalam berkomunikasi. Ingat lho, ada tanya, ada jawab. Jangan pernah biarkan pertanyaan menggantung tanpa jawaban. Karena hal itu bisa menjadi kesalahpahaman.

Setuju ya, Sahabat Jeoja ?



11 komentar:

  1. Saya kadang males Mak kalau harus menjelaskan sejelas-jelasnya pada orang lain, tapi seringkali juga mikir kalau seandainya saya jelaskan mungkin tidak begini begitu, dll. Intinya komunikasi itu memang penting.

    BalasHapus
  2. Setujuuuuu :)
    komunikasi 2 arah emang perlu banget mbaaak...
    biar kita gak banyak berprasangka dan pikiran jelek hehehe...
    mending langsung klarifikasi aja biar tuntas...

    Untunglah udah beres berarti urusan transfernya yaaah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss kita teh erry.. alhmdlh mslh trf udah bereeesss :)

      Hapus
  3. Iya penting biar ngga ada miskom yaa. ALhamdulillah udah beres kan maak ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak rahmi,, makin nyadar ane skrg,, alhmdlh udh beres mak

      Hapus
  4. Bener bgt. Komunikasi memanf penting agar masalah bs terselesaikan dg baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju bngt mbak,, jd mkin sadar skrg hihi.. thx y mbak udh mampir

      Hapus
  5. Betul banget, Mak. Komunikasi dua arah penting di semua hal. Biar gak ada kesalahpahaman. Aku sering begitu. Untunglah semuanya, akhirnya terselesaikan....

    Btw, Mak Merida, aku udah follow blognya, folbek blog www.niaharyanto.com dong. Hehehe... fakir follower nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju banget-banget.. semoga kita semua bisa selalu menerapkannya ya mak .. :)

      thx udah mampir,, ntar aku juga mampir ya mak.. eehh ttapi ada takjil nya kan ;)

      Hapus
  6. Komunikasi dua arah emang perlu banget, Mbak.
    Biar enggak terjadi salah paham ^^b

    BalasHapus


Terimakasih telah berkunjung ^.^
Tinggalkan komentar ya, biar kita saling kenal