Friday, April 24, 2015

BeraniLebih Kreatif


Mengawali karir saya pada tahun 2002 dulu, saya hanya mengandalkan ijazah SMU ketika melamar posisi sebagai staff admin. Karena tahun itu saya baru memasuki semester tiga bangku kuliahan. 

Pertama saya di tempatkan sebagai administrasi penjualan di perusahaan retail yang baru buka kantor perwakilan di Pekanbaru. Jadi di kantor perwakilan ini hanya ada tiga orang yaitu koordinator, teknisi dan admin. Sesuai dengan jobdesc saya, tugas saya hanyalah mencakup data dan pelaporan penjualan yang dilakukan secara manual dengan Ms. Excel.

Seiring waktu berjalan, dengan semakin banyaknya penjualan, berarti semakin banyak konsumen yang menggunakan produk kami, ternyata berbanding lurus dengan jumlah complain service yang juga semakin meningkat sehari-hari. Jadi teknisi yang sebelumnya merangkap mengurus suku cadang dan laporan jadi kewalahan menghandle perkerjaannya. Jadi oleh koordinator saya ditugaskan untuk membantu teknisi itu dalam administrasinya.

Awalnya saya tidak keberatan melakukan perkerjaan rangkap tersebut, karena saat itu saya masih memiliki waktu luang sekitar satu jam menjelang pulang. Tapi seiring waktu berjalan, transaksi penjualan yang semakin meningkat membuat data yang saya olah semakin banyak, dan tugas saya yang semula hanya mendata penjualan bertambah dengan penagihan yang jatuh tempo. Hal ini membuat saya kelimpungan juga karena dengan begitu saya melakukan tiga perkerjaan sekaligus. Padahal dengan jadwal kuliah saya yang reguler, sudah pasti setiap harinya ada sekitar dua jam waktu berkerja yang saya pangkas. Saya tidak mau kuliah yang telah saya perjuangkan mati-matian itu berantakan oleh perkerjaan yang di atas kertas bukanlah tanggung jawab saya.

Saya menghadap ke koordinator, mengemukakan kesulitan yang saya hadapi karena menghandle tiga perkerjaan. Secara hati-hati, saya ungkapkan kekhawatiran saya tentang kuliah yang saya perjuangkan. Namun tanggapan koordinator saat itu diluar dugaan, nyaris membuat saya down. Secara tersirat dia mengatakan bahwa saya adalah karyawan, jadi adalah tanggung jawab saya menjalankan semua tugas yang diberikan. Masalah kuliah saya, sebenarnya itu adalah dispensasi pribadi dia semata. Kantor pusat sama sekali tidak mengetahui hal itu. Jadi jika saya masih mau berkerja di perusahaan, sayalah yang harus pandai-pandai mengatur waktu agar semua perkerjaan itu tuntas.

Bagaimana reaksi saya waktu itu ? 
Kecewa ? Pasti.
Galau ? Banget.
Putus asa ? TIDAK.

Justru hal ini menjadi cemeti yang melecut jiwa perjuangan saya untuk bertahan. Ya, saya harus survive di perkerjaan ini karena saya butuh perkerjaan ini untuk membiayai kuliah saya. 

Saya mencoba mencari faktor ‘x’ penyebab mengapa saya kewalahan dalam menyelesaikan perkerjaan saya. Jika dibilang frekuensi perkerjaan yang banyak, itu memang benar. Tapi itu bukanlah faktor mutlak. Setelah menganalisa cara kerja saya selama ini, barulah saya sadar. Ternyata cara kerja saya yang menggunakan inputan manual-lah yang jelas-jelas tidak lagi sesuai dengan frekuensi data yang ada. Seharusnya dengan jumlah data yang begitu banyak, saya telah memiliki satu sistem yang praktis sehingga bisa mengolah data dengan cepat dan tepat.

Untuk mengatasi faktor x ini, tidak ada jalan lain, saya harus #BeraniLebih kreatif. Alhamdulillah, saya menemukan peluang itu lewat Ms. Access. Hasil kursus kilat di google berhasil menuntun saya membuat sebuah aplikasi sederhana sesuai yang saya harapkan. 

screenshot : Mainform aplikasi hasil kreatifitas


Ternyata dengan #BeraniLebih kreatif, saya bisa survive dalam karir dan membuat saya semakin bersinar. Jika saya bisa, mengapa anda tidak ? We are the light of women, aren't we ?


Kompetisi Tulisan Pendek di Blog #BeraniLebih

Akun di Media Sosial :
FB : https://www.facebook.com/meyrida.merry
Twitter : @Meyrida2581


14 comments:

  1. Yes we are...hehehe...sukses ya mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya makkk.. makasih ya udah mampir :)

      Delete
  2. Kreatif menv=cari jalan lain ya Mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mak .. jalan lain yang harus ada agar tetap survive dlm hidup. Makasih ya mak udah mampir..

      Delete
  3. Wah, jadi penasaran dgn ms Acces. Tfs ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mak sama2.. Ms access user friendly kok mak :)

      Delete
  4. eh saya ga tau kalo ada ms acces, biasanya kalo admin kantor input data pake excel aja mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada mba.. alhamdulillah sejak pake Ms.Access data ku lebih akurat.. ga ada yang double input karena bisa diprotect dari duplikasi :)

      Delete
  5. Yes, we are, Mbak! :D

    Alhamdulillah ada jalan keluar kalok berusaha yah :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillaaah.. iya beb, dmn ada kemauan disitu ada jalan.. hehe

      Delete
  6. keren
    berani lebih kreatif ya mak
    asyik dari manual dipindah ke aplikasi jadi cepet
    memang orang saat kita ngeluh tuh ga mau dengar seringnya
    tapi ada jalan yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya maakk.. alhamdulillah.. jadi lebih cepat dan akurat juga :)
      aku lihat dari sisi positif aja mak, seandainya tanggapan koordinator saat itu langsung menerima keluhan saya mungkin sampai detik ini saya tidak bisa apa2 karena merasa di manja :)

      Delete
  7. Replies
    1. alhamdulillaah.. makasih maakk :)

      Delete


Terimakasih telah berkunjung ^.^
Tinggalkan komentar ya, biar kita saling kenal